Renungan 31 Juli 2021

Pada masa itu sampailah berita-berita tentang Yesus kepada Herodes, raja wilayah.Lalu ia berkata kepada pegawai-pegawainya: “Inilah Yohanes Pembaptis; ia sudah bangkit dari antara orang mati dan itulah sebabnya kuasa-kuasa itu bekerja di dalam-Nya.”
Matius 14:1-2

Herodes raja wilayah adalah salah satu dari tiga bersaudara yang menjadi penguasa abad ke-1 untuk menggantikan ayah mereka, Herodes Agung, ketika dia meninggal pada tahun 4 SM. Herodes memerintah sebagian besar wilayah di sebelah barat Laut Galilea, yang merupakan wilayah di mana Yesus menghabiskan sebagian besar waktu-Nya selama pelayanan publik-Nya. Dia juga memerintah wilayah di sebelah timur Laut Mati, tempat dia memenjarakan dan akhirnya membunuh Yohanes Pembaptis. Herodes dikenal sebagai pembangun yang sangat sibuk dan terkenal karena perannya dalam kematian Santo Yohanes Pembaptis dan Yesus.

Ingatlah bahwa Herodes telah mengambil istri saudara laki-lakinya, Herodias, sebagai istrinya, dan Yohanes Pembaptis secara terbuka menentang hal ini. Karena alasan itu, Herodes menyuruh Yohanes ditangkap dan akhirnya dipenggal atas permintaan Herodias, yang menerima kritikan Pembaptis secara pribadi. Herodes, di sisi lain, memiliki semacam kekaguman yang aneh terhadap Yohanes Pembaptis.

Bagian Injil yang dikutip di atas mengungkapkan pernyataan yang agak tidak biasa dari Herodes. Setelah dia membunuh Santo Yohanes Pembaptis, dia mendengar tentang reputasi Yesus yang bepergian ke seluruh wilayah Herodes untuk berkhotbah dan melakukan banyak perbuatan besar. Berita menyebar dengan cepat tentang Yesus dan dengan cepat sampai ke telinga Herodes. Jadi mengapa Herodes dengan anehnya berpikir bahwa Yesus pastilah Yohanes Pembaptis yang dibangkitkan dari kematian? Meskipun kita tidak tahu pasti, kita pasti bisa berspekulasi.

Dalam versi cerita yang ditemukan dalam Injil Markus, kita membaca, “Herodes takut akan Yohanes, mengetahui dia sebagai orang yang benar dan suci, dan menahannya. Ketika dia mendengar Yohanes berbicara, dia sangat bingung, tetapi dia suka mendengarkannya” (Markus 6:20). Herodes mungkin adalah seorang pria yang memiliki percikan iman tetapi pada akhirnya dikuasai oleh nafsu dan keinginannya akan kekuasaan. Mungkin itu sebabnya dia awalnya membiarkan Yohanes Pembaptis tetap hidup di penjaranya. Tampaknya juga bahwa Herodes memiliki semacam penyesalan atau ketakutan atas pemenggalan kepala Yohanes. Dan kemungkinan besar karena alasan inilah Herodes segera memikirkan Yohanes ketika dia pertama kali mendengar tentang Yesus dan “kekuatan-kekuatan besar” yang bekerja di dalam diri-Nya.

Penyesalan, ketakutan, dan rasa bersalah adalah efek umum dari hati nurani yang berkonflik. Herodes raja wilayah adalah contoh yang baik tentang apa yang terjadi ketika kita tidak menyelesaikan konflik itu di dalam diri kita sendiri. Satu-satunya cara untuk menyelesaikan kebingungan batin dari hati nurani yang bertentangan adalah dengan rendah hati tunduk pada kebenaran. Bayangkan jika Herodes akan bertobat. Bayangkan jika dia mencari Yesus, mengakui dosa-dosanya, dan memohon pengampunan. Betapa indahnya kisah itu. Sebaliknya, kita memiliki kesaksian tentang seorang pria yang telah tersesat dan tetap keras kepala dalam dosanya.

Renungkan, hari ini, atas kesaksian Herodes yang salah ini. Tuhan dapat menggunakan segala sesuatu untuk kemuliaan-Nya, dan Dia bahkan dapat menggunakan contoh Herodes untuk mengungkapkan kepada diri kita sendiri kecenderungan serupa. Apakah anda bergumul dengan penyesalan, ketakutan, dan rasa bersalah? Apakah ini menyebabkan konflik dalam diri anda? Kabar baiknya adalah konflik ini mudah diselesaikan dengan kerendahan hati yang mencari kebenaran. Carilah kebenaran dengan mengakui dosa jangka panjang apa pun yang anda butuhkan untuk diselesaikan dan izinkan belas kasihan Tuhan masuk untuk membebaskan anda.

Yesusku yang pengasih dan penyayang, Engkau menginginkan agar semua orang mengalami kebebasan dari dosa-dosa masa lalu. Engkau ingin menembus hati kami dan membawa resolusi dan kedamaian. Tolong bantu kami untuk membuka pikiran dan hati kepada-Mu di area yang masih menyebabkan rasa sakit dan penyesalan, dan bantu kami untuk dibebaskan oleh belas kasihan-Mu yang tak terbatas. Yesus, kami percaya pada-Mu.
Amin


Renungan 30 Juli 2021

komsostidar