Renungan 13 September 2021

Lalu Yesus pergi bersama-sama dengan mereka. Ketika Ia tidak jauh lagi dari rumah perwira itu, perwira itu menyuruh sahabat-sahabatnya untuk mengatakan kepada-Nya: “Tuan, janganlah bersusah-susah, sebab aku tidak layak menerima Tuan di dalam rumahku; sebab itu aku juga menganggap diriku tidak layak untuk datang kepada-Mu. Tetapi katakan saja sepatah kata, maka hambaku itu akan sembuh.”
Lukas 7:6-7

Yang menarik adalah bahwa kata-kata sederhana ini, yang diucapkan oleh seorang perwira Romawi, sebenarnya tidak diucapkan oleh perwira itu kepada Yesus. Ini karena perwira itu tidak percaya bahwa dia bahkan layak pergi kepada Yesus sendiri. Karena itu, dia mengirim beberapa temannya untuk mengucapkan kata-kata ini kepada Yesus atas namanya. Secara nyata, teman-teman perwira ini bertindak sebagai pendoa syafaat di hadapan Yesus. Tanggapan Yesus adalah untuk mengungkapkan keheranan atas iman perwira itu. Yesus berkata kepada orang banyak yang bersama-Nya, “Aku berkata kepadamu, bahkan di Israel pun aku tidak menemukan iman seperti itu.” Dan pada saat itu, hamba itu disembuhkan oleh Yesus dari kejauhan.

Sering kali, jika kita memiliki permintaan penting dari orang lain, kita melakukannya secara langsung. Kami pergi ke orang itu dan berbicara tatap muka. Dan meskipun kita tentu saja dapat pergi kepada Tuhan kita dalam doa, tatap muka, face to Face dengan Tuhan, ada sesuatu yang sangat rendah hati tentang membawa kebutuhan kita kepada Tuhan melalui perantaraan orang lain. Secara khusus, ada sesuatu yang sangat rendah hati tentang meminta syafaat dari orang-orang kudus.

Mencari syafaat orang-orang kudus di hadapan Tuhan tidak dilakukan karena kita takut akan Tuhan kita atau karena Dia akan tersinggung jika kita pergi langsung kepada-Nya. Ini idealnya dilakukan sebagai tindakan yang sangat rendah hati. Dengan mempercayakan doa kita kepada mereka yang ada di Surga, memandang wajah Tuhan, kita mempercayakan doa kita kepada Tuhan. Tetapi mengandalkan syafaat orang-orang kudus juga merupakan cara untuk mengakui bahwa kita tidak layak, dengan jasa kita sendiri, untuk berdiri di hadapan Tuhan dan menyampaikan permintaan kita kepada-Nya. Kerendahan hati ini terkadang sulit dipahami, tetapi penting untuk dicoba.

Apa yang perlu anda doakan dalam hidup anda saat ini? Saat anda mengingat hal itu, pilihlah seorang suci untuk bertindak sebagai teman dan pendoa syafaat anda di hadapan Tuhan. Kembalilah kepada orang suci itu dengan kerendahan hati dan ucapkan doa kepada orang suci itu, mengakui bahwa anda tidak layak pergi kepada Tuhan kita sendirian. Kemudian percayakan permohonan anda kepada orang suci itu dan mintalah dia untuk menyampaikan doa itu kepada Tuhan kita atas nama anda. Berdoa kepada Tuhan kita, melalui perantaraan orang suci, juga merupakan cara untuk mengatakan bahwa anda tahu bahwa respons Yesus kepada anda adalah belas kasihan murni di pihak-Nya. Dan kabar baiknya adalah bahwa Yesus sangat ingin mencurahkan belas kasihan-Nya ketika kita merendahkan diri di hadapan-Nya, terutama dengan datang kepada-Nya melalui perantaraan orang-orang kudus.

Renungkan, hari ini, atas kerendahan hati perwira Romawi yang dihormati ini. Cobalah untuk memahami kekuatan pendekatannya yang rendah hati yang digunakannya untuk mengirim teman-temannya kepada Yesus atas namanya. Saat anda melakukannya, pilihlah seorang suci di Surga dan mintalah mereka untuk pergi kepada Tuhan kita atas nama anda dan meminta agar Tuhan kita memberi anda kerendahan hati dan iman yang sama seperti perwira ini. Melakukan hal itu akan membuat Tuhan kita kagum pada iman dan kerendahan hati anda juga.

Marilah berdoa:
Orang-orang kudus Allah, tolong tawarkan kepada Yesus permintaan sederhana saya agar saya tumbuh lebih dalam kerendahan hati dan iman. Tuhanku yang terkasih, aku membawa ini dan semua doaku kepada-Mu. Saat aku melakukannya, aku mengakui bahwa aku tidak layak menerima Kerahiman Ilahi-Mu. Tetapi melalui perantaraan orang-orang kudus di Surga, jika Engkau menghendaki agar Engkau melimpahkan rahmat-Mu kepadaku, maka dengan rendah hati aku memohon kepada-Mu melalui mereka. Bunda Maria, secara khusus aku mempercayakan semua doaku kepada syafaat-Mu yang kudus. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan 12 September 2021 – Hari Minggu Biasa Ke XXIV

Renungan 14 September 2021


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7

Bagi umat yang kesulitan mengisi data, bisa meminta bantuan kepada Ketua Lingkungan masing-masing.

komsostidar