Renungan 12 April 2021

Adalah seorang Farisi yang bernama Nikodemus, seorang pemimpin agama Yahudi.Ia datang pada waktu malam kepada Yesus dan berkata: “Rabi, kami tahu, bahwa Engkau datang sebagai guru yang diutus Allah; sebab tidak ada seorangpun yang dapat mengadakan tanda-tanda yang Engkau adakan itu, jika Allah tidak menyertainya.”
Yohanes 3:1-2

Nikodemus, seorang Farisi dan pemimpin orang Yahudi, disebutkan tiga kali dalam Injil Yohanes. Bagian di atas berasal dari saat dia pertama kali disebutkan. Kedua kalinya adalah ketika dia mengingatkan Sanhedrin bahwa Yesus harus didengar oleh mereka sebelum mereka menghukum-Nya, dan yang ketiga adalah ketika Nikodemus membantu penguburan Yesus setelah kematian-Nya. Injil Yohanes sangat simbolis. Dia terutama menggunakan gambar terang dan gelap. Misalnya, ketika Yudas pergi untuk mengkhianati Yesus, Injil Yohanes mencatat bahwa “saat itu malam.” Dalam bagian di atas, Injil Yohanes mencatat bahwa Nikodemus datang kepada Yesus “pada malam hari”.

Santo Agustinus, dalam mengomentari perikop ini, berkata bahwa Nikodemus datang kepada Yesus “pada malam hari” karena Nikodemus belum sepenuhnya dilahirkan kembali dan, oleh karena itu, belum hidup sepenuhnya dalam terang iman. Tetapi fakta bahwa Nikodemus benar-benar datang kepada Yesus dan mempertanyakan-Nya secara panjang lebar menunjukkan bahwa dia memiliki percikan iman dan bahwa dia ingin memperdalam iman itu. Dia jelas berharap bahwa Yesus adalah Mesias dan mengakui bahwa Yesus adalah “seorang guru yang datang dari Tuhan.”

Sejak masa awal, sebelum formalisasi praktik kanonisasi, Nikodemus telah diberi gelar “santo” di dalam Gereja Katolik maupun di Gereja Ortodoks. Dia sangat dihormati karena dia melawan para pemimpin agama lain pada saat itu untuk membela Yesus dan menunjukkan dukungan kepada-Nya. Ini membutuhkan keberanian. Dia diejek dan berisiko dijauhi oleh yang lain. Tetapi Nikodemus tahu ada sesuatu yang istimewa tentang Yesus, dan dia bertahan dalam mengikuti ilham itu.

Dalam banyak hal, Nikodemus adalah contoh yang bagus bagi kita saat ini di dunia modern kita. Semakin banyak, dalam kebanyakan budaya dunia sekuler, menjadi pengikut Yesus diremehkan. Ini terutama benar jika Anda memilih untuk menjalankan iman Anda secara terbuka dan percaya semua yang diajarkan Injil. Banyak orang Kristen menemukan bahwa menjalankan iman mereka secara terbuka, terutama di tempat kerja, lingkungan sekolah, dan lingkungan sipil lainnya, adalah suatu tantangan. Dan seperti Nikodemus, banyak yang merasa lebih mudah untuk datang kepada Yesus “pada malam hari,” artinya, dengan cara yang tersembunyi. Dan meskipun Nikodemus memulai dengan cara ini, dia akhirnya berbicara secara terbuka untuk membela Yesus di hadapan rekan-rekan Farisi yang, menurut beberapa tradisi, menganiaya dia dan membawanya ke pengasingan.

Renungkan, hari ini, atas Santo Nikodemus. Dia membiarkan percikan iman di dalam dirinya tumbuh saat Dia mendengarkan Yesus, bergumul dengan tekanan dari rekan-rekannya, tetapi akhirnya secara terbuka mengakui imannya kepada Kristus. Dan meskipun ini melukai posisi kehormatan duniawinya di dalam Sanhedrin dan di antara para penguasa duniawi, hal itu membuat Nikodemus mendapat kehormatan kekal di Surga. Renungkan keberanian yang harus dia miliki untuk melawan tekanan rekan-rekannya dengan membiarkan iman yang dia temukan di dalam Kristus tumbuh dan mengisi hidupnya dengan terang Kebenaran. Berusahalah untuk meniru pria baik ini dan biarkan diri anda diilhami oleh keberaniannya sehingga anda juga akan menerima kemuliaan kekal yang sama seperti yang sekarang beliau nikmati di Surga.

Tuhan terang dan kebenaran, Engkau mengungkapkan DiriMu kepada mereka yang datang kepadaMu dengan iman. Bantu aku untuk mengikuti teladan Nikodemus sehingga semua kebingungan dan kegelapan akan sirna oleh terang kebenaran-Mu. Beri aku keberanian, Tuhan terkasih, untuk mengikutiMu dan untuk menetapkan hatiku pada semua yang Engkau ungkapkan.Yesus, aku percaya padaMu.
Amin


Renungan 11 April 2021 – Hari Minggu Paskah Kedua

Renungan 13 April 2021

komsostidar