Renungan 06 Agustus 2021

Kata Petrus kepada Yesus: “Rabi, betapa bahagianya kami berada di tempat ini. Baiklah kami dirikan tiga kemah, satu untuk Engkau, satu untuk Musa dan satu untuk Elia.”Ia berkata demikian, sebab tidak tahu apa yang harus dikatakannya, karena mereka sangat ketakutan.Maka datanglah awan menaungi mereka dan dari dalam awan itu terdengar suara: “Inilah Anak yang Kukasihi, dengarkanlah Dia.”
Markus 9:5-7

Tepat sebelum Transfigurasi, Yesus mulai menyatakan kepada murid-murid-Nya bahwa Dia akan sangat menderita, ditolak oleh para tua-tua, dibunuh dan kemudian bangkit pada hari ketiga. Hal ini menyebabkan banyak ketakutan bagi para murid ketika mereka bergulat dengan wahyu yang meresahkan ini dari Tuhan kita. Dan meskipun Yesus tetap teguh dengan mereka dan bahkan menegur Petrus karena ketakutannya, Yesus juga memberi tiga murid-Nya hadiah yang sangat berharga.

Setelah banyak bepergian, berkhotbah, mengerjakan mukjizat dan percakapan pribadi tentang sengsara-Nya dengan Dua Belas Rasul, Yesus mengundang Petrus, Yakobus dan Yohanes untuk pergi bersama-Nya mendaki gunung yang tinggi untuk berdoa. Murid-murid ini kemungkinan besar tidak tahu apa yang akan segera mereka temui. Ketika mereka melakukan perjalanan yang sulit dan berat, pikiran mereka pasti tidak hanya merenungkan perbuatan-perbuatan besar yang dilakukan Yesus di bulan-bulan sebelumnya, tetapi juga firman-Nya tentang penderitaan yang akan datang. Saat mereka bergumul dengan hal ini, mereka sangat heran, Yesus ”berubah rupa di depan mereka, dan pakaiannya menjadi putih berkilauan”. Tiba-tiba Musa dan Elia muncul di hadapan mereka, mewakili Hukum dan para nabi. Kedua tokoh Perjanjian Lama ini muncul sebagai cara untuk mengatakan kepada murid-murid ini bahwa segala sesuatu yang Yesus katakan kepada mereka terjadi untuk menggenapi semua yang telah dinubuatkan tentang Dia sejak dahulu kala. Mungkin Yesus berpikir bahwa jika murid-murid-Nya tidak sepenuhnya mendengarkan Dia, maka melihat Musa dan Elia akan membantu. Tetapi Yesus melangkah lebih jauh. Suara Bapa Sendiri menggelegar dan berkata, “Inilah Putraku yang terkasih. Dengarkan Dia.” Jadi, jika murid-murid ini pada akhirnya tidak mendengarkan Yesus sendirian, atau bahkan Musa dan Elia gagal meyakinkan mereka, maka harapan terakhir adalah Bapa sendiri. Dan Yesus memberikan anugerah seperti itu.

Transfigurasi adalah rahmat sejati. Murid-murid ini belum pernah melihat yang seperti ini sebelumnya. Tetapi kemungkinan besar tindakan belas kasihan inilah yang pada akhirnya membantu mereka untuk menerima kenyataan pahit bahwa Yesus sedang mencoba untuk mengajar mereka tentang penderitaan dan kematian-Nya yang akan datang. Jika Bapa di Surga secara pribadi memberikan kesaksian tentang Yesus, maka semua yang dikatakan Yesus dapat dipercaya.

Saat kita membaca Injil dan banyak ajaran yang Tuhan telah berikan kepada kita melalui Gereja, pikirkan apakah ada beberapa ajaran yang anda perjuangkan? Atau dalam kehidupan anda sendiri, pada tingkat pribadi, apakah ada beberapa hal yang anda tahu Tuhan inginkan dari anda tetapi anda merasa sulit untuk menerimanya? Ketika kebingungan terjadi, itu berarti kita tidak mendengarkan, tidak sepenuhnya mendengar apa yang Tuhan katakan kepada kita atau tidak mengerti. Dan meskipun kita tidak akan melihat Tuhan yang Berubah rupa dengan mata kita dan mendengar Suara Bapa dengan telinga kita seperti yang dilakukan ketiga murid ini, kita harus memilih untuk percaya semua yang Tuhan katakan seolah-olah itu adalah Tuhan yang Berubah rupa, dengan Musa dan Elia. , dan Bapa Sendiri berbicara dengan jelas dan langsung kepada kita. “Ini adalah Putraku yang terkasih. Dengarkan Dia.” Kata-kata itu tidak hanya diucapkan untuk kebaikan para murid, tetapi juga diucapkan kepada kita.

Renungkan, hari ini, atas pengalaman luar biasa yang diberikan kepada murid-murid ini oleh Tuhan kita. Cobalah untuk menempatkan diri anda dalam adegan untuk menyaksikan Yesus berubah rupa dengan cara yang paling mulia, dengan Musa dan Elia dan dengan Suara Bapa yang menggelegar. Izinkan Bapa untuk berbicara juga kepada anda, memberi tahu anda bahwa semua yang telah Dia katakan melalui Kitab Suci, Gereja dan di dalam hati nurani anda sendiri adalah benar. Biarkan wahyu ini meyakinkan anda di tingkat terdalam untuk mengakui tidak hanya ke-Ilahian Yesus tetapi juga untuk “Mendengarkan Dia” dalam segala hal.

Tuhanku, Engkau mulia melampaui imajinasi, dan Engkau mengungkapkan sekilas kecil kemuliaan ini kepada murid-murid-Mu untuk membantu mereka lebih percaya kepada-Mu. Semoga aku juga lebih percaya kepada-Mu, mengetahui bahwa semua yang Engkau katakan kepadaku adalah benar. Tolong hilangkan keraguan dan ketakutan dalam hidupku sehingga tidak ada yang menghalangiku untuk memeluk kehendak suci-Mu. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan 05 Agustus 2021 Renungan 07 Agustus 2021

komsostidar