Renungan 15 Agustus 2021

Lalu kata Maria: “Jiwaku memuliakan Tuhan, dan hatiku bergembira karena Allah, Juruselamatku,sebab Ia telah memperhatikan kerendahan hamba-Nya. Sesungguhnya, mulai dari sekarang segala keturunan akan menyebut aku berbahagia, karena Yang Mahakuasa telah melakukan perbuatan-perbuatan besar kepadaku dan nama-Nya adalah kudus.
Lukas 1:46-49

Hari ini kita merayakan salah satu dari tujuh belas peringatan, pesta dan hari raya yang berbeda untuk menghormati Perawan Maria yang Terberkati yang terdapat dalam Kalender Liturgi Romawi. Perayaan hari ini adalah salah satu dari empat Hari Raya Agung yang dengannya Bunda Terberkati kita dihormati. Jelas, tidak ada orang lain selain Tuhan kita yang dihormati dan dirayakan dengan kekhidmatan seperti Bunda Allah.

Hari Raya Assumption menghormati fakta bahwa ketika Perawan Maria yang Terberkati menyelesaikan hidupnya di bumi, dia tidak pernah mengalami kematian. Sebaliknya, pada saat yang mulia itu, dia mendapat hak istimewa untuk dibawa ke surga dengan jiwa dan raganya bersama Putranya yang telah bangkit untuk memuja Tritunggal Mahakudus selamanya. Merupakan fakta yang menakjubkan untuk mempertimbangkan bahwa dia adalah satu-satunya orang, selain Yesus, yang mempertahankan tubuh dan jiwanya, bersatu sebagai kesatuan di Surga, untuk mengantisipasi hari yang mulia ketika Langit dan Bumi yang baru akan diciptakan dan ketika semua umat beriman akan bangkit untuk hidup dalam bentuk tubuh yang baru selamanya bersama Tuhan.

Meskipun dogma iman kita ini telah dianut dan dipercayai oleh umat beriman sejak awal Gereja kita, terutama karena disaksikan oleh orang-orang terdekat Bunda Maria pada saat Diangkat ke Surga, baru pada tanggal 1 November, 1950, bahwa Paus Pius XII dengan sungguh-sungguh menyatakan demikian, mengangkat ajaran iman kita ini ke tingkat dogma, artinya, itu harus dipegang dan diyakini oleh semua orang. Sebagian, Bapa Suci menyatakan, “…kami mengucapkan, menyatakan, dan mendefinisikannya sebagai dogma yang diwahyukan secara ilahi: bahwa Bunda Allah yang Tak Bernoda, Perawan Maria yang kekal, setelah menyelesaikan perjalanan hidupnya di dunia, diangkat sepenuhnya tubuh dan jiwa ke dalam kemuliaan surgawi.”

Dogma ini mengungkapkan kepada kita banyak hal yang patut direnungkan dengan doa. Pertama dan terutama, Maria Diangkat ke Surga adalah hasil dari Dikandung Tanpa Noda dan fakta bahwa dia tetap tidak berdosa sepanjang hidupnya. Dogma itu juga dipercaya selama berabad-abad dan secara khidmat didefinisikan oleh Paus Pius IX pada tahun 1854.
Bukanlah rencana awal Tuhan bahwa kita mengalami kematian tubuh kita dan pemisahan tubuh dan jiwa kita. Sekali lagi, ini adalah konsekuensi dari dosa. Tetapi karena Perawan Maria yang Terberkati dilindungi dari segala dosa sejak saat dia dikandung oleh rahmat masa depan yang dimenangkan oleh Putranya di kayu Salib, dan karena dia bebas tetap bebas dari dosa sepanjang hidupnya melalui kerja samanya yang berkelanjutan dengan rahmat itu, maka dia tidak hanya tidak mengalami kematian, dia tidak bisa. Kematian tidak berkuasa atas orang yang tidak berdosa.

Bagian Injil yang dikutip di atas berasal dari awal nyanyian pujian Maria, Magnificat-nya, yang dengannya dia tidak hanya memberikan kemuliaan terbesar kepada Allah tetapi juga mengungkapkan siapa dia. Dia adalah orang yang “semua generasi” akan menyebut “diberkati.” Dia adalah orang yang untuknya “Yang Mahakuasa telah melakukan hal-hal besar.” Dia adalah orang yang selamanya akan menyatakan “kebesaran Tuhan” dan yang rohnya akan selamanya bersukacita di dalam Allah Juruselamatnya. Dan dia adalah hamba yang paling rendah yang telah dibangkitkan Tuhan untuk kemuliaan terbesar.

Renungkan, hari ini, dengan seluruh Gereja, tentang Perawan Maria Yang Maha Mulia yang dikandung tanpa dosa, tetap tidak berdosa sepanjang hidupnya, tidak pernah mengalami kematian, dan tubuh serta jiwanya dibawa ke Surga di mana dia sekarang memuja Tritunggal Mahakudus dan bersyafaat bagi anda dan bagi seluruh Gereja. Ini adalah Hari Raya sukacita besar! Berbagilah dalam sukacita ini dengan seluruh Gereja dan dengan semua orang kudus di Surga!

Maria Yang Mulia dan Perawan Abadi, saya bersukacita hari ini denganmu dan dengan seluruh Gereja untuk hal-hal paling mulia yang telah Tuhan lakukan untukmu. Engkau adalah keindahan di luar keindahan, Tak Bernoda dalam segala hal, dan layak untuk cinta terdalam kami. Saat engkau sekarang berbagi tubuh dan jiwa dalam kemuliaan Surga, tolong doakan saya dan untuk semua anakmu yang terkasih di bumi. Selimuti kami dengan jubah cintamu dan curahkan rahmat Tuhan kepada kami selalu. Bunda Maria yang diangkat ke Surga, doakanlah kami yang meminta jalan kepada-Mu. Yesus, kami percaya pada-Mu.
Amin


Renungan 14 Agustus 2021 Renungan 16 Agustus 2021


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7

Bagi umat yang kesulitan mengisi data, bisa meminta bantuan kepada Ketua Lingkungan masing-masing.

komsostidar