Renungan 08 Mei 2021

“Jikalau dunia membenci kamu, ingatlah bahwa ia telah lebih dahulu membenci Aku dari pada kamu.Sekiranya kamu dari dunia, tentulah dunia mengasihi kamu sebagai miliknya. Tetapi karena kamu bukan dari dunia, melainkan Aku telah memilih kamu dari dunia, sebab itulah dunia membenci kamu.”
Yohanes 15:18-19

Ini adalah pemikiran yang serius: “dunia membenci kamu”. Artinya, jika anda termasuk di antara mereka yang telah diambil oleh Tuhan kita dari dunia. Dalam hal ini, Yesus berkata bahwa dunia akan membenci anda.

Tidak ada yang mau dibenci. Tidak ada yang ingin mengalami kemurkaan, penganiayaan, serangan, atau ejekan orang lain. Kebencian itu jelek, menyakitkan, dan sulit untuk ditahan. Tapi itu adalah bagian dari sifat kebencian. Ini bukan hanya bentuk penganiayaan, itu juga bentuk manipulasi. Kebencian adalah serangan terhadap orang lain yang digunakan pembenci untuk melukai dan memanipulasi mereka untuk berubah dan menyesuaikan diri dengan keinginan mereka. “Dunia” sekuler dan non-Kristen ingin memenangkan anda dan menjauh dari Tuhan. Yesus menawarkan pengajaran ini, sebagian, untuk mempersiapkan kita sehingga ketika kita mengalami kebencian dari dunia, kita tidak akan terpengaruh olehnya atau dimanipulasi untuk berpaling dari-Nya. Oleh karena itu, ajaran ini adalah wahyu dari banyak belas kasihan dari Tuhan kita.

Ingatlah bahwa Yesus berbicara tentang tiga musuh jiwa kita. Daging, iblis dan dunia. Dalam perikop Injil ini, menjadi “milik dunia” berarti bahwa seseorang membiarkan dirinya dipengaruhi secara negatif oleh kebohongan yang tak terhitung jumlahnya yang tertanam di dalam dunia. Media sekuler, budaya pop, opini bias, tekanan sosial, gambaran palsu tentang kebahagiaan dan sejenisnya berusaha untuk terus-menerus menyesatkan kita dan menarik kita masuk. Kita sering tergoda untuk percaya bahwa pemenuhan ditemukan dalam uang, penampilan fisik kita, pengakuan pencapaian kita, dan banyak lagi. Dunia memberi tahu kita bahwa pendapat kita harus sesuai dengan nilai-nilai sekuler zaman ini — dan jika tidak, maka kita menghakimi, berpikiran tertutup, ekstremis, dan harus dijauhi dan “dibatalkan” atau dibungkam.

Godaan dan tekanan duniawi ini nyata, dan, karena alasan itu, kata-kata Yesus membebaskan. Mereka membebaskan kita dari manipulasi dan penipuan yang akan kita alami ketika kita menjalankan iman kita secara terbuka untuk dilihat semua orang. Saat kita melakukannya, kita akan dibenci oleh dunia. Tapi mengetahui itu memberikan ketenangan hati saat itu terjadi.

Renungkan, hari ini, kata-kata Yesus yang penuh kuasa dan menghibur ini. Jika anda tidak mengalami bentuk kebencian apa pun dari dunia, maka ini harus menjadi perhatian dan alasan untuk refleksi. Dan jika anda benar-benar mengalami suatu bentuk kebencian, ketahuilah bahwa Tuhan kita mempersiapkan anda untuk ini dan menawarkan kepada anda kekuatan dan keberanian-Nya untuk menanggungnya dengan sukacita. Pada akhirnya, yang terpenting adalah apa yang Tuhan pikirkan, dan bukan yang lain. Pada akhirnya, jika anda mengalami kebencian dunia dalam bentuk apa pun, ketahuilah bahwa ini membuat anda lebih seperti Kristus sendiri.

Tuhanku yang teraniaya, Engkau menanggung kebencian dan cemoohan dari banyak orang yang diliputi oleh nilai-nilai dunia yang salah. Aku berdoa agar aku dapat berbagi tidak hanya dalam kehidupan cinta dan belas kasih-Mu tetapi juga dalam kekuatan-Mu selama diriku juga menanggung kebencian dunia. Aku berkomitmen padaMu dan berdoa agar Engkau terus menerus membawa aku keluar dari dunia dan membawa aku dekat dengan Diri-Mu. Yesus, aku percaya padaMu.
Amin


Renungan 07 Mei 2021

Renungan 09 Mei 2021 – HARI MINGGU PASKAH KEENAM

komsostidar