Renungan 05 Juni 2021

Pada suatu kali Yesus duduk menghadapi peti persembahan dan memperhatikan bagaimana orang banyak memasukkan uang ke dalam peti itu. Banyak orang kaya memberi jumlah yang besar.Lalu datanglah seorang janda yang miskin dan ia memasukkan dua peser, yaitu satu duit.
Markus 12:41-42

Segera setelah Yesus melihat janda ini menyumbangkan koin senilai “beberapa sen”, Yesus tergerak dengan kasih. Dia segera menggunakan ini sebagai kesempatan untuk memberikan pelajaran kepada murid-murid-Nya. Dia memanggil mereka dan menjelaskan bahwa janda miskin ini telah berkontribusi lebih dari siapa pun karena “dia, dari kemiskinannya, telah menyumbangkan semua yang dia miliki, seluruh mata pencahariannya.”

Tuhan kita menilai kemurahan hati jauh berbeda dari dunia. Apa artinya menjadi murah hati? Kedermawanan tentu berlaku untuk bagaimana anda menggunakan uang anda. Tetapi itu juga berlaku untuk waktu, energi, komitmen, dan setiap aspek kehidupan anda lainnya. Menjadi murah hati, menurut Yesus, berarti memberikan semua yang Anda miliki, “seluruh mata pencaharian” anda.

Anda mencapai tujuan ini ketika anda menjadikan Allah dan kehendak kudus-Nya sebagai bagian utama dan terpenting dalam hidup. Anda tidak dapat menahan apa pun dari-Nya! Apakah ini berarti bahwa jika anda ingin berjuang untuk kesempurnaan, maka anda harus memberikan semua yang anda miliki? Mungkin jawaban terbaik adalah “Ya” dan “Tidak.” Jawabannya adalah “Ya” dalam arti bahwa kita harus benar-benar terlepas, pada tingkat batin dan spiritual, dari segala sesuatu yang bukan merupakan bagian dari kehendak Tuhan. Jawabannya adalah “Tidak” dalam pengertian bahwa, bagi kebanyakan orang, adalah bagian dari kehendak suci-Nya bahwa anda memiliki rumah, mobil, harta benda lain, dan menikmati kenyamanan materi lainnya bersama keluarga dan teman-teman anda. Kuncinya adalah ketidakterikatan batin dan fokus utama pada kemuliaan Allah dan pelayanan total kehendak-Nya yang kudus. Kasih akan Tuhan dan sesama, dan kebebasan dari keegoisan, akan menjadi faktor penuntun dalam keputusan ini.

Dengan mengatakan itu, pasti ada beberapa yang hidup berlebihan dan dimanjakan oleh dunia, sebagai akibatnya, sangat terikat pada gaya hidup mewah mereka. Dan ada beberapa orang yang secara fisik lebih miskin yang sama terikatnya, secara batin, dengan apa yang tidak mereka miliki. Misalnya, bagaimana jika janda miskin ini, alih-alih memberikan beberapa sen terakhirnya, duduk di area Bait Suci menyaksikan orang kaya memasukkan sejumlah besar uang dan membiarkan dirinya tumbuh dalam kecemburuan dan keserakahan. Sikap batin ini akan sangat bertentangan dengan semangat kedermawanan dan kepercayaan yang diperolehnya melalui kemurahan hati totalnya. Kedermawanan sejati adalah watak dasar kehidupan kita. Ini berarti bahwa kita telah memilih untuk meniru Tuhan kita melalui penyerahan diri sepenuhnya kepada kehendak-Nya yang kudus. Dan itu termasuk melihat semua yang kita miliki sebagai milik Kristus untuk pelayanan kehendak kudus-Nya.

Renungkan, hari ini, apakah harta benda dan kekayaan memiliki anda lebih dari yang anda miliki. Apakah anda dikendalikan oleh keinginan untuk lebih dan berjuang dengan keterikatan yang tidak teratur pada hal-hal yang anda miliki? Apakah anda mampu menjadikan cinta Tuhan dan cinta sesama sebagai fokus utama hidup anda dan menggunakan semua yang anda miliki, sesuai dengan kehendak Tuhan, untuk tujuan itu? Renungkan kemurahan hati di hati janda yang rendah hati dan miskin ini dan izinkan Tuhan kita mengajari anda bagaimana menjadi murah hati melalui kesaksianNya yang kudus.

Tuhanku yang murah hati, Engkau menganugerahkan kepada kami semua hal yang baik. Engkau memperkaya hidup kami dengan kasih dan belas kasihan-Mu yang merupakan harta sejati yang harus kami cari. Isi hati kami dengan kemurahan hati yang sama yang dicontohkan oleh janda miskin ini sehingga kami juga akan meniru pemberian diri total yang dia jalani dengan meniru Engkau. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan 04 Juni 2021

Renungan 06 Juni 2021 – HARI RAYA TUBUH DAN DARAH KRISTUS

komsostidar