Renungan 16 Juli 2021

Pada waktu itu, pada hari Sabat, Yesus berjalan di ladang gandum. Karena lapar, murid-murid-Nya memetik bulir gandum dan memakannya.Melihat itu, berkatalah orang-orang Farisi kepada-Nya: “Lihatlah, murid-murid-Mu berbuat sesuatu yang tidak diperbolehkan pada hari Sabat.”
Matius 12:1-2

Ketika Musa memberikan Sepuluh Perintah, ada larangan bekerja pada hari Sabat. Perintah Ketiga mengatakan, sebagian, bahwa “jangan melakukan pekerjaan apa pun” pada hari Sabat (Keluaran 20:10). Pada zaman Yesus, orang-orang Farisi telah menambahkan banyak komentar pada hukum ini dan memperluasnya dengan memasukkan sebanyak 39 bentuk pekerjaan berbeda yang mereka yakini dilarang. Termasuk dalam daftar mereka adalah praktik panen dan penggilingan gabah. Karena alasan itu, ketika orang-orang Farisi melihat bahwa para murid sedang memetik bulir gandum dan menggosok biji-bijian itu dari kulitnya agar mereka bisa memakannya, orang-orang Farisi mengutuk mereka karena melanggar apa yang mereka tafsirkan sebagai pelanggaran terhadap Perintah Ketiga.

Hal pertama yang dapat kita perhatikan dari perikop ini adalah bahwa para murid lapar. Mereka sangat berbakti kepada Yesus dan telah bepergian bersama-Nya dari kota ke kota sehingga Dia dapat memberitakan Injil. Mereka telah meninggalkan pekerjaan, rumah, keluarga, dan pendapatan untuk mengabdikan diri secara tunggal kepada Yesus dan misi-Nya. Dan sebagai akibatnya, mereka hidup dalam kemiskinan dan mengandalkan kemurahan hati orang lain. Dalam konteks inilah mereka memilih untuk makan makanan yang paling sederhana: biji-bijian yang mereka petik saat berjalan. Mereka tidak mengeluh bahwa tidak ada makanan panas yang menunggu mereka di tempat tujuan. Mereka menerima banyak perjalanan panjang dengan berjalan kaki yang mereka lakukan. Mereka baik-baik saja dengan kenyataan bahwa mereka tidak bisa tidur di tempat tidur mereka sendiri setiap malam. Tetapi mereka memang memiliki kebutuhan dasar manusia akan makanan, jadi mereka memetik biji-bijian ini sambil berjalan untuk memenuhi kebutuhan dasar kelaparan ini.

Meskipun ada banyak pelajaran yang dapat kita pelajari dari perikop ini, satu pelajaran yang jelas adalah godaan untuk menghakimi dan mengutuk orang lain. Ketika kita jatuh ke dalam perangkap menghakimi orang lain, ada beberapa hal yang umum. Pertama, menghakimi dan mengutuk sering kali didasarkan pada kesalahan yang dirasakan yang dibesar-besarkan dan dilebih-lebihkan. Orang-orang Farisi jelas membesar-besarkan dan membesar-besarkan “dosa” para murid ini. Dalam hidup kita, penghakiman hampir selalu membuat dosa yang diperbuat orang lain jauh lebih serius daripada yang sebenarnya.

Godaan umum lainnya yang mengalir dari hati yang menghakimi dan mengutuk adalah kegagalan untuk memahami pihak yang dihukum. Dalam kasus di atas, orang-orang Farisi bahkan tidak menanyakan alasan para murid memetik dan makan gandum. Mereka tidak bertanya apakah mereka sudah lama tidak makan atau sudah berapa lama mereka bepergian. Tidak masalah bagi mereka bahwa mereka lapar, dan kemungkinan besar, sangat lapar. Begitu juga dengan kita, adalah umum bahwa ketika kita menghakimi dan mengutuk orang lain, kita sampai pada keputusan kita bahkan tanpa berusaha memahami situasinya.

Terakhir, perlu dikatakan bahwa menghakimi orang lain bukanlah hak kita. Melakukan hal itu biasanya sembrono dan disebabkan oleh keegoisan kita sendiri. Tuhan tidak memberi orang-orang Farisi wewenang untuk memperluas Perintah Ketiga ke dalam 39 praktik terlarang, Dia juga tidak memberi mereka wewenang untuk menerapkan interpretasi itu pada tindakan yang dirasakan para murid. Dan Tuhan juga tidak memberi kita wewenang untuk menghakimi orang lain. Jika orang lain jelas-jelas terperangkap dalam lingkaran dosa berat yang objektif, kita harus melakukan semua yang kita bisa untuk membantu menarik mereka keluar dari dosa itu. Tetapi bahkan dalam kasus itu, kita tidak punya hak untuk menghakimi atau menghukum.

Renungkan, hari ini, atas kecenderungan apa pun yang anda miliki untuk menghakimi dan mengutuk orang lain. Jika anda melihat kecenderungan ini dalam diri anda, luangkan waktu untuk memikirkan orang-orang Farisi. Pembenaran diri mereka jelek dan merusak. Teladan negatif yang mereka berikan seharusnya mengilhami kita untuk berpaling dari tindakan penghukuman seperti itu dan menolak godaan itu pada saat itu datang.

Tuhanku, Hakim Ilahi, Engkau sendiri yang mengetahui isi hati, dan Engkau sendiri yang mampu bertindak sebagai Hakim. Tolong gunakan otoritas-Mu dalam hidupku sehingga aku dapat melihat dosaku sendiri. Seperti yang Engkau lakukan, tolong juga bebaskan diriku dari kecenderungan untuk menghakimi dan mengutuk. Isilah aku, sebaliknya, dengan hati yang penuh belas kasihan dan kebenaran terhadap semua orang. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan 15 Juli 2021

Santa Perawan Maria dari Gunung Karmel

komsostidar