Renungan 05 April 2021

Dan sesudah berunding dengan tua-tua, mereka mengambil keputusan lalu memberikan sejumlah besar uang kepada serdadu-serdadu itu dan berkata: “Kamu harus mengatakan, bahwa murid-murid-Nya datang malam-malam dan mencuri-Nya ketika kamu sedang tidur.Dan apabila hal ini kedengaran oleh wali negeri, kami akan berbicara dengan dia, sehingga kamu tidak beroleh kesulitan apa-apa.”
Matius 28:12-14

Tuhan kita yang bangkit dari kubur, menaklukkan dosa dan kematian, memungkinkan kita semua untuk berbagi dalam Kebangkitan-Nya yang mulia! Kematian telah hilang. Setan telah kalah. Para pemimpin agama yang korup telah kalah. Dan semua orang yang percaya kepada Yesus sekarang memiliki harapan kekal yang diperbarui. Sayangnya, apa kemenangan terbesar yang pernah dikenal bagi umat manusia, kemenangan yang membuka pintu menuju kemuliaan abadi bagi semua orang yang percaya, tidak dapat diterima oleh para imam kepala dan tua-tua rakyat. Mereka melihat sampai kematian-Nya, dan, sekarang setelah Dia bangkit, mereka bergegas untuk melakukan semua yang mereka bisa untuk menyembunyikan kebenaran itu.

Kesombongan sulit diatasi. Ketika seseorang mengaku bahwa mereka benar, padahal sebenarnya mereka salah, dan ketika mereka kemudian dihadapkan pada kesalahan mereka, dosa kesombongan pasti akan menggoda mereka untuk melakukan dosa lebih lanjut. Inilah yang kita lihat hari ini dalam bagian dari Injil. Para imam kepala dan penatua diberitahu oleh para prajurit bahwa ketika para wanita datang ke kuburan pagi-pagi sekali, terjadi gempa bumi yang hebat, dan mereka melihat seorang malaikat Tuhan turun dari Surga, menggulingkan batu itu, dan duduk di atasnya.Ketika mereka melihat ini, “Para penjaga terguncang karena takut akan dia dan menjadi seperti orang mati” (Matius 28: 4). Dan setelah mereka mendengar malaikat memberi tahu para wanita bahwa Yesus telah bangkit, para penjaga pergi untuk memberi tahu para imam kepala dan tua-tua.

Setelah semua mukjizat dan khotbah Yesus yang kuat, anda akan berpikir bahwa para imam kepala dan tua-tua akan percaya. Tapi mereka tidak melakukannya. Dan kemudian, setelah mendengar kesaksian dari para prajurit ini, anda akan mengira mereka akan berlutut, bertobat dari kekerasan hati mereka, dan menjadi percaya. Tapi mereka tidak melakukannya. Mereka melipatgandakan dosa mereka dan menambahkan dosa ke atas dosa.

Beberapa bentuk dosa lebih mudah untuk diakui, terutama dosa kelemahan. Ketika seseorang lemah dan jatuh, mungkin tidak selalu mudah untuk mengatasi dosa itu di masa depan, tetapi lebih mudah untuk mengakuinya sebagai dosa jika itu disebabkan oleh kelemahan manusia. Tetapi dosa kelemahan jauh berbeda dari dosa kesombongan yang keras kepala. Kebanggaan yang berlebihan tidak hanya sulit diatasi, tetapi juga sulit untuk diakui. Sulit untuk mengakui dosa kita jika itu didasarkan pada ketegaran dan kesombongan kita. Akibatnya, jenis dosa ini sering berujung pada dosa lain seperti penipuan, manipulasi, dan kemarahan yang terus berlanjut. Ini diilustrasikan oleh para imam kepala dan penatua dalam bacaan hari ini. Tetapi jika anda dapat merendahkan diri dan mengakui dosa yang berasal dari kesombongan anda, kerendahan hati itu dapat memiliki efek yang kuat dan mengubah hidup anda.

Renungkan, hari ini, para imam kepala dan penatua rakyat ini. Cobalah untuk merenungkan kekerasan hati mereka dan situasi menyedihkan yang mereka hadapi saat mereka berusaha menutupi kesalahan dan dosa mereka. Bertekadlah untuk tidak pernah jatuh ke dalam bentuk dosa ini sendiri. Namun, jika ini adalah pergumulan bagi anda, carilah kerendahan hati agar anda dapat terbebas dari beban berat ini dengan rahmat Kebangkitan Tuhan kita.

Tuhanku yang telah bangkit, Engkau menaklukkan dosa dan kematian dan melahirkan hidup baru bagi semua orang yang percaya kepada-Mu. Beri aku rahmat, Yesus terkasih, untuk tidak pernah membiarkan dosa kesombongan membuatku tidak terbuka terhadap tindakan yang mulia dan mengubahkan yang Engkau ingin lakukan dalam hidupku. Tolong beri aku hadiah kerendahan hati agar aku selalu berpaling dari dosaku dan kembali kepadaMu. Yesus, aku percaya padaMu.
Amin


Renungan 04 April 2021 (Hari Raya Paskah) Renungan 06 April 2021

komsostidar