Renungan 13 Juli 2021

“Celakalah engkau Khorazim! Celakalah engkau Betsaida! Karena jika di Tirus dan di Sidon terjadi mujizat-mujizat yang telah terjadi di tengah-tengah kamu, sudah lama mereka bertobat dan berkabung.Tetapi Aku berkata kepadamu: Pada hari penghakiman, tanggungan Tirus dan Sidon akan lebih ringan dari pada tanggunganmu.
Matius 11:21-22

Chorazin dan Betsaida adalah kota-kota Yahudi yang sering dikunjungi Yesus untuk berkhotbah dan melakukan banyak “perbuatan besar”. Mereka terletak tepat di utara kota tempat tinggal-Nya, Kapernaum. Tirus dan Sidon adalah kota-kota pesisir kafir di timur laut Chorazin dan Betsaida, di Lebanon modern, dan merupakan kota-kota yang dikenal karena kehidupan amoral mereka. Meskipun Yesus tidak menghabiskan banyak waktu di kota-kota itu, Dia kadang-kadang mengunjungi mereka. Selama kunjungan pertama Yesus yang tercatat di sana, ingatlah pertemuan-Nya dengan wanita Kanaan yang memohon kepada-Nya untuk menyembuhkan putrinya (Matius 15:21-28). Bagian Injil yang dikutip di atas terjadi sebelum Yesus melakukan perjalanan itu.

Mengapa Yesus begitu keras terhadap kota-kota yang Dia habiskan begitu banyak waktu-Nya. Mengapa Dia menegur Chorazin, Betsaida dan Kapernaum? Untuk menjawab ini, penting untuk diingat bahwa Yesus menghabiskan sebagian besar waktunya untuk berkhotbah kepada “domba-domba yang hilang dari umat Israel.” Dengan kata lain, misi utama-Nya selama pelayanan publik-Nya adalah untuk membagikan Injil kepada mereka yang merupakan keturunan Abraham dan telah dipercayakan dengan Hukum Musa, ajaran para nabi dan ritus liturgi. Oleh karena itu, Yesus tidak hanya berkhotbah dengan sempurna kepada orang-orang ini, Dia juga melakukan mujizat demi mujizat. Dan meskipun ada banyak orang yang percaya kepada-Nya dan menjadi murid-Nya, ada banyak orang lain yang acuh tak acuh atau menolak untuk percaya kepada-Nya.

Hari ini, Chorazin, Betsaida dan Kapernaum dapat dilihat sebagai simbol orang-orang Katolik yang lahir dan dibesarkan dalam iman dan diberi pembinaan yang baik oleh orang tua mereka dan orang lain. Banyak orang tua yang anaknya telah menyimpang dari iman bertanya-tanya apa yang mereka lakukan salah. Tetapi kenyataannya adalah bahwa bahkan Yesus sendiri ditolak, terlepas dari khotbah-Nya yang sempurna, kasih yang sempurna dan mukjizat yang tak terbantahkan. Dan hal yang sama terjadi hari ini. Ada banyak orang yang, meskipun dibesarkan dalam iman suci yang diberikan kepada kita oleh Kristus sendiri, menolak iman itu dan menutup mata terhadap Injil dan Gereja.

Teguran Yesus terhadap kota-kota itu harus bergema hari ini di benak mereka yang, meskipun diberikan begitu banyak dalam hal pendidikan yang baik, telah menolak Tuhan. Tentu saja penolakan itu tidak selalu mutlak dan total. Lebih sering, itu adalah penolakan dalam derajat. Pertama, penolakan datang dalam bentuk kehilangan Misa. Kemudian kompromi moral. Kemudian kurangnya iman. Dan akhirnya kebingungan, keraguan, dan hilangnya keyakinan muncul.

Jika anda adalah salah satu yang telah memulai jalan untuk menjadi semakin suam-suam kuku dalam iman anda, maka teguran Yesus terhadap kota-kota ini harus dipahami juga ditujukan kepada anda dalam kasih. “Setiap orang yang kepadanya banyak diberi, dari padanya akan banyak dituntut…” (Lukas 28:48). Oleh karena itu, kepada mereka yang telah diajari iman dengan baik, banyak yang diharapkan. Dan ketika kita gagal untuk memenuhi apa yang dituntut dari kita oleh Allah karena kasih, teguran yang kudus adalah yang kita butuhkan.

Renungkan, hari ini, apakah teguran yang Yesus keluarkan terhadap kota-kota ini juga ditujukan kepada anda. Sudahkah anda diberkati dengan pembinaan iman yang baik? Jika demikian, apakah anda telah melakukan semua yang anda bisa untuk membantu memelihara iman itu dan bertumbuh dalam kasih anda kepada Tuhan? Atau apakah anda membiarkan iman anda meredup, menjadi suam-suam kuku dan mulai layu dan mati? Jika anda telah diberi banyak, telah dibesarkan dalam iman dan telah diberi hak istimewa dengan teladan yang baik dalam hidup anda, maka ketahuilah bahwa Tuhan mengharapkan banyak dari anda. Jawablah panggilan agung yang diberikan kepada anda dan tanggapi Tuhan dengan segenap hati anda.

Yesusku yang penuh cinta, Engkau mencurahkan hati dan jiwa-Mu melalui khotbah-Mu kepada orang-orang Israel. Meskipun banyak yang menerima-Mu, banyak juga yang menolak-Mu. Aku berterima kasih kepada-Mu atas hak istimewa yang telah diberikan kepadaku untuk mendengar Sabda Kudus-Mu diberitakan kepadaku. Tolonglah aku untuk menanggapi-Mu dengan segenap hatiku agar aku termasuk di antara orang-orang yang mendengarkan dan percaya. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan 12 Juli 2021 Renungan 14 Juli 2021

komsostidar