Renungan 23 Mei 2021 – HARI RAYA PENTAKOSTA

“Tetapi kamu juga harus bersaksi, karena kamu dari semula bersama-sama dengan Aku” (Yoh. 15:27).

Selamat ulang tahun! Hari ini, saat kita merayakan kedatangan Roh Kudus pada hari Pentakosta, kita juga merayakan kelahiran Gereja. Jadi, hari ini adalah perayaan keanggotaan anda dalam kehidupan Gereja. Sebagai institusi manusia, Gereja selalu menderita karena dosa para anggotanya. Kebenaran yang menyedihkan ini adalah sesuatu yang semakin kita sadari hari ini. Tetapi Gereja itu sendiri adalah Mempelai Perempuan Kristus yang Tak Bercela. Itu adalah Tubuh Kristus di bumi, di Surga, dan di Api Penyucian. Kita di bumi adalah anggota Gereja Militant. Mereka yang di Surga adalah anggota Gereja yang Berkemenangan. Dan mereka yang berada di Api Penyucian adalah anggota Gereja Penderitaan. Tetapi kita semua dipersatukan di bawah Kristus sebagai Kepala kita sebagai anggota Tubuh Kudus-Nya, Gereja.

Kita menyatakan iman di Gereja setiap hari Minggu. Kita mengaku bahwa kita percaya pada “Gereja yang satu, kudus, katolik, dan apostolik”. Apa sebenarnya artinya ini? Pertama, ini berarti bahwa dengan kuasa dan karya Roh Kudus, mereka yang mengaku beriman kepada Kristus dipersatukan sebagai “satu”. Kesatuan ini adalah kesatuan spiritual yang akan bertahan selama-lamanya. Itu tidak bisa dipatahkan dan mengembalikan kita ke kehidupan yang kita diciptakan untuk hidup. Artinya, kehidupan persatuan dengan Tuhan dan sesama, persekutuan umat manusia dengan Tuhan.

Sebagai satu keluarga, Gereja juga “suci”. Kekudusan adalah cara lain untuk mengatakan bahwa kita dibuat utuh oleh darah Kristus, ikut serta dalam penebusan-Nya. Melalui belas kasihan-Nya, dosa-dosa kita diampuni dan kita menjadi anak-anak Bapa di Surga, berbagi kehidupan kekal Putra.

Kata “katolik” mengacu pada kebenaran bahwa tawaran keselamatan diberikan kepada semua orang. Itu adalah panggilan universal yang diberikan kepada semua orang yang akan menerima hadiah ini. Tuhan tidak datang untuk menyelamatkan hanya sedikit tetapi semua, dan banyak yang akan menerima anugerah keselamatan ini.

“Apostolik” karena Allah memilih untuk mendirikan Gereja-Nya melalui perantaraan para Rasul-Nya. Mereka secara unik dipanggil untuk menjadi instrumen dimana kebenaran yang menyelamatkan diproklamasikan dan rahmat yang dimenangkan oleh Salib didistribusikan. Pekerjaan para Rasul berlanjut hari ini melalui penerus mereka, para uskup, dan mereka yang bekerja sama dengan para uskup, para imam. Meskipun mereka mungkin berdosa, Tuhan menggunakan mereka, bagaimanapun, untuk memberikan kasih karunia dan kebenaran-Nya kepada dunia.

Sebagai anggota dari satu Tubuh Kristus, anda juga diundang oleh Allah untuk memperbesar keluarga-Nya melalui berbagi Injil dan melalui kehidupan doa yang dalam. Anda dipanggil dan diutus, dan ini terjadi melalui pencurahan Roh Kudus yang secara khusus kita rayakan hari ini.

Renungkan, hari ini, tentang hak istimewa yang luar biasa adalah diundang untuk menjadi anggota Keluarga Allah, Gereja. Dan renungkan, juga, atas tugas penting anda harus menyampaikan undangan itu kepada orang lain. Berdoa kepada Roh Kudus, memohon tujuh karunia-Nya dalam hidup anda sehingga anda dapat membantu membagikan pesan Injil yang menyelamatkan kepada mereka yang ingin dijangkau Tuhan melalui anda.

Mohon Tujuh Karunia Roh Kudus
Puji Syukur No. 93

Datanglah, ya Roh Hikmat, turunlah atas diri kami, ajarlah kami menjadi orang bijak, terutama agar kami dapat menghargai, mencintai, dan mengutamakan cita-cita surgawi. Semoga kami Kau lepaskan dari belenggu dosa dunia ini.

Datanglah, ya Roh Pengertian, turunlah atas diri kami. Terangilah budi kami, agar dapat memahami ajaran Yesus, Sang Putra, dan melaksanakannya dalam hidup sehari-hari.

Datanglah, ya Roh Nasihat, dampingilah kami dalam perjalanan hidup yang penuh gejolak ini. Semoga kami melakukan yang baik dan menjauhi yang jahat.

Datanglah, ya Roh Keperkasaan, kuatkanlah hamba-Mu yang lemah ini, agar tabah menghadapi segala kesulitan dan derita. Semoga kami Kau kuatkan dengan memegang tangan-Mu yang senantiasa menuntun kami.

Datanglah, ya Roh Pengenalan akan Allah. Ajarlah kami mengetahui bahwa semua yang ada di dunia ini sifatnya sementara saja. Bimbinglah kami agar dapat menggunakan hal-hal duniawi untuk kemulian-Mu.

Datanglah, ya Roh Kesalehan, bimbinglah kami untuk terus berbakti kepada-Mu. Ajarlah kami untuk menjadi orang yang tahu berterima kasih atas segala kebaikan-Mu dan berani menjadi teladan kesalehan bagi orang-orang di sekitar kami.

Datanglah, ya Roh Takut akan Allah, ajarlah kami untuk takut dan tunduk kepada-Mu dimana pun kami berada. Tegakkanlah kami agar selalu berusaha melakukan hal-hal yang berkenan kepada-Mu. Amin.


Renungan 22 Mei 2021 Renungan 24 Mei 2021

komsostidar