Renungan 01 Juni 2021

Orang-orang itu datang dan berkata kepada-Nya: “Guru, kami tahu, Engkau adalah seorang yang jujur, dan Engkau tidak takut kepada siapapun juga, sebab Engkau tidak mencari muka, melainkan dengan jujur mengajar jalan Allah dengan segala kejujuran. Apakah diperbolehkan membayar pajak kepada Kaisar atau tidak? Haruskah kami bayar atau tidak?”
Tetapi Yesus mengetahui kemunafikan mereka, lalu berkata kepada mereka: “Mengapa kamu mencobai Aku? Bawalah ke mari suatu dinar supaya Kulihat!”
Lalu mereka bawa. Maka Ia bertanya kepada mereka: “Gambar dan tulisan siapakah ini?” Jawab mereka: “Gambar dan tulisan Kaisar.”
Lalu kata Yesus kepada mereka: “Berikanlah kepada Kaisar apa yang wajib kamu berikan kepada Kaisar dan kepada Allah apa yang wajib kamu berikan kepada Allah!” Mereka sangat heran mendengar Dia.
Markus 12:14-17

Orang-orang Farisi dan Herodian ini dikirim untuk menjebak Yesus dalam perkataan-Nya. Orang-orang ini sangat berpikiran politik dan suka memihak dan mencari-cari kesalahan orang lain. Mereka merasa benar sendiri dan tidak terlalu peduli tentang keselamatan jiwa. Jadi mereka datang kepada Yesus dengan pertanyaan yang tampaknya tidak bersalah. Mereka tampaknya menganggap bahwa Yesus akan menyuarakan penolakan untuk membayar pajak sensus kepada Kaisar, dan, jika Dia melakukannya, mereka siap untuk melaporkan Dia kepada otoritas sipil. Mereka tidak peduli tentang kebenaran; mereka hanya peduli tentang menjebak Tuhan kita yang suci. Ketika mereka membawa koin Romawi kepada Yesus dengan gambar Kaisar di atasnya, Yesus mengucapkan kalimat yang sangat bijak itu, “Berikanlah kepada Kaisar apa yang wajib kamu berikan kepada Kaisar dan kepada Allah apa yang wajib kamu berikan kepada Allah!”

Jelas, jika para pemimpin agama munafik ini datang kepada Yesus dengan kerendahan hati dan ketulusan, Yesus akan menanggapi mereka dengan sangat berbeda. Tetapi karena mereka datang hanya untuk menjebak, memelintir dan menghancurkan Tuhan kita, Yesus menempatkan mereka di tempat mereka dengan tindakan hikmat ilahi. Dia tidak menunjukkan dukungan untuk membayar pajak sensus, juga tidak berbicara menentangnya. Oleh karena itu, bagian Injil ini diakhiri dengan kalimat: “Mereka benar-benar takjub padanya.” “Kagum” adalah respon yang tepat. Oleh karena itu, kita bisa belajar dari para pemimpin agama yang munafik ini. Kapanpun kita berhadapan langsung dengan hikmat Tuhan yang dalam, kita harus mengalami kekaguman dan kekaguman yang suci.

Tentu saja, keheranan yang mereka alami adalah karena Yesus menggagalkan jebakan jahat mereka. Tetapi meskipun demikian, kita dapat belajar dari sini bahwa hikmat Tuhan tidak pernah bisa dikalahkan. Kebijaksanaan Tuhan membungkam kebodohan zaman dan mengungkapkan kejahatan tersembunyi di balik kejahatan itu.

Pernahkah anda dihadapkan pada tipu musliha, pernahkah anda ditantang oleh orang lain, apakah iman anda secara langsung diserang, atau keyakinan moral anda dipertanyakan? Kemungkinan besar, jika anda telah memilih untuk menjalankan iman anda secara terbuka dan dengan percaya diri, anda mungkin merasakan serangan dari orang lain. Bagi mereka yang tidak memiliki iman yang dalam dan karunia kebijaksanaan Ilahi yang jelas, tipu muslihat seperti itu dapat menyebabkan kebingungan dan kecemasan. Anda mungkin menemukan anda tidak tahu bagaimana menanggapi dan merasa terjebak oleh “kebijaksanaan” yang keliru. Dalam hal ini, apa yang anda lakukan? Satu-satunya jawaban atas doktrin dan tipu daya palsu yang akan kita temui di dunia sekuler dan ateis yang sedang tumbuh adalah jawaban yang datang dari hikmat Ilahi. Berjuang sendiri tidak cukup bijak untuk memerangi hal ini. Oleh karena itu, satu-satunya jalan kita adalah terus-menerus beralih ke hikmat Tuhan.

Kita beralih ke hikmat Allah melalui doa dan pelajaran suci. Doa membuka pikiran kita untuk suara yang jelas dari Tuhan yang berbicara kebenaran murni. Dan studi sakral, terutama tentang Kitab Suci, ajaran Gereja dan kehidupan orang-orang kudus, akan membantu memperjelas suara Tuhan dan menghilangkan kebingungan yang coba dilemparkan dunia kepada kita. Pada akhirnya, jika kita tidak membenamkan pikiran kita dalam hikmat sejati Tuhan, kita tidak akan siap menghadapi apa yang kita temui di dunia.

Renungkan, hari ini, kebutuhan anda untuk dipenuhi dengan kebijaksanaan Ilahi untuk menavigasi tipu daya dan kebodohan dunia. Akui bahwa anda sendiri tidak cukup bijak untuk memotong kebingungan hidup. Berdoalah untuk karunia kebijaksanaan dan izinkan Tuhan kita untuk menganugerahkannya kepada anda.

Tuhan atas segala Kebenaran, Engkau bijak melampaui semua hikmat duniawi, dan Engkau menggagalkan tipu daya si jahat. Bukalah pikiranku, Tuhan yang terkasih, pada Kebenaran-Mu yang kudus agar aku dapat melewati tantangan hidup. Berikan hikmat-Mu kepadaku, ya Tuhan, agar aku bisa mengikuti-Mu kemanapun Engkau memimpin. Yesus, aku percaya padaMu.
Amin


Renungan 31 Mei 2021 Renungan 02 Juni 2021

komsostidar