Renungan 14 September 2021

Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal.
Sebab Allah mengutus Anak-Nya ke dalam dunia bukan untuk menghakimi dunia, melainkan untuk menyelamatkannya oleh Dia.
Yohanes 3:16-17

Jika Yesus tidak akan pernah memberikan nyawa-Nya di kayu salib untuk keselamatan dunia, maka salib tidak akan pernah terlihat dalam “kegembiraan.” Salib, dengan sendirinya, adalah alat kematian, kematian yang mengerikan dan kejam. Itu juga merupakan alat penghinaan dan penyiksaan. Namun, hari ini, Salib dipandang sebagai objek yang suci dan diberkati. Kami menggantung salib di rumah kami, memakainya di leher kami, menyimpannya di saku kami di ujung rosario, dan menghabiskan waktu berdoa di hadapannya. Salib sekarang adalah gambar yang ditinggikan yang dengannya kita berpaling kepada Allah dalam doa dan penyerahan diri. Tapi itu hanya terjadi karena di kayu salib kita diselamatkan dan dibawa ke hidup yang kekal.

Jika anda melangkah mundur dan mempertimbangkan kebenaran yang menakjubkan bahwa salah satu instrumen penyiksaan dan kematian terburuk sekarang dilihat sebagai salah satu gambar paling suci di bumi, itu pasti sangat menginspirasi. Memahami fakta ini seharusnya membawa kita pada kesadaran bahwa Tuhan dapat melakukan apa saja dan segalanya. Tuhan dapat menggunakan yang terburuk dan mengubahnya menjadi yang terbaik. Dia bisa menggunakan kematian untuk melahirkan kehidupan.

Meskipun perayaan kita hari ini, “Perayaan Pengagungan Salib Suci,” pertama-tama dan terutama merupakan pesta di mana kita memuliakan Bapa atas apa yang Dia lakukan dalam Pribadi Putra Ilahi-Nya, itu juga merupakan pesta di mana kita harus dengan rendah hati memahami bahwa Tuhan dapat “memuliakan” setiap salib yang kita pikul dalam hidup dan menghasilkan banyak anugerah melaluinya.

Apa salib terberat anda? Apa sumber penderitaan terbesar anda? Kemungkinan besar, saat anda mengingat hal ini, itu menyakitkan bagi anda. Paling sering, salib dan penderitaan kita adalah hal-hal yang ingin kita singkirkan dari diri kita sendiri. Kita dengan mudah menunjuk salib dalam hidup dan menyalahkan mereka karena kurangnya kebahagiaan. Kita dapat dengan mudah berpikir bahwa jika bisa memilih hanya ini atau itu yang diubah atau dihilangkan, maka hidup kita akan lebih baik. Jadi, apakah salib itu dalam hidup anda?

Yang benar adalah bahwa apa pun salib terberat anda, ada potensi luar biasa bagi salib itu untuk menjadi sumber kasih karunia yang nyata dalam hidup anda dan di dunia. Tetapi ini hanya mungkin jika anda merangkul salib itu dalam iman dan harapan sehingga Tuhan kita dapat menyatukannya dengan salib-Nya dan agar salib anda juga dapat berbagi dalam peninggian Salib Kristus. Meskipun ini adalah misteri iman yang sangat dalam, ini juga merupakan kebenaran iman kita yang sangat dalam.

Renungkan, hari ini, di atas salib anda sendiri. Saat anda melakukannya, cobalah untuk tidak melihatnya sebagai beban. Sebaliknya, sadari potensi di dalam salib itu. Dengan penuh doa pandanglah salib anda sebagai undangan untuk berbagi dalam Salib Kristus. Katakan “Ya” pada salib anda. Pilih mereka dengan bebas. Satukan mereka di Salib Kristus. Saat anda melakukannya, memiliki harapan bahwa kemuliaan Tuhan akan muncul dalam hidup anda dan di dunia melalui pelukan bebas anda untuk salib.Ketahuilah bahwa “beban” ini akan diubah dan menjadi sumber pemuliaan dalam hidup anda oleh kuasa Tuhan yang mengubahkan.

Tuhanku yang agung, aku berpaling kepada-Mu dalam kebutuhanku dan dengan keyakinan penuh pada kekuatan Ilahi-Mu yang menyelamatkan. Tolong beri diriku rahmat yang kubutuhkan untuk sepenuhnya merangkul setiap salib dalam hidupku dengan harapan dan iman kepada-Mu. Tolong ubahlah salib-salibku agar Engkau ditinggikan melalui salib-salib itu dan agar salib-salib itu menjadi alat kemuliaan dan anugerah-Mu. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan 13 September 2021 Renungan 15 September 2021


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7

Bagi umat yang kesulitan mengisi data, bisa meminta bantuan kepada Ketua Lingkungan masing-masing.

komsostidar