Renungan 29 Juli 2021

Tetapi Tuhan menjawabnya: “Marta, Marta, engkau kuatir dan menyusahkan diri dengan banyak perkara,tetapi hanya satu saja yang perlu: Maria telah memilih bagian yang terbaik, yang tidak akan diambil dari padanya.”
Lukas 10:41-42

Peringatan hari ini sebelumnya merupakan peringatan hanya untuk menghormati Santa Martha. Namun, pada 2 Februari 2021, Paus Fransiskus memperluas peringatan ini untuk memasukkan saudara perempuan dan laki-laki Martha, Maria dan Lazarus. Jadi, hari ini kita merayakan tiga bersaudara ini bersama-sama.

Marta, Maria dan Lazarus adalah teman dekat Yesus. Mereka tinggal di Betania, yang tidak jauh dari Yerusalem. Marta dikenang terutama untuk cerita di mana dia telah menyiapkan makanan untuk Yesus, sementara saudara perempuannya, Maria, duduk di kaki Yesus mendengarkan Dia, menyerahkan semua pekerjaan kepada Marta. Martha mengeluh kepada Yesus, mendesak-Nya untuk “Beri tahu dia untuk membantu saya.” Teguran lembut Yesus atas permintaannya dikutip di atas.

Maria juga dikenal karena cerita di atas di mana dia duduk di kaki Yesus. Ini secara tradisional dilihat sebagai simbol doa kontemplatif. Dia juga ditampilkan dalam Injil Yohanes sebagai orang yang menuangkan seluruh toples minyak wangi yang mahal ke kaki Yesus dan mengeringkannya dengan rambutnya hanya enam hari sebelum kematian Yesus. Meskipun tradisi abad pertengahan kadang-kadang mengaitkan Maria dari Betania dengan Maria Magdalena dan dengan wanita berdosa yang mengurapi kaki Yesus (Lukas 7:36-50), sebagian besar sarjana sekarang setuju bahwa ini adalah tiga Maria yang berbeda. Faktanya, salah satu alasan Paus Fransiskus menambahkan Maria dari Betania ke peringatan ini hari ini adalah agar dia dihormati dengan peringatan liturgi yang tidak membingungkannya dengan Maria Magdalena.

Lazarus, tentu saja, terkenal karena fakta bahwa Yesus menghidupkannya kembali setelah mati dan di dalam kubur selama empat hari. Sedikit lagi yang disebutkan tentang Lazarus dalam Injil kecuali fakta bahwa orang-orang Farisi ingin menangkap Lazarus pada saat mereka juga berusaha untuk menangkap Yesus dan bahwa dia adalah saudara dari Marta dan Maria.

Mengapa kita memiliki peringatan ini untuk menghormati ketiga saudara kandung ini bersama-sama? Ketika peringatan ini didirikan, Kongregasi untuk Ibadah Ilahi berkata, “Di rumah Betania Tuhan Yesus mengalami semangat keluarga dan persahabatan Marta, Maria dan Lazarus, dan untuk alasan ini Injil Yohanes menyatakan bahwa Ia mengasihi mereka.” Dengan menghormati saudara-saudara ini bersama-sama, kita secara khusus diingatkan akan pentingnya tetap dekat dengan keluarga dan mengundang Yesus ke dalam keluarga kita. Marta, Maria dan Lazarus hidup bersama dan berbagi kehidupan cinta yang sama. Mereka mengundang Yesus ke dalam kehidupan keluarga mereka, dan Dia menerima tawaran mereka. Pilihan Yesus untuk berteman dengan keluarga ini merupakan indikasi dari keinginan-Nya untuk mempersatukan setiap keluarga dan untuk berteman dengan setiap anggota dari setiap keluarga sehingga menjadi sumber utama dari kasih dan persatuan bersama mereka. Cinta keluarga adalah pusat kehidupan manusia kita. Dan meskipun tidak setiap keluarga menikmati persatuan dan cinta timbal balik, kita tidak boleh lupa bahwa Tuhan ingin memasuki setiap keluarga seperti yang Dia lakukan dengan Marta, Maria dan Lazarus.

Renungkan, hari ini, pada keluarga anda sendiri. Dalam hal apa Yesus ingin lebih berteman dengan anda? Bagaimana Dia ingin memasuki kehidupan keluarga anda dan memperkuatnya dengan kasih-Nya? Dan bagaimana Dia ingin menggunakan anda untuk membantu? Sekalipun keluarga anda bergumul dengan berbagai cara, ketahuilah bahwa Tuhan ingin mengasihi anda dan keluarga anda dengan cara yang sama seperti yang Dia lakukan terhadap keluarga Marta, Maria dan Lazarus. Meskipun mereka tidak sempurna, Dia tetap mengasihi mereka. Dan Dia ingin melakukan hal yang sama kepada anda dan keluarga anda.

Yesusku yang terkasih, Engkau memilih untuk mencintai keluarga Marta, Maria dan Lazarus. Dengan melakukan itu, Engkau juga mengungkapkan kepada kami keinginanMu untuk mencintai semua keluarga dengan cinta yang suci. Aku mengundangMu ke dalam hidupku dan ke dalam keluargaku, Tuhan terkasih. Tolong perkuat ikatan kami sekeluarga, bawa persatuan dan saling menghormati. Tolong singkirkan luka dan perpecahan di masa lalu dan aktifkan setiap keluarga untuk berbagi lebih penuh dalam persahabatan dan cinta-Mu. Yesus, aku mencintaimu. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan 28 Juli 2021

komsostidar