Renungan 03 Juli 2021

Kemudian Ia berkata kepada Tomas: “Taruhlah jarimu di sini dan lihatlah tangan-Ku, ulurkanlah tanganmu dan cucukkan ke dalam lambung-Ku dan jangan engkau tidak percaya lagi, melainkan percayalah.”
Tomas menjawab Dia: “Ya Tuhanku dan Allahku!”
Kata Yesus kepadanya: “Karena engkau telah melihat Aku, maka engkau percaya. Berbahagialah mereka yang tidak melihat, namun percaya.”
Yohanes 20:27-29

Rasul Thomas, dalam banyak hal, mewakili kita masing-masing dalam pertukaran ini dengan Yesus. Kami ingin percaya bahwa kami selalu percaya dan bukan tidak percaya. Tetapi penting untuk mengakui kebenaran yang sederhana bahwa kita mungkin tidak percaya sedalam yang seharusnya. Dan penting untuk merenungkan reaksi kita sendiri terhadap berkat yang diterima orang lain yang tidak kita terima.

Ingatlah bahwa Thomas tidak berada di antara para Rasul lainnya ketika Yesus pertama kali menampakkan diri kepada mereka. Oleh karena itu, ketika Thomas kembali dan mendengar bahwa Yesus telah muncul dan bahwa ia merindukan penampakan-Nya, ia jelas merasa tidak enak. Sayangnya, kesedihan yang Thomas rasakan karena tidak hadir ketika Tuhan menampakkan diri kepada orang lain meninggalkannya dengan kepahitan tertentu daripada sukacita. Ini adalah dosa kecemburuan. Iri hati adalah kesedihan tertentu atas berkat yang diterima orang lain yang tidak kita terima. Idealnya, Thomas akan bersukacita atas berkat yang diterima para Rasul lainnya dengan bertemu dengan Tuhan yang telah bangkit. Tapi, sebaliknya, kesedihannya karena kehilangan ini malah membuatnya sedih. Dia berkata, “Sebelum aku melihat bekas paku pada tangannya dan mencucukkan jariku ke dalam bekas paku itu dan mencucukkan tanganku ke dalam lambungnya, sekali-kali aku tidak percaya.”

Mengapa Thomas absen dari perjumpaan dengan Tuhan kita ini? Mungkin karena pemeliharaan Ilahi, di mana Allah ingin Tomas menjadi teladan bagi kita. Jika demikian, maka salah satu contoh yang diberikan Thomas adalah bahwa kita harus dengan rendah hati bersukacita atas berkat yang diterima orang lain ketika kita bukan juga penerimanya. Tentu saja, jika Thomas ada di sana, maka akan lebih mudah baginya untuk berbagi kebahagiaan. Namun, dalam banyak hal, ketidakhadiran Thomas memberinya kesempatan yang lebih besar. Kesempatan yang gagal ia raih.

Ketika anda melihat orang lain menerima berkat dari Tuhan, bagaimana anda menanggapinya? Banyak orang menanggapi dengan segera melihat diri mereka sendiri, berharap mereka diberkati dengan cara yang sama. Mereka berjuang dengan rasa iri. Mereka berpikir, “Saya berharap saya layak menerima berkat itu.” Bentuk kecemburuan ini tidak selalu mudah dilihat. Untuk itu, Thomas diberikan kepada kita sebagai saksi tentang apa yang tidak boleh dilakukan dalam situasi ini.

Tentu saja, Thomas bukanlah orang yang mengerikan, itulah sebabnya Yesus kemudian muncul di hadapannya. Saat itu, Thomas mengucapkan kata-kata yang secara tradisional diucapkan sebagai devosi oleh umat beriman pada Misa ketika Konsekrasi terjadi. Dia berkata, “Ya Tuhanku dan Allahku!” Yesus kemudian dengan lembut menegur Thomas dengan mengatakan, “Apakah kamu percaya karena kamu telah melihat Aku? Berbahagialah mereka yang tidak melihat dan percaya.” Namun teguran lembut ini merupakan tindakan kasih, karena Yesus ingin Thomas merenungkan alasan ketidakpercayaannya. Yesus jelas ingin Thomas memeriksa ketidakpercayaan yang disebabkan oleh iri hati, yang tampaknya telah menyebabkan kurangnya iman yang disengaja.

Renungkan, hari ini, tentang Rasul suci ini. Hari ini, Santo Thomas Rasul adalah di antara orang-orang kudus besar di Kerajaan Surga. Tuhan menggunakan dia untuk mengajari kita pelajaran penting tentang iri hati, kerendahan hati, dan iman. Biarkan kelemahannya, dari mana ia pulih sepenuhnya, membantu anda memeriksa perjuangan anda sendiri dengan rasa iri atas berkat-berkat yang orang lain terima yang tidak anda terima. Belajarlah untuk selalu bersukacita dalam cara Tuhan bekerja di dunia kita dan belajar untuk bertumbuh dalam kerendahan hati, sehingga ketika orang lain diberkati dengan cara yang berbeda dengan yang anda terima, anda bereaksi seperti yang dilakukan Santo Thomas: “Ya Tuhanku dan Allahku! ”

Tuhanku yang paling pemurah, Engkau mencurahkan berkat-Mu kepada orang lain, siang dan malam. Ketika aku melihat berkat-berkat itu, bantu aku untuk mengatasi semua godaan kecemburuan sehingga aku dapat bersukacita dalam anugerah-Mu yang diberikan kepada semua orang. Engkau adalah Tuhan dan Allahku, dan aku berterima kasih kepada-Mu untuk setiap cara yang Engkau lakukan dalam memberkati hidupku dan kehidupan orang-orang di sekitarku. Penuhi aku dengan rasa syukur yang lebih dalam, ya Tuhan, untuk setiap anugerah dan berkat yang aku lihat setiap hari, terutama rahmat yang tidak diberikan secara langsung kepadaku. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan 02 Juli 2021

Renungan 04 Juli 2021 – HARI MINGGU BIASA KE XIV

komsostidar