Renungan 13 Agustus 2021

CINTA AKAN HIDUP KUDUS DALAM KELUARGA

Akan tetapi Ia berkata kepada mereka: “Tidak semua orang dapat mengerti perkataan itu, hanya mereka yang dikaruniai saja.
Matius 19:11

Ini adalah tanggapan Yesus terhadap diskusi panjang tentang pernikahan yang tidak dapat diceraikan. Salah satu alasan mengapa “Tidak semua dapat menerima perkataan ini…” adalah karena pernikahan, dan setiap panggilan lainnya, membutuhkan pengorbanan sepenuh hati dan tidak mementingkan diri sendiri. Ketika ini tidak ada, dan ketika kehidupan tanpa pamrih yang dituntut dari kita berubah menjadi egois, maka setiap konflik menjadi beban berat. Sebuah beban yang tak tertahankan tanpa anugerah.

Apa itu cinta? Bentuk cinta apa yang dibutuhkan dalam pernikahan dan setiap panggilan lainnya? Kasih apa yang dituntut dari orang tua dan kakek-nenek? Jawabannya sama untuk semua pertanyaan ini. Kita harus mencintai dengan tanpa pamrih sepenuhnya dan dengan cara yang penuh pengorbanan. Cinta, dalam bentuknya yang paling sejati, selalu melihat kebaikan orang lain dan tidak pernah berfokus pada diri sendiri.

Hanya kasih karunia yang dapat memampukan kita untuk menjalani hidup berdasarkan cinta sejati. Sifat manusia kita yang jatuh cenderung “memandang pusar”, artinya, kita cenderung menjalani hidup dengan memikirkan diri kita sendiri—“Apa yang akan membuat hidup saya lebih baik? Bagaimana ini akan mempengaruhi saya? Orang ini telah menyakitiku. Saya tidak ingin melakukan ini atau itu, dll.” Sangat sulit dalam hidup untuk mengalihkan pandangan kita dari diri kita sendiri kepada kasih orang lain. Inilah sebabnya mengapa Yesus berkata bahwa bentuk cinta ini hanya dapat dipeluk oleh “mereka yang dikaruniai saja.” Dan orang-orang yang kepadanya kedalaman kasih ini diberikan adalah mereka yang terbuka terhadap kasih karunia Allah yang mengubahkan dalam hidup mereka.

Salah satu alasan mengapa sangat sulit untuk mencintai dengan cara yang sepenuhnya tanpa pamrih adalah karena hal itu menuntut kita untuk hidup dalam kasih karunia. Pikiran manusiawi kita yang lemah tidak dapat mencapai panggilan amal yang tinggi dengan sendirinya. Hanya dengan kasih karunia kita akan mengerti bahwa hidup tanpa pamrih bukan hanya yang terbaik bagi mereka yang kita dipanggil untuk mengasihi, tetapi juga yang terbaik bagi kita. Dan dalam konteks kehidupan pernikahan, pengasuhan anak, panggilan lain dan setiap situasi lain dalam hidup, jika cinta kita selalu terfokus pada kebaikan orang lain, dan jika hidup kita meniru pengorbanan total Kristus, maka kita akan melihat Tuhan melakukan yang besar melalui kita. Seperti yang Dia lakukan, kita juga akan melihat Tuhan melakukan hal-hal besar di dalam kita. Intinya adalah bahwa kita hanya menjadi sebagaimana kita diciptakan ketika kita hidup seperti Kristus. Dan Dia menjalani kehidupan yang penuh pengorbanan dan tanpa pamrih.

Renungkan, hari ini, atas panggilan cinta yang tinggi yang telah diberikan kepada anda. Dapatkah anda menerima ajaran Tuhan kita ini? Apakah pemahaman tentang sifat cinta sejati telah diberikan kepada anda oleh kasih karunia? Dan jika demikian, apakah anda melakukan semua yang anda bisa untuk menjalani kehidupan cinta pengorbanan tanpa pamrih dalam persatuan dengan Kristus Yesus? Saat anda memeriksa hidup dan hubungan anda, terutama dengan orang-orang terdekat, pertimbangkan seberapa baik anda bertindak sebagai Kristus bagi mereka. Pertimbangkan apakah anda memaafkan, memberikan pipi yang lain, mencari belas kasihan, cinta, pengertian, kelembutan dan setiap kebajikan dan buah Roh Kudus lainnya. Di mana anda kekurangan dan menemukan keegoisan, jangan ragu untuk memohon kepada Tuhan kita untuk memberi anda rahmat untuk tidak hanya memahami panggilan cinta anda yang tinggi, tetapi juga untuk merangkulnya dalam tindakan anda sepenuhnya. Kemudian, dan hanya setelah itu, anda akan dapat menghayati panggilan anda.

Tuhanku yang pengasih, kasih-Mu melampaui segala pemahaman. Itu adalah cinta yang hanya bisa dipahami dengan karunia kasih-Mu. Tolong beri saya rahmat yang saya butuhkan untuk tidak hanya memahami dan menerima cinta-Mu dalam hidup saya, tetapi juga menawarkan cinta-Mu kepada semua orang. Semoga hidup yang saya jalani menjadi instrumen kesempurnaan cinta yang Engkau jalani. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan 12 Agustus 2021 Renungan 14 Agustus 2021

komsostidar