Renungan 26 Mei 2021

Lalu Yakobus dan Yohanes, anak-anak Zebedeus, mendekati Yesus dan berkata kepada-Nya: “Guru, kami harap supaya Engkau kiranya mengabulkan suatu permintaan kami!”
Jawab-Nya kepada mereka: “Apa yang kamu kehendaki Aku perbuat bagimu?” Lalu kata mereka: “Perkenankanlah kami duduk dalam kemuliaan-Mu kelak, yang seorang lagi di sebelah kanan-Mu dan yang seorang di sebelah kiri-Mu.”
Markus 10:35-37

Yakobus dan Yohanes merasa cukup berani. Keberanian mereka mungkin datang, sebagian, dari fakta bahwa mereka telah menjadi sangat akrab dengan kebaikan Yesus. Dia tidak seperti yang lain, dan keaslian-Nya sangat jelas bagi mereka. Oleh karena itu, mereka membiarkan diri mereka masuk ke dalam perangkap menerima begitu saja kebaikan Yesus dengan mencari bantuan yang egois dari Tuhan kita. Tanggapan Yesus lembut dan bijaksana, dan, pada akhirnya, Yakobus dan Yohanes agak rendah hati dengan upaya mereka untuk mendapatkan bantuan yang egois ini ketika murid-murid lain menjadi “marah” atas permintaan mereka.

Yesus meringkas tanggapan-Nya kepada para murid ini sebagai berikut: “… siapa pun yang ingin menjadi besar di antara kamu akan menjadi hamba; siapapun yang ingin menjadi yang pertama di antara kamu akan menjadi budak semua. ” Yesus, tentu saja, secara khusus berbicara tentang diri-Nya sendiri. Dia adalah yang terbesar dan yang pertama di antara mereka. Dan untuk alasan itu, Yesus merendahkan diri-Nya sebagai hamba mereka dan “hamba semua”. Biasanya, gagasan menjadi budak memiliki konotasi yang sangat negatif. Perbudakan adalah penyalahgunaan martabat orang lain. Ini adalah cara membuang martabat orang tersebut. Tapi, bagaimanapun, Yesus berkata bahwa cara ideal untuk menjadi benar-benar hebat adalah menjadi pelayan bagi semua.

Ketika perbudakan literal dipaksakan kepada orang lain, ini merupakan pelecehan berat. Tetapi ada bentuk lain dari perbudakan suci yang sedang Yesus bicarakan. Bagi Yesus, perbudakan suci adalah perbudakan di mana kita memberikan diri kita sendiri kepada orang lain dengan cara pengorbanan karena cinta. Dan inilah yang Yesus lakukan dengan sempurna. Kematiannya di kayu Salib adalah kematian fisik yang sejati. Itu adalah pengorbanan kehidupan duniawi-Nya, tetapi itu dilakukan dengan bebas dan untuk tujuan membebaskan orang lain. Dalam merujuk pada diri-Nya, Yesus menjelaskan “perbudakan” kudus-Nya ketika Dia berkata, “Karena Anak Manusia tidak datang untuk dilayani tetapi untuk melayani dan memberikan nyawanya sebagai tebusan bagi banyak orang.”

Kebesaran Yesus pertama kali ditemukan dalam fakta sederhana bahwa Dia adalah Tuhan. Tetapi kebesaran-Nya menjadi paling nyata dalam sifat manusia-Nya ketika Dia memberikan hidup-Nya “sebagai tebusan bagi banyak orang.” Saliblah yang menjadi tindakan pelayanan kasih terbesar yang pernah dikenal. Buah dari pengorbanan tanpa pamrih-Nya adalah keselamatan semua orang yang berpaling kepada-Nya. Jadi, Yesus mengubah perbudakan dan kematian menjadi tindakan kasih terbesar yang pernah dikenal.

Renungkan, hari ini, atas panggilan anda sendiri untuk menjalani kehidupan perbudakan suci. Bagaimana Tuhan memanggil anda untuk memberikan diri sendiri kepada orang lain karena cinta? Dari sudut pandang manusia murni, gagasan pengorbanan, penghambaan dan bahkan perbudakan suci sulit untuk dipahami. Tetapi ketika kita menggunakan Yesus sebagai model, itu menjadi lebih jelas. Carilah cara-cara di mana anda dapat memberikan diri kepada orang lain tanpa pamrih dan ketahuilah bahwa semakin anda dapat meniru Tuhan kita dalam usaha suci ini, semakin besar kehidupan anda nantinya.

Tuhan atas segala kekudusan, kebesaran-Mu dimanifestasikan dalam sifat manusia-Mu melalui tindakan pengabdian yang sempurna ketika Engkau dengan bebas memilih untuk mati bagi dosa-dosa mereka yang berpaling kepada-Mu untuk penebusan. Engkau merendahkan diriMu sendiri, mengambil bentuk seorang hamba, sehingga semua bisa dibebaskan. Bantu aku untuk selalu percaya pada kasih-Mu yang besar dan untuk terus membuka diri terhadap karunia penebusan yang Engkau tawarkan.
Yesus, aku percaya padaMu.
Amin


Renungan 25 Mei 2021 Renungan 27 Mei 2021

komsostidar