Renungan 14 Mei 2021

Bukan kamu yang memilih Aku, tetapi Akulah yang memilih kamu. Dan Aku telah menetapkan kamu, supaya kamu pergi dan menghasilkan buah dan buahmu itu tetap, supaya apa yang kamu minta kepada Bapa dalam nama-Ku, diberikan-Nya kepadamu.
Yohanes 15:16

Setelah Yudas mengkhianati Tuhan kita, para Rasul berkumpul untuk memilih seseorang untuk menggantikannya. Mereka memutuskan itu harus seseorang yang telah bersama mereka sejak awal. Mereka berdoa untuk bimbingan dan undian “dan undian jatuh pada Matias, dan dia dihitung dengan Sebelas Rasul” (Kisah Para Rasul 1:26).

Sedikit yang diketahui tentang pelayanan Santo Matias. Dipilih sebagai salah satu dari Dua Belas menjadikannya uskup di Gereja mula-mula. Berbagai tradisi menyatakan bahwa ia mewartakan Injil di wilayah Etiopia, Turki, atau Georgia modern — mungkin semua wilayah ini. Dia diperkirakan telah dibunuh karena imannya, baik dengan dirajam atau dengan pemenggalan kepala atau keduanya, itulah sebabnya dia dihormati hari ini sebagai seorang martir.

Saat kami menghormati Santo Matias, kami menghormati lebih dari sekedar pria yang menjadi Rasul dan memberitakan Injil dengan hidup-Nya, kami juga menghormati rencana Ilahi yang telah dipilih Tuhan untuk menggunakan instrumen yang lemah dan sederhana untuk memajukan Kerajaan-Nya. Perikop Injil di atas tentu saja berlaku untuk Santo Matias, juga bagi kita semua sampai batas tertentu. Tuhanlah yang “memilih” Santo Matias, serta masing-masing dan kita semua, dengan tujuan untuk “menghasilkan buah yang akan tetap ada”. Tetapi bentuk buah yang baik ini, buah yang memiliki konsekuensi kekal, hanya dapat dihasilkan jika kita memintanya dari Bapa dalam nama Putera-Nya Yesus.

Meminta Bapa untuk menghasilkan buah yang baik melalui kita dalam nama Yesus Putera-Nya tidak berarti bahwa kita dapat memilih apa yang kita minta dari Bapa. Sebaliknya, meminta “dalam nama Yesus” harus dipahami sebagai arti bahwa kita hanya meminta kepada Bapa apa yang diminta Putra. Kami memilih untuk berbagi dalam satu doa kekal Putra agar kehendak Bapa digenapi. Dan dalam berdoa dengan cara ini, kita berkomitmen untuk bersatu dengan kehendak kudus-Nya.

Kadang-kadang kita semua menemukan diri kita meminta bantuan ini atau itu kepada Tuhan. Kita dapat menempatkan di hadapan-Nya preferensi dan keinginan kita. Tetapi jika kita ingin dipakai oleh Tuhan, menjadi alat anugrah-Nya untuk menghasilkan buah yang baik, maka kita harus dengan rendah hati mengesampingkan keinginan kita sendiri dan membiarkan Tuhan yang memilih misi kita dan mengangkat kita. untuk tugas suci-Nya. Keterpisahan dari keinginan kita sendiri dan rendah hati tunduk pada kehendak Tuhan adalah satu-satunya cara untuk melahirkan Kerajaan Tuhan.

Renungkan, hari ini, atas pilihan Tuhan untuk memanggil anda untuk berbagi dalam misi Ilahi-Nya. Bagaimana Dia memanggil itu terserah Tuhan, tetapi anda dapat yakin bahwa Dia memang memanggil anda dan mengundang anda untuk berbagi dalam misi-Nya. Terbukalah terhadap cara apa pun yang Tuhan tunjuk untuk anda menghasilkan buah yang baik dan dengan rendah hati berusaha untuk menyesuaikan keinginan anda dengan rencana Bapa saat anda berdoa dalam nama suci Yesus.

Tuhan Yesus, Engkau telah dengan sempurna memenuhi kehendak Bapa dalam segala hal, dan Engkau telah memilih aku dan menunjukku untuk ambil bagian dalam misi Ilahi-Mu. Bantulah aku untuk membuka pikiran dan keinginan terhadap semua yang Engkau panggil untuk aku lakukan, agar aku juga dapat menjadi alat Kerajaan Bapa di Surga. Aku membuat doa ini dalam nama-Mu yang paling suci. Yesus, aku percaya padaMu.
Amin


Renungan 13 Mei 2021 – HARI RAYA KENAIKAN TUHAN

Renungan 15 Mei 2021

komsostidar