Renungan 03 Mei 2021

Kata Filipus kepada-Nya: “Tuhan, tunjukkanlah Bapa itu kepada kami, itu sudah cukup bagi kami.”Kata Yesus kepadanya: “Telah sekian lama Aku bersama-sama kamu, Filipus, namun engkau tidak mengenal Aku? Barangsiapa telah melihat Aku, ia telah melihat Bapa; bagaimana engkau berkata: Tunjukkanlah Bapa itu kepada kami.
Yohanes 14:8-9

Pesta liturgi hari ini untuk menghormati dua Rasul, Filipus dan Yakobus. Sedikit yang diketahui tentang Yakobus selain bahwa dia dipilih oleh Tuhan kita untuk pelayanan kerasulan dan bahwa kita memiliki salah satu suratnya, yang terdapat dalam Perjanjian Baru.Yakobus akhirnya pergi ke Yerusalem dan memimpin Gereja selama beberapa dekade sampai dia dilempari batu dan mati sebagai martir. Filipus berkhotbah di Yunani, Frigia dan Syria. Dia dan Santo Bartolomeus dianggap telah disalibkan secara terbalik. Filipus berkhotbah terbalik dari salib sampai kematiannya.

Dalam Injil untuk Misa hari ini, kita disajikan dengan perjumpaan yang dialami Filipus dengan Yesus. Meskipun pertemuan ini tampaknya merupakan teguran Filipus oleh Yesus, itu adalah teguran yang cukup tulus. Yesus berkata, “Apakah Aku sudah lama bersamamu dan kamu masih belum mengenalKu, Filipus?” Yesus memang menghabiskan banyak waktu dengan murid-murid-Nya. Mereka tinggal bersama, makan bersama, bepergian bersama dan menghabiskan banyak waktu untuk berbicara satu sama lain. Oleh karena itu, komentar Yesus kepada Filipus berasal dari hubungan pribadi-Nya yang nyata dan hidup dengan Filipus.

Mulailah dengan bagian pertama dari pernyataan itu. “Telah sekian lama Aku bersama-sama kamu…” Bayangkan Yesus mengatakan ini kepada anda. Apakah ini sesuatu yang bisa Dia katakan kepada anda? Benarkah anda menghabiskan banyak waktu bersama-Nya? Apakah anda menghabiskan waktu membaca Injil, berbicara kepada-Nya dari lubuk hati anda, bercakap-cakap dengan-Nya, berdoa kepada-Nya, dan mendengarkan suara lembut-Nya?

Tetapi Yesus melanjutkan: “… dan kamu masih belum mengenalku …?” Ini adalah kebenaran rendah hati yang penting untuk diakui. Benar bahwa bahkan mereka yang memiliki kehidupan doa yang sangat dalam dan mengubahkan tidak cukup mengenal Tuhan kita. Tidak ada batasan untuk transformasi yang dapat terjadi dalam hidup kita ketika kita mengenal Yesus secara pribadi.

Pernyataan Yesus berlanjut: “Siapapun yang telah melihat Aku telah melihat Bapa.” Jadi pertanyaan selanjutnya adalah ini: “Apakah anda mengenal Bapa?” Apakah anda tahu kasih Bapa, perhatian-Nya untuk anda, kehendak-Nya yang sempurna? Meskipun Bapa dan Putra dipersatukan sebagai satu Tuhan, Mereka tetap merupakan Pribadi yang berbeda, dan oleh karena itu, kita harus bekerja untuk membangun hubungan kasih dengan mereka masing-masing.

Seperti yang disebutkan di awal, komentar dari Yesus adalah teguran lembut kasih kepada Filipus, dan Dia ingin menyampaikan teguran lembut yang sama kepada anda. Tapi itu teguran cinta yang dimaksudkan untuk mendorong anda untuk mengenal Dia lebih baik. Ini adalah undangan untuk mempersonalisasi hubungan anda dengan Yesus dan Bapa secara nyata dan konkret. Apakah kamu kenal Dia? Apakah anda mengenal Anak Allah? Apakah anda mengenal Bapa di Surga?

Renungkan, hari ini, pertanyaan-pertanyaan penuh kasih dari Tuhan kita ini seolah-olah itu diucapkan kepada anda. Biarlah perkataan-Nya mendorong anda untuk mengenal-Nya lebih dalam. Berdoa agar hubungan anda menjadi lebih pribadi dan bertransformasi. Dan ketika anda mengenal Tuhan kita lebih dekat, ketahuilah bahwa Bapa di Surga yang juga anda kenal.

Tuhanku yang Ilahi dan mengenal pribadiku, adalah keinginan terdalam dari Hati Kudus-Mu untuk mengenalku dan mencintaiku. Isi hatiku dengan keinginan yang sama agar aku tidak hanya mengenalMu, Tuhan yang terkasih, tetapi juga Bapa di Surga. Bapa Surgawi, aku berterima kasih atas kasih-Mu yang sempurna dan berdoa agar aku dapat membuka diri terhadap kasih itu lebih sepenuhnya setiap hari. Santo Filipus dan Yakobus, doakanlah aku. Yesus, aku percaya padaMu.
Amin


Renungan 02 Mei 2021 – Hari Minggu Paskah Kelima

Renungan 04 Mei 2021

komsostidar