Renungan 30 September 2021

Kemudian dari pada itu Tuhan menunjuk tujuh puluh murid yang lain, lalu mengutus mereka berdua-dua mendahului-Nya ke setiap kota dan tempat yang hendak dikunjungi-Nya.Kata-Nya kepada mereka: “Tuaian memang banyak, tetapi pekerja sedikit. Karena itu mintalah kepada Tuan yang empunya tuaian, supaya Ia mengirimkan pekerja-pekerja untuk tuaian itu.Pergilah, sesungguhnya Aku mengutus kamu seperti anak domba ke tengah-tengah serigala.
Lukas 10:1-3

Mengapa Tuhan kita mengutus murid-murid-Nya seperti anak domba di antara serigala? Pada awalnya, ini mungkin mengkhawatirkan dan membuat kita bertanya-tanya apakah Tuhan kita mengirim mereka ke dalam situasi di mana mereka akan menghadapi bahaya. Santo Ambrosius, dalam mengomentari hal ini, menjelaskan bahwa tidak ada alasan bagi murid-murid ini untuk takut, karena Yesus adalah Gembala yang Baik yang selalu melindungi domba-domba-Nya. Sangat membantu untuk merenungkan bahaya macam apa yang akan dihadapi murid-murid ini dalam misi ini dan semua misi di masa depan.

“Serigala” dalam situasi ini terutama adalah beberapa pemimpin agama dan sipil yang kejam pada waktu itu, serta mereka yang akan menolak para murid dan ajaran mereka. Ketika melihat bahaya duniawi yang dihadapi Tuhan kita, serta para murid-Nya, kita melihat bahwa itu adalah bahaya penganiayaan. Tetapi apakah itu “bahaya” yang harus ditakuti? Jelas tidak, karena Yesus tidak pernah takut menghadapinya. Dalam Kisah Para Rasul, kita melihat bagaimana nasib penganiayaan yang sama menimpa para pengikut Yesus. Namun dalam perspektif ilahi, “bahaya” sejati hanyalah yang berpotensi merusak jiwa seseorang secara kekal: dosa.

Dosa memiliki potensi untuk melakukan kerusakan yang sebenarnya, bukan penganiayaan atau bahkan kematian. Jadi ketika Yesus mengutus murid-murid-Nya “seperti anak domba di antara serigala,” Dia sepenuhnya menyadari penganiayaan yang akan mereka terima di dunia ini. Tetapi Dia menasihati mereka dan mengutus mereka, karena Dia tahu bahwa bahkan jika mereka akhirnya menderita penganiayaan dan kematian, iman dan keberanian mereka di tengah-tengahnya akan memberi mereka pahala dalam kehidupan kekal dan akan menjadi alat rahmat bagi orang lain dalam kehidupan mereka. kehidupan iman. Seperti yang biasa dikatakan di Gereja mula-mula, “Darah para martir adalah benih orang Kristen.” Karena alasan itu, ketika Yesus mengutus domba-domba ini ke tengah serigala, Dia juga menemani jiwa mereka sebagai Gembala yang Baik, melindungi kebajikan mereka, menguatkan mereka dalam kesaksian iman mereka, dan menjaga mereka dari ketakutan dan dosa. Dia tidak ingin mereka takut akan kematian tubuh mereka atau reputasi duniawi mereka—sebaliknya, hanya kematian jiwa mereka yang Dia, sebagai Gembala yang Baik, pertahankan dengan penuh semangat.

Renungkan, hari ini, pada kebenaran mulia bahwa Tuhan kita juga mengutus anda untuk menjadi seperti anak domba di antara serigala. Pemenuhan kehendak Tuhan dalam hidup anda akan membutuhkan ketabahan dan keberanian ketika anda percaya bahwa Tuhan kita akan membebaskan anda dari godaan dosa yang tak terhitung jumlahnya. Saat anda pergi, jangan heran jika anda menghadapi kekerasan dari orang lain di dunia, penghakiman dan bahkan penganiayaan dalam berbagai bentuk. Ketika anda melakukannya, tanggapi dengan kebajikan. Pertahankan iman, harapan, dan kasih amal dalam hidup anda dan jangan takut pada mereka yang dapat membahayakan anda dengan cara yang tidak abadi. Sebaliknya, tetaplah teguh pada misi anda untuk mencintai dan berbagi belas kasih dan kebenaran Tuhan di dunia kita, apa pun konsekuensinya. Melakukan hal itu akan membawa serta berkat-berkat batiniah yang tak terhitung banyaknya dan akan memungkinkan Tuhan menggunakan anda sebagai alat anugerah-Nya dengan cara yang melampaui apa yang pernah anda bayangkan.

Tuhanku Gembala yang Baik, Engkau berhadapan muka dengan kekerasan dan kekejaman di dunia ini yang pada akhirnya memampukan-Mu untuk bersaksi tentang kasih Ilahi-Mu dengan rela menyerahkan nyawa-Mu. Tolong utus diriku dalam misi-Mu dan kuatkan aku dengan setiap kebajikan Ilahi sehingga aku tidak akan takut pada segala bentuk penganiayaan tetapi selalu tetap teguh dalam kasih kepada-Mu, mengatasi semua ketakutan melalui karunia iman. Hidupku adalah milik-Mu, Tuhan yang terkasih. Lakukan denganku seperti yang Engkau kehendaki. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan 29 September 2021 Renungan 01 Oktober 2021


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7

Bagi umat yang kesulitan mengisi data, bisa meminta bantuan kepada Ketua Lingkungan masing-masing.

komsostidar