Renungan 21 Mei 2021

Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya ketika engkau masih muda engkau mengikat pinggangmu sendiri dan engkau berjalan ke mana saja kaukehendaki, tetapi jika engkau sudah menjadi tua, engkau akan mengulurkan tanganmu dan orang lain akan mengikat engkau dan membawa engkau ke tempat yang tidak kaukehendaki.”
Dan hal ini dikatakan-Nya untuk menyatakan bagaimana Petrus akan mati dan memuliakan Allah. Sesudah mengatakan demikian Ia berkata kepada Petrus: “Ikutlah Aku.”
Yohanes 21:18-19

Mengenai ini, ketiga kalinya Yesus menampakkan diri kepada murid-murid-Nya, Yesus masuk ke dalam tiga khotbah dengan Petrus. Setiap kali Yesus bertanya kepada Petrus apakah dia mengasihi-Nya, Petrus menjawab bahwa dia mengasihi-Nya. Dan Yesus membalas setiap kali, “Beri makan domba-dombaku,” “Gendong domba-dombaku,” dan “Beri makan domba-dombaku.” Bagian yang dikutip di atas menyimpulkan wacana Yesus dengan Petrus menggunakan bahasa yang sangat kuat. Yesus memberi tahu Petrus bahwa ketika ia menjadi tua, “engkau sudah menjadi tua, engkau akan mengulurkan tanganmu dan orang lain akan mengikat engkau dan membawa engkau ke tempat yang tidak kaukehendaki” Ini adalah cara Yesus mengatakan kepada Petrus bahwa pada akhirnya dia akan mengungkapkan kasihnya kepada Yesus dengan mati bagi-Nya. Seperti yang kita ketahui, tradisi menyatakan bahwa Petrus pada akhirnya disalibkan. Dan atas permintaan Petrus, dia disalibkan secara terbalik karena dia merasa tidak layak untuk mati dengan cara yang persis sama dengan kematian Yesus.

Saat kita membahas percakapan antara Yesus dan Petrus ini, jelaslah bahwa pemahaman Yesus tentang cinta sangat berbeda dari cara banyak orang memahaminya saat ini. Yesus tidak hanya memberi tahu Petrus bahwa dia akan mati untuk Yesus, tetapi Yesus dengan jelas menawarkan persetujuan-Nya atas tindakan kasih yang suatu hari akan ditawarkan Petrus. Paling sering ketika kita mencintai seseorang, kita akan melakukan semua yang kita bisa untuk menjaga mereka dari nasib seperti itu. Faktanya, ketika orang yang dicintai menderita, kita sering kali akan melakukan semua yang kita bisa untuk mencari cara untuk membebaskan mereka dari penderitaan itu. Jadi pendekatan mana yang paling penuh kasih?

Jelas, Yesus memandang penderitaan secara berbeda dari kebanyakan kita. Bagi Yesus, penderitaan tidak bertentangan dengan cinta ketika penderitaan dengan bebas dirangkul untuk tujuan yang lebih tinggi. Penderitaan itu sendiri tidak ada nilainya. Tetapi ketika penderitaan dirangkul sebagai pengorbanan karena cinta kepada orang lain, penderitaan mampu mengambil kekuatan yang luar biasa. Dan ketika Yesus menawarkan dukungan-Nya yang jelas kepada Petrus yang suatu hari akan mati karena kasih kepada Yesus, Yesus berfokus pada jasa kekal yang akan dimenangkan oleh salib Petrus. Fakta bahwa Yesus tidak menghindar dari penderitaan pengorbanan Petrus di masa depan adalah salah satu tanda paling jelas dari kasih Yesus yang lebih sempurna kepada Petrus.

Renungkan, hari ini, sikap anda terhadap penderitaan yang dialami orang yang anda cintai. Apakah menurut anda tujuan utama anda adalah membebaskan mereka dari penderitaan? Atau apakah anda mengerti bahwa penderitaan mereka pun berpotensi menjadi sumber kesucian mereka sendiri dan sumber rahmat bagi orang lain? Berusahalah untuk melihat penderitaan seperti yang Yesus lihat. Lihatlah cinta pengorbanan yang dimungkinkan ketika orang yang anda cintai mempersatukan penderitaan mereka dengan Salib Kristus dan mencoba untuk berkomitmen pada diri anda sendiri pada misi membantu mereka menerima karunia kasih yang sakral itu.

Yesus-Ku yang paling berbelas kasih, dalam kasih-Mu yang besar bagi kami semua, Engkau ingin agar kami mempersatukan penderitaan kami di atas Salib-Mu sehingga semua penderitaan berbagi dalam cinta penebusan-Mu. Beri kami rahmat yang kami butuhkan untuk tidak hanya merangkul penderitaan sendiri dalam hidup karena cinta untukMu tetapi untuk juga membantu mereka yang kami cintai untuk hidup berkorban dengan merangkul salib yang mereka lakukan karena cinta. Yesus, aku percaya padaMu.
Amin


Renungan 20 Mei 2021 Renungan 22 Mei 2021

komsostidar