Renungan 22 Juni 2021

Masuklah melalui pintu yang sesak itu, karena lebarlah pintu dan luaslah jalan yang menuju kepada kebinasaan, dan banyak orang yang masuk melaluinya; karena sesaklah pintu dan sempitlah jalan yang menuju kepada kehidupan, dan sedikit orang yang mendapatinya.”
Matius 7:13-14

Apakah rasa takut membantu? Itu tergantung. Itu tergantung pada bentuk ketakutan mana yang kita bicarakan. Pertama, ada bentuk ketakutan yang bertentangan dengan iman. Itu adalah ketakutan yang membuat kita ragu dan bahkan putus asa. Ini adalah ketakutan yang dihasilkan dari serangan si jahat dan orang lain yang mungkin berdosa terhadap kita. Bentuk ketakutan ini tidak sehat dan harus diatasi melalui iman yang berbalik kepada Tuhan kita dengan penuh keyakinan dan harapan.

Tetapi ada juga ketakutan suci yang paling berguna dan salah satu dari tujuh karunia Roh Kudus. Ingatlah Amsal yang mengatakan, “Takut akan Tuhan adalah permulaan hikmat…” (Amsal 9:10). Pada tingkat minimal, ketakutan suci ini membuat kita sadar akan dosa-dosa kita dan konsekuensi dari dosa-dosa itu, terutama dosa serius. Dan ketakutan suci ini membuat kita takut akan hukuman dari dosa, menuntun kita untuk menghindari dosa serius. Ketakutan yang harus kita perjuangankan adalah “takut akan Tuhan”. Ketakutan ini adalah ketakutan yang didasarkan pada kasih Tuhan yang mendalam dan membuat kita begitu dipenuhi dengan keajaiban dan kekaguman akan kemuliaan, kebaikan dan keagungan Tuhan sehingga kita dipenuhi dengan keinginan untuk menyenangkan-Nya dan memberikan kemuliaan yang besar kepada-Nya . Dengan demikian, “ketakutan” ini membawa kita pada keinginan untuk menghindari dosa sekecil apa pun, karena, dalam kasih kepada Tuhan, kita tidak hanya ingin menghindari pelanggaran-Nya, tetapi juga ingin menghormati-Nya semaksimal mungkin.

Adalah berguna untuk mempertimbangkan ajaran Yesus dengan cara yang sangat lugas. Yesus pada dasarnya mengatakan bahwa cukup mudah untuk berjalan melalui pintu gerbang yang “lebar” dan menyusuri jalan yang “lebar” dalam hidup ini. Dengan kata lain, sangat mudah untuk merangkul kehidupan dosa dan menuju “kehancuran.” Lebih lanjut Yesus mengatakan bahwa mereka yang berjalan melalui gerbang lebar ini dan menuruni jalan lebar ini jumlahnya “banyak”. Fakta ini harus menjadi penyebab pemeriksaan harian kita yang jujur. Jika jalan lebar ini begitu mudah, maka kita harus jujur ​​mengakui bahwa kita dapat dengan mudah menemukan diri kita berjalan di atasnya.

“Gerbang sempit” dan jalan “terbatas” ditemukan dan hanya dilalui oleh “beberapa orang”, menurut kata-kata Yesus. Sekali lagi, kita harus memperhatikan ini dan menganggapnya serius. Yesus tidak akan mengatakan ini jika itu tidak benar. Karena itu, jika karunia takut akan Tuhan hidup dalam hidup anda, dan jika anda benar-benar putra atau putri Allah, maka anda setiap hari akan berusaha untuk menjadi salah satu dari “sedikit” yang menemukan jalan sempit menuju kekudusan ini. Dan, idealnya, anda akan melakukannya karena cinta anda kepada Tuhan dan keinginan anda untuk memberikan kemuliaan terbesar untukNya.

Renungkan, hari ini, atas pengajaran Tuhan kita yang menantang ini. Ambil Dia pada firman-Nya dan evaluasi hidup anda dalam terang ajaran ini. Apa yang anda lakukan dalam hidup untuk memastikan bahwa anda adalah salah satu dari sedikit orang yang mulai berjalan melalui gerbang sempit ini? Apakah kasih anda kepada Tuhan meninggalkan anda dengan rasa heran dan kagum akan kebesaran Tuhan sehingga keinginan terdalam anda tidak hanya untuk menyenangkan Dia tetapi juga untuk memuliakan Dia sepenuhnya dengan tindakan anda? Berusahalah untuk memasuki pintu gerbang yang sempit dan jalan yang menyempit itu dan jangan kembali. Meskipun ini membutuhkan banyak tekad, pengorbanan, dan cinta … tetapi tujuan dan akhir perjalanan itu sepadan.

Tuhanku yang paling agung, hanya Engkau dan hanya Engkau yang layak menerima segala kemuliaan, kehormatan dan pujian. Semoga semua yang aku lakukan dalam hidup mengarah pada kemuliaan-Mu dan semoga aku menghindari segala sesuatu yang merusak hubunganku dengan-Mu. Aku mencintaimu, Tuhan terkasih. Bantu aku untuk mencintai-Mu dan memuliakan-Mu dengan segenap hatiku. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan 21 Juni 2021

komsostidar