Renungan 07 Juli 2021

Kedua belas murid itu diutus oleh Yesus dan Ia berpesan kepada mereka: “Janganlah kamu menyimpang ke jalan bangsa lain atau masuk ke dalam kota orang Samaria, melainkan pergilah kepada domba-domba yang hilang dari umat Israel.Pergilah dan beritakanlah: Kerajaan Sorga sudah dekat.
Matius 10:5-7

Kata-kata terakhir Yesus, sesaat sebelum Kenaikan-Nya ke Surga, memperluas mandat yang kita baca di atas yang Yesus berikan kepada para Rasul-Nya. Dia kemudian berkata, “Karena itu pergilah, jadikanlah semua bangsa murid-Ku dan baptislah mereka dalam nama Bapa, dan Anak dan Roh Kudus…” (Matius 28:19). Akhirnya, Yesus mengutus para murid dan semua murid-Nya ke ujung bumi untuk mewartakan Injil kepada setiap makhluk. Tetapi di sini, sebelum kedatangan Roh Kudus, dan sebelum penyelesaian misi duniawi Yesus, Dia memerintahkan para murid untuk pergi hanya “kepada domba-domba yang hilang dari umat Israel.” Jadi, Yesus memberikan semacam prioritas pemberitaan Injil kepada mereka yang telah dipercayakan dengan wahyu-wahyu Perjanjian Lama. Artinya, ajaran Hukum Musa dan para nabi.

Meskipun, hari ini, kita semua harus mendengar panggilan dari Tuhan kita untuk “menjadikan semua bangsa murid-Ku,” kita juga harus mendengar amanat unik ini untuk pertama-tama berkhotbah kepada mereka yang sudah menjadi anggota keluarga Allah. Dan meskipun, hari ini, Roh Kudus telah datang dan Injil telah tersebar jauh dan luas, masih ada pelajaran rohani yang penting untuk dipelajari oleh amanat progresif Yesus dari keluarga Allah kepada mereka yang belum mengetahui Injil.

Mulailah dengan diri anda sendiri. Dengan mendengar Yesus memberikan penekanan khusus kepada para murid-Nya untuk pergi terlebih dahulu kepada domba-domba yang hilang dari umat Israel, anda seharusnya mendengar Tuhan kita berbicara secara khusus tentang anda. Anda, yang dibaptis, telah dikukuhkan dan telah menerima Komuni Kudus, sekarang memiliki kewajiban khusus untuk mendengarkan dan menanggapi Injil Kristus. Dari sana, Tuhan mempercayakan anda untuk membagikan Injil secara khusus kepada mereka yang juga berbagi iman dengan anda. Untuk alasan itu, orang tua secara unik berkewajiban untuk membagikan Injil kepada anak-anak mereka. Teman-teman dalam komunitas iman yang sama secara unik berkewajiban untuk menjangkau orang lain yang memiliki keyakinan yang sama. Dan para pemimpin Gereja harus melakukan hal yang sama. Injil sekarang bersifat universal dan harus diberitakan kepada semua orang, tetapi perikop ini tampaknya menyoroti pentingnya membagikan Injil kepada sesama murid Kristus.

Kita tahu dari kehidupan kita sehari-hari bahwa ada banyak orang yang mengaku beriman kepada Kristus yang masih belum sepenuhnya percaya kepada Injil. Ada banyak orang yang telah menerima Sakramen-sakramen tetapi tidak memiliki iman yang dalam. Tampaknya sebagian besar gagal untuk menyembah Tuhan kita setiap hari, dan banyak yang gagal dalam ibadah doa mereka setiap minggu. Oleh karena itu, adalah berguna untuk menempatkan diri anda ke dalam perikop Injil ini dan mendengar Tuhan kita memanggil anda untuk secara khusus mengabdikan diri dalam membagikan Injil kepada mereka yang telah menjadi anggota Gereja-Nya.

Jika kita memulainya dari diri kita sendiri, setiap hari berusaha bertumbuh lebih dalam kehidupan iman kita, berdoa dan mencari kehendak Tuhan, maka Tuhan akan lebih mudah memakai kita sesuai kehendak-Nya untuk membagikan iman kepada mereka yang termasuk dalam keluarga Tuhan, tetapi yang imannya mungkin lemah. Dan bagi mereka yang “sepenuhnya” dan telah benar-benar menyerahkan diri kepada Kristus, Tuhan pasti juga akan menggunakan anda untuk mewartakan Injil kepada mereka yang belum mengenal Kristus melalui karunia iman.

Renungkan, hari ini, atas undangan yang Yesus berikan kepada anda untuk menjadi penginjil-Nya. Pertama, lihat hidup anda sendiri dan lakukan semua yang anda bisa untuk memungkinkan Injil mengubah anda menjadi pengikut Kristus yang sungguh-sungguh. Dari sana, terbukalah terhadap banyak cara Tuhan ingin menggunakan anda setiap hari untuk menginspirasi orang lain untuk menjadi pengikut Tuhan kita. Mulailah dengan keluarga anda. Berdoa untuk mereka. Perhatikan bisikan kasih karunia yang Tuhan berikan untuk menjangkau mereka. Kemudian alihkan pandangan anda juga ke masyarakat luas. Biarkan Tuhan memimpin, ikuti suara-Nya, dan Dia akan menggunakan anda dalam banyak cara untuk membantu orang lain mengenal kasih-Nya yang membara bagi mereka.

Tuhanku, diriMu datang untuk membangun Kerajaan Anda dalam kehidupan semua orang. Engkau memanggil semua makhluk-Mu untuk beriman kepada-Mu. Bantulah aku untuk menjadi orang pertama yang berpaling kepada-Mu dengan sepenuh hatiku. Tolong juga gunakan aku untuk menjadi alat anugerah keselamatan-Mu bagi mereka yang telah Engkau libatkan ke dalam hidupku. Hidupku adalah milik-Mu, Tuhan yang terkasih. Gunakan aku sesukamu. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan 06 Juli 2021 Renungan 08 Juli 2021

komsostidar