Renungan 02 Juni 2021

Datanglah kepada Yesus beberapa orang Saduki, yang berpendapat, bahwa tidak ada kebangkitan. Mereka bertanya kepada-Nya: “Guru, Musa menuliskan perintah ini untuk kita: Jika seorang, yang mempunyai saudara laki-laki, mati dengan meninggalkan seorang isteri tetapi tidak meninggalkan anak, saudaranya harus kawin dengan isterinya itu dan membangkitkan keturunan bagi saudaranya itu.Adalah tujuh orang bersaudara. Yang pertama kawin dengan seorang perempuan dan mati dengan tidak meninggalkan keturunan.
Markus 12:18-20

Dan orang-orang Saduki ini kemudian melanjutkan untuk menyajikan kepada Yesus skenario hipotetis yang panjang dan tidak mungkin di mana wanita ini akhirnya menikahi ketujuh saudara laki-laki setelah masing-masing meninggal. Dan pada akhir situasi hipotetis mereka, orang Saduki bertanya kepada Yesus, “Pada kebangkitan, ketika mereka bangkit, istri siapakah dia?” Tentu saja, Yesus menawarkan kepada mereka jawaban yang benar dan kemudian juga menyatakan sesuatu yang menarik. Dia memberi tahu orang Saduki bahwa mereka ”sangat disesatkan”. Tepat sebelum percakapan dengan orang Saduki ini, orang-orang Farisi telah mengajukan pertanyaan mereka sendiri kepada Yesus dalam upaya untuk menjebak-Nya. Perbedaannya tampaknya adalah bahwa orang Saduki lebih tulus dalam mengejar kebenaran sedangkan orang Farisi lebih terobsesi dengan otoritas dan kekuasaan mereka sendiri.

Orang-orang Saduki dianggap sebagai pemimpin agama yang lebih tradisional, karena mereka hanya menerima Taurat, lima kitab pertama Perjanjian Lama, yang diwahyukan secara otentik. Mereka juga tidak menerima kehidupan setelah kematian atau kebangkitan orang mati karena mereka percaya bahwa Taurat tidak secara eksplisit mengajarkan hal-hal itu. Orang-orang Farisi tidak hanya menerima Taurat tetapi juga sisa dari apa yang terkandung dalam Perjanjian Lama. Orang Farisi juga menerima apa yang disebut sebagai “tradisi tua-tua”, yang berarti bahwa mereka menaruh banyak perhatian pada penggandaan hukum dan peraturan yang dibuat oleh orang Farisi lainnya, dan mereka berusaha untuk memaksakan hukum buatan manusia itu kepada orang-orang .

Dalam bagian Injil ini, masalah dengan Saduki tampaknya menjadi ketelitian dan kekakuan dalam pendekatan mereka terhadap iman. Mereka jelas mengandalkan akal manusia, dan mereka menerapkan akal manusiawi mereka pada Taurat. Dan meskipun akal manusia dan deduksi logis sangat membantu dan perlu dalam kehidupan, mereka berusaha untuk memecahkan setiap masalah iman dengan usaha mereka sendiri dengan menafsirkan Taurat secara sempit dan kaku. Mereka tidak membiarkan diri mereka terbuka terhadap hikmat Tuhan yang lebih dalam yang membanjiri akal manusia ketika seseorang memperhatikan ilham dan wahyu Ilahi. Sebaliknya, mereka hitam dan putih dalam semua deduksi dan praktik mereka. Kekakuan ini membuat mereka “sangat disesatkan.”

Dalam kehidupan kita sendiri, kita juga bisa menjadi sangat tersesat ketika kita menggunakan karunia akal manusia kita dengan cara yang kaku dan sempit. Kita tidak boleh terlalu menyederhanakan iman, dan jangan pernah berpikir bahwa kita akan dengan mudah mendapatkan semua jawaban dengan usaha kita sendiri. Tujuan konstan kita harus memungkinkan pikiran kita untuk sepenuhnya tenggelam dalam hikmat Tuhan yang terdalam dan semua yang telah Dia ungkapkan. Ajaran Gereja akan membimbing kita, menjaga kita di jalan yang lurus, tetapi itu akan menjadi suara Tuhan, berbicara kepada pikiran kita secara nyata dan pribadi, yang akan membantu kita untuk memahami kedalaman dan luasnya Kehendak Tuhan, Kebenaran, dan Kebijaksanaan-Nya.

Renungkan, hari ini, pada kecenderungan apa pun anda harus menjadi seperti orang Saduki ini. Apakah anda kaku? Atau berpikiran sempit? Apakah anda membiarkan diri disesatkan untuk berpikir bahwa anda memiliki semua jawaban? Jika demikian, carilah kerendahan hati. Rendahkan diri anda di hadapan misteri Surga yang menakjubkan. Gunakan pikiran anda untuk menyelidiki kebenaran yang telah Tuhan ungkapkan dan bersiaplah untuk ditarik lebih dalam dan lebih dalam lagi ke dalam kehidupan Tuhan sendiri.

Tuhanku sumber kebijaksanaan tak terbatas, Engkau adalah Kebenaran itu sendiri dan Engkau terus-menerus mengungkapkan Diri-Mu kepada kami. Beri kami kerendahan hati yang kami butuhkan untuk selalu terbuka terhadap semua Kebenaran Ilahi dalam hidup sehingga kami akan mengenalMu dan kehendak suciMu seperti yang Engkau inginkan. Yesus, kami percaya padaMu.
Amin


Renungan 01 Juni 2021

komsostidar