Renungan 27 Agustus 2021

“Pada waktu itu hal Kerajaan Sorga seumpama sepuluh gadis, yang mengambil pelitanya dan pergi menyongsong mempelai laki-laki.Lima di antaranya bodoh dan lima bijaksana.
Matius 25:1-2

“Sepuluh gadis” dalam perumpamaan ini mengacu pada pengiring pengantin yang mengikuti tradisi Yahudi dengan pergi ke rumah pengantin wanita untuk menunggu kedatangan pengantin pria untuk pernikahan. Perumpamaan ini adalah salah satu dari beberapa perumpamaan yang Yesus ceritakan yang menekankan pentingnya waspada dalam perjalanan kekristenan kita. Ketika perumpamaan itu berlanjut, kita diberitahu bahwa pengantin pria tertunda dan pengiring pengantin tertidur. Setelah bangun, yang bodoh tidak punya minyak lagi untuk pelita mereka dan harus pergi untuk mendapatkan lebih banyak lagi. Ketika mereka kembali, mereka menemukan bahwa pengantin pria telah tiba dan pintunya terkunci. Mereka kemudian mengetuk dan berkata, “Tuan, Tuan, bukakan pintu untuk kami!” Tetapi jawaban datang kepada mereka, “Aku berkata kepadamu, aku tidak mengenalmu.” Dan mereka melewatkan perayaan pernikahan.

Secara tradisional, “minyak” telah dipahami sebagai referensi untuk amal. Pesannya sederhana. Saat kita bersiap untuk bertemu dengan Tuhan kita di Surga, tidaklah cukup untuk mengklaim bahwa kita adalah orang Kristen. Kita juga harus menghasilkan buah amal yang baik dengan tindakan kita. Iman harus menghasilkan kasih, jika tidak maka itu sama sekali bukan iman yang benar.

Perumpamaan ini harus ditanggapi dengan serius. Kita harus menggunakannya sebagai sumber pemeriksaan rutin kehidupan kita sehubungan dengan amal yang kita miliki…atau tidak kita miliki. Amal tidak didasarkan pada preferensi anda dalam hidup. Ini tidak didasarkan pada apa yang ingin anda lakukan. Amal selalu tanpa pamrih dan pengorbanan. Itu selalu melihat ke arah kebaikan orang lain. Berapa banyak amal yang hidup dalam hidup anda? Yesus dengan jelas menceritakan perumpamaan ini karena Dia mengetahui banyak orang yang mengaku beriman kepada Tuhan tetapi tidak hidup dalam kasih Tuhan. Sangat mudah untuk menjalani hidup kita hari demi hari, melakukan apa yang kita lakukan karena suka atau tidak suka pribadi kita. Namun, sangat sulit untuk memupuk cinta kasih sejati di dalam jiwa kita dan secara teratur memilih untuk mencintai orang lain karena itu baik bagi mereka.

Kita harus bekerja untuk menumbuhkan kasih amal, pertama, dalam pikiran kita. Pikiran kritis dan mengutuk harus dihilangkan, dan kita harus berusaha untuk melihat orang lain sebagaimana Tuhan melihat mereka. Amal juga harus mengarahkan kata-kata kita. Kata-kata kita harus mendorong orang lain, baik hati, suportif, dan penyayang. Tindakan kita menjadi amal ketika kita menjadi murah hati dengan waktu kita, keluar dari cara kita untuk melayani dan rajin dalam cara kita mengungkapkan kasih kita kepada orang lain.

Renungkan, hari ini, atas panggilan tinggi yang telah diberikan kepada anda untuk menjalani kehidupan amal yang aktif dan nyata. Luangkan waktu untuk merenungkan apa sebenarnya amal itu. Sudahkah anda membiarkan diri dibimbing oleh bentuk “cinta” yang lebih sekuler dan egois? Apakah anda bertindak lebih karena preferensi egois daripada karena pemberian diri dan pengorbanan? Apakah anda benar-benar membangun orang dan membagikan kasih Tuhan kepada mereka? Cobalah untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan ini dengan serius. Perumpamaan yang diucapkan dari Tuhan kita ini lebih dari sekedar cerita. Ini adalah kebenaran. Dan kenyataannya adalah bahwa beberapa orang akan tiba pada hari penghakiman tanpa “minyak” yang diperlukan untuk pelita mereka. Perhatikan Tuhan kita dengan serius dan periksalah kehidupan amal anda. Menyadari dimana kekurangan anda, menjadi kuat dalam misi anda untuk berubah. Pada akhirnya, anda akan selalu bersyukur telah melakukannya.

Tuhanku yang pengasih, Engkau menunjukkan kepada kami semua bahwa cinta sejati itu tanpa pamrih dan pengorbanan. Engkau datang ke dunia ini untuk melayani dan memberikan kehidupan suci-Mu bagi kami semua. Semoga kami membuka hidup lebih penuh untuk cinta-Mu sehingga cinta-Mu juga dapat mempengaruhi dan mengarahkan setiap hubungan yang kami miliki. Penuhi kami dengan karunia amal, Tuhan yang terkasih, sehingga kami akan sepenuhnya siap untuk hari penghakiman kami. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan 26 Agustus 2021 Renungan 28 Agustus 2021


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7

Bagi umat yang kesulitan mengisi data, bisa meminta bantuan kepada Ketua Lingkungan masing-masing.

komsostidar