Renungan 14 Agustus 2021

Lalu orang membawa anak-anak kecil kepada Yesus, supaya Ia meletakkan tangan-Nya atas mereka dan mendoakan mereka; akan tetapi murid-murid-Nya memarahi orang-orang itu.Tetapi Yesus berkata: “Biarkanlah anak-anak itu, janganlah menghalang-halangi mereka datang kepada-Ku; sebab orang-orang yang seperti itulah yang empunya Kerajaan Sorga.”
Matius 19:13-14

Dalam Katekismus Konsili Trente, yang diumumkan secara resmi oleh Paus Santo Pius V, bagian ini dikaitkan dengan baptisan bayi. Dikatakan, “Selain itu, tidak boleh diduga bahwa Kristus Tuhan akan menahan Sakramen dan rahmat Pembaptisan dari anak-anak, tentang siapa Dia berkata: Menderita anak-anak kecil, dan melarang mereka untuk tidak datang kepada-Ku …” (II , 2, 32). Ajaran ini dengan jelas menunjukkan salah satu cara terbaik agar perikop ini digenapi hari ini. Mengundang bahkan bayi sebelum mereka mencapai usia nalar untuk menerima Sakramen Pembaptisan memenuhi perintah Yesus yang penuh kasih ini untuk “Biarkan anak-anak datang kepada-Ku…”

Anak kecil tidak memiliki kemampuan untuk memahami cinta secara rasional dalam bentuknya yang paling murni. Itu datang dengan usia akal, yang secara tradisional dipahami sekitar usia tujuh tahun. Tetapi anak-anak, dan bahkan bayi, mampu menerima cinta kita dan mampu menerima cinta Tuhan, bahkan jika mereka belum sepenuhnya memahami karunia ini.

Ketika seorang anak tumbuh, mereka belajar apa arti cinta ketika mereka menyaksikan dan mengalaminya, terutama melalui perantaraan orang tua mereka. Ini membantu membentuk hati nurani mereka sedemikian rupa sehingga mereka menjadi mampu membuat pilihan bebas mereka sendiri untuk mencintai seiring bertambahnya usia. Tetapi jika seorang anak ingin tumbuh menjadi orang dewasa yang penuh kasih, mereka membutuhkan lebih dari sekadar contoh yang baik, mereka membutuhkan kasih karunia. Rahmat Pembaptisan adalah sumber utama dari kasih karunia itu dalam hidup mereka.

Sangat mudah bagi banyak orang untuk melihat Pembaptisan hanya sebagai upacara yang menyenangkan untuk menyambut anak yang baru lahir ke dalam keluarga Allah. Dan meskipun itu benar, itu jauh lebih banyak. Katekismus Gereja Katolik menyatakan bahwa Pembaptisan menganugerahkan tanda yang tak terhapuskan yang “tetap selamanya dalam diri orang Kristen sebagai watak positif untuk rahmat, janji dan jaminan perlindungan ilahi, dan sebagai panggilan untuk ibadat ilahi dan untuk melayani Gereja. ” (KPK #1121). Dengan kata lain, Pembaptisan menganugerahkan kepada jiwa seseorang suatu karunia yang tidak akan pernah bisa dihilangkan dan menjadi sumber rahmat yang berkelanjutan. Dan ketika seorang bayi dibaptis, seolah-olah perikop Kitab Suci di atas diabadikan sepanjang hidup orang itu. Karena anugerah sakramental ini, Yesus terus-menerus berkata kepada jiwa yang dibaptis ini, “Datanglah kepada-Ku.”

Selain rahmat Pembaptisan, kita semua harus meniru tindakan Yesus dalam menyambut dan menerima tidak hanya anak-anak tetapi juga setiap anak Allah. Meskipun para murid pada awalnya mencoba untuk mencegah anak-anak datang kepada Tuhan kita, kita tidak boleh melakukannya. Kita harus memahami bahwa ada godaan nyata di dalam sifat manusia kita yang jatuh untuk menahan kasih Tuhan dari orang lain dan bahkan mencegah orang lain datang kepada Tuhan. Kemarahan, kesombongan, kecemburuan dan sejenisnya dapat menyebabkan kita menolak pertobatan orang lain dan Tuhan menyambut mereka kepada diri-Nya. Ketika pencobaan itu datang, kita harus mendengar Yesus berkata kepada kita, “Biarkan anak-anak itu datang kepada-Ku” dan “jangan menghalangi mereka.”

Renungkan, hari ini, pada kata-kata Yesus yang lembut dan mengundang ini. Saat anda melakukannya, cobalah untuk mengingat siapa saja yang mungkin anda coba cegah agar tidak datang kepada Tuhan kita. Apakah anda menginginkan kekudusan semua orang? Apakah ada seseorang dalam hidup anda yang sulit anda dorong untuk datang kepada Yesus untuk dipeluk dan diberkati? Ambillah hati Yesus dan lihatlah sebagai kewajiban anda untuk merangkul orang lain seperti Dia memeluk anak-anak ini. Semakin anda menjadi alat kasih Kristus, semakin anda akan bersukacita setiap hari dalam berkat-berkat Allah yang dianugerahkan kepada orang lain.

Tuhanku yang lembut, Engkau menyambut semua orang untuk berbagi dalam kasih karunia-Mu. Engkau menyambut setiap anak dan setiap anak Tuhan untuk berbagi dalam pelukan kasihMu. Tolong sampaikan sambutan itu kepadaku dan bantu aku untuk menerima hadiah kasih-Mu yang tak terbatas ini. Dan bantulah aku untuk menjadi alat yang lebih baik dari kasih-Mu terhadap orang lain, tidak pernah mengganggu atau mencegah mereka untuk berpaling kepada-Mu. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan 13 Agustus 2021

Renungan 15 Agustus 2021 – Hari Raya St Perawan Maria Diangkat ke Surga


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7

Bagi umat yang kesulitan mengisi data, bisa meminta bantuan kepada Ketua Lingkungan masing-masing.

komsostidar