Renungan 25 September 2021

“Dengarlah dan camkanlah segala perkataan-Ku ini: Anak Manusia akan diserahkan ke dalam tangan manusia.” Mereka tidak mengerti perkataan itu, sebab artinya tersembunyi bagi mereka, sehingga mereka tidak dapat memahaminya. Dan mereka tidak berani menanyakan arti perkataan itu kepada-Nya.
Lukas 9:44-45

Ini adalah kedua kalinya Yesus meramalkan sengsara-Nya yang akan datang kepada para Rasul-Nya. Setelah memberi tahu mereka bahwa Dia akan diserahkan, Injil menceritakan bahwa “mereka tidak mengerti perkataan ini.” Itu juga menyatakan bahwa “mereka takut untuk bertanya kepadanya tentang perkataan ini.” Mengapa mereka tidak mengerti, dan mengapa mereka takut bertanya kepada Yesus tentang sengsara-Nya yang akan datang?

Para Rasul sangat terikat dengan Tuhan kita, baik secara spiritual maupun melalui kasih sayang mereka. Dan ini bagus. Tetapi terkadang kasih sayang kita dapat mengaburkan pemikiran kita dan membuat kita sulit untuk memahami realitas spiritual yang lebih dalam dalam kehidupan. Meskipun kasih sayang kita adalah alami, itu harus selalu diarahkan oleh kehendak Tuhan. Misalnya, jika kita mencoba memahami kasih sayang Yesus, kita harus menyimpulkan bahwa Dia baik secara rohani maupun dengan kasih sayang ingin menyerahkan nyawa-Nya demi keselamatan jiwa-jiwa sesuai dengan kehendak Bapa. Dia tidak hanya memilih ini dengan kehendak-Nya, tetapi Dia juga menginginkannya dalam kasih sayang-Nya, karena kasih sayang-Nya diatur dengan sempurna.

Akan tetapi, para Rasul tidak dapat memahami bahwa Yesus harus menyerahkan nyawa-Nya, ditolak, menderita dan mati, sebagian karena mereka sangat terikat dengan Yesus secara emosional dan penuh kasih sayang. Jadi dalam hal ini kasih manusia dan keterikatan kepada Yesus menghalangi kemampuan mereka untuk memahami kebaikan rohani yang lebih besar dari Yesus yang menyerahkan nyawa-Nya.

Pertimbangkan juga, Bunda Terberkati kita. Bagaimana dia akan bereaksi terhadap Yesus yang mengatakan bahwa Dia harus diserahkan, ditolak, menderita dan mati? Meskipun ini akan membuatnya sedih dengan kesedihan yang suci, kesempurnaan kodrat manusianya akan membawanya untuk tidak hanya memahami dan menerima kebenaran spiritual yang dalam ini, tetapi dia juga menginginkan ini terjadi dalam kasih sayangnya karena dia sangat menginginkan pemenuhannya dari kehendak Bapa. Tidak akan ada konflik di dalam dirinya antara kehendak Bapa dan apa yang diinginkannya.

Dalam kehidupan kita sendiri, kita akan sering cenderung bergumul dengan cara yang sama seperti yang para Rasul perjuangkan. Ketika dihadapkan dengan beberapa salib yang menantang dalam hidup, salib yang Bapa tentukan untuk kita peluk dengan bebas, kita akan sering menemukan bahwa kasih sayang kita menolak. Ketika ini terjadi, kita menjadi bingung dan bahkan takut akan masa depan. Jadi, satu-satunya cara untuk menaklukkan rasa takut adalah bekerja untuk menyerahkan setiap emosi, setiap kasih sayang dan setiap keterikatan manusia kepada kehendak Bapa sehingga kehendak-Nya adalah semua yang kita inginkan dengan setiap kekuatan jiwa kita.

Renungkan, hari ini, atas pergumulan batin para Rasul ini ketika mereka berhadapan muka dengan ini untuk kedua kalinya Yesus mulai mempersiapkan mereka untuk menerima, memahami, memilih, dan menginginkan hasrat-Nya. Pertimbangkan perjuangan batin yang mereka lalui pada waktu itu dan bahkan ketika mereka melihat hal ini terungkap. Akhirnya mereka mengerti. Akhirnya semua ketakutan hilang. Dan akhirnya mereka dengan penuh kasih bersukacita dalam pengorbanan Yesus. Tapi butuh banyak waktu dan banyak penyerahan. Renungkan cara-cara Tuhan kita mengundang anda untuk memilih Salib-Nya dalam hidup anda. Di mana anda melihat kasih sayang anda menolak, cobalah untuk menyerah, berdoa untuk pengertian dan mencari keberanian yang anda butuhkan untuk menginginkan Salib-Nya dengan segenap jiwa.

Tuhanku, Engkau membuka hati Ilahi-Mu kepada para Rasul dan mengundang mereka untuk memahami dan memilih penderitaan dan kematian-Mu. Dan meskipun mereka ragu-ragu dan berjuang, Engkau terus mengajak mereka untuk merangkul kehendak Bapa. Beri diriku rahmat yang kubutuhkan, Tuhan terkasih, untuk merangkul setiap kebenaran spiritual terlebih dahulu dan terutama membiarkan kebenaran itu membebaskan aku dari rasa takut dan memenuhi diriku dengan karunia pengertian. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan 24 September 2021

Renungan 26 September 2021 – HARI MINGGU BIASA KE XXVI


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7

Bagi umat yang kesulitan mengisi data, bisa meminta bantuan kepada Ketua Lingkungan masing-masing.

komsostidar