Renungan 24 Agustus 2021

Filipus bertemu dengan Natanael dan berkata kepadanya: “Kami telah menemukan Dia, yang disebut oleh Musa dalam kitab Taurat dan oleh para nabi, yaitu Yesus, anak Yusuf dari Nazaret. “.Kata Natanael kepadanya: “Mungkinkah sesuatu yang baik datang dari Nazaret?”
Yohanes 1:45-46

Natanael, yang juga bernama Bartolomeus, bereaksi keras terhadap berita dari temannya Filipus bahwa mereka telah menemukan Mesias yang dijanjikan. Mengapa Natanael bereaksi seperti ini? Kemungkinan besar karena sudah menjadi rahasia umum di antara orang-orang Yahudi bahwa Mesias yang dijanjikan akan datang dari Betlehem, bukan dari Nazaret. Jadi Natanael segera menimbulkan keraguan ini karena dugaan asal usul Yesus. Tentu saja, Yesus sebenarnya lahir di Betlehem dan baru kemudian pindah ke Nazaret, tetapi Natanael tidak segera menyadarinya.

Pelajaran pertama yang harus direnungkan hari ini adalah, sama seperti Natanael, kita dapat dengan mudah meragukan masalah iman karena kita tidak sepenuhnya mengerti. Mungkin jika Filipus datang dan mengatakan bahwa Yesus lahir di Betlehem tetapi dibesarkan di Nazaret, maka Natanael mungkin lebih terbuka. Tapi pertemuan ini kemungkinan besar terjadi seperti itu, dengan keraguan awal Natanael, karena Roh Kudus, yang mengilhami Kitab Suci ini, ingin kita belajar pelajaran penting. Pelajaran yang harus kita pelajari adalah bahwa kita tidak boleh menutup pintu Kebenaran hanya karena sesuatu tidak langsung masuk akal bagi kita. Keraguan tidak pernah datang dari Tuhan. Kabar baik dalam perikop Injil ini adalah bahwa, meskipun Natanael segera mengungkapkan keraguan tertentu, dia tetap terbuka terhadap apa yang dikatakan Filipus. Filipus, sebagai jawaban atas keraguan ini, mengatakan hal terbaik yang bisa dia katakan. Dia berkata, “Datang dan lihat.”

Apa dalam hidup anda yang tampaknya membingungkan sehubungan dengan banyak kebenaran iman kita? Jika ada sesuatu yang anda perjuangkan dengan cara ini, maka dengarkan kata-kata Filipus dan biarkan itu diucapkan kepada anda: “Datang dan lihat.”

Begitu Filipus membawa Natanael kepada Yesus, Natanael dengan cepat menyatakan imannya yang penuh kepada Yesus sebagai ”Putra Allah” dan ”Raja Israel”. Yesus berkata sangat sedikit kepada Natanael untuk meyakinkan dia tentang kebenaran ini. Yesus hanya mengatakan kepada Natanael bahwa dia telah melihat dia duduk di bawah pohon ara dan bahwa Dia tahu bahwa Natanael adalah seorang pria tanpa tipu muslihat. Tanpa tipu muslihat berarti anda tidak bermuka dua; sebaliknya, anda adalah orang yang sangat jujur ​​dan lugas. Kesadaran langsung Natanael tentang kebesaran Yesus hanya bisa datang dengan karunia kasih karunia yang bekerja di dalam jiwanya. Dia datang untuk melihat Yesus dan percaya melalui karunia iman.

Pelajaran dari Natanael memberitahu kita bahwa jika kita membawa kebingungan kita kepada Tuhan kita dalam iman dan keterbukaan, semuanya akan menjadi jelas. Kita akan menghilangkan godaan untuk ragu, dan kita akan dapat memiliki iman yang jauh melampaui akal manusia.

Renungkan, hari ini, tentang keaslian dan keterbukaan hati Natanael. Bawalah kepada Tuhan kita setiap dan setiap pertanyaan yang anda miliki dengan harapan bahwa anda akan menerima apa yang anda butuhkan. Iman biasanya tidak datang melalui argumen yang meyakinkan atau penalaran deduktif yang terperinci. Itu biasanya datang melalui keterbukaan yang murni dan sederhana terhadap Suara Tuhan yang berbicara di dalam jiwa kita. Tetapi ketika karunia iman diberikan, itu membawa serta kepastian suci yang tidak dapat diragukan.

Tuhanku yang pengasih, Engkau mengundang kami semua untuk datang kepada-Mu, melihat-Mu dan beriman kepada-Mu. Engkau benar-benar adalah Anak Allah dan Raja dari semuanya. Tolong buka pikiran saya untuk semua yang ingin Kau katakan kepada saya sehingga saya dapat menghilangkan keraguan dan datang kepada iman yang mengubah dalam segala hal. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan 23 Agustus 2021 Renungan 25 Agustus 2021


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7

Bagi umat yang kesulitan mengisi data, bisa meminta bantuan kepada Ketua Lingkungan masing-masing.

komsostidar