Renungan 16 Oktober 2021

Apabila orang menghadapkan kamu kepada majelis-majelis atau kepada pemerintah-pemerintah dan penguasa-penguasa, janganlah kamu kuatir bagaimana dan apa yang harus kamu katakan untuk membela dirimu.Sebab pada saat itu juga Roh Kudus akan mengajar kamu apa yang harus kamu katakan.”
Lukas 12:11-12

Yesus menjalani perikop Injil ini dalam kehidupan-Nya sendiri dengan sempurna. Dia ditangkap, diinterogasi, difitnah dan diadili oleh Imam Besar, Herodes dan Pontius Pilatus. Selama interogasi-Nya, kadang-kadang Dia berbicara dan di lain waktu Dia tetap diam. Dalam persiapan untuk interogasi ini, Yesus tidak mempelajari setiap penguasa sebelumnya, mencoba mencari tahu apa yang harus Dia katakan dan tidak katakan. Dia tidak mempersiapkan pembelaan tetapi mengandalkan persatuan sempurna-Nya dengan Roh Kudus dan dengan Bapa untuk dipimpin setiap saat dalam kodrat manusia-Nya.

Meskipun kemungkinan kecil anda akan ditangkap karena iman anda dan diadili karena menjadi Kristen oleh otoritas sipil, ada kemungkinan anda akan mengalami berbagai bentuk interogasi dan penghukuman pada saat anda ditantang untuk menjawab. Dan kemungkinan besar, jika anda dihakimi oleh orang lain, anda mungkin tergoda untuk membela diri dalam kemarahan, menyerang balik.

Perikop Injil ini, ketika dipahami dan dihayati dengan jelas, seharusnya memiliki efek menenangkan anda dan meyakinkan anda selama setiap pengalaman penghakiman. Katekismus Gereja Katolik menyatakan bahwa “Untuk menghindari penilaian yang terburu-buru, setiap orang harus berhati-hati untuk menafsirkan sejauh mungkin pikiran, kata-kata, dan perbuatan sesamanya dengan cara yang baik” (# 2478). Dan meskipun anda harus selalu berusaha untuk melakukan ini sendiri, kemungkinan besar akan ada saat-saat ketika orang lain tidak bertindak dengan cara yang hati-hati dan jujur ​​terhadap anda. Jadi, jika anda dihakimi oleh orang lain, bahkan jika apa yang mereka katakan benar, penting bagi anda untuk tidak bereaksi dengan membela diri dan marah, kecuali jika Roh Kudus menuntun anda untuk melakukannya. Pesan utama yang Yesus berikan adalah bahwa anda harus percaya bahwa Roh Kudus akan selalu memimpin saat anda dengan rendah hati dan terus-menerus berusaha untuk mengikuti setiap bisikan-Nya. Ini hanya mungkin jika anda telah membangun kebiasaan yang kuat untuk memperhatikan Suara Tuhan di dalam hati nurani anda.

Karena pengalaman penghakiman yang gegabah, celaan, fitnah dan sejenisnya menyakitkan untuk dihadapi, anda harus mempersiapkan pembelaan anda sebelumnya dengan belajar untuk hanya mengandalkan Roh Kudus dalam segala hal. Yesus mendesak kita untuk melakukannya! Oleh karena itu, jika anda setiap hari dan dengan rendah hati berusaha untuk memenuhi kehendak Tuhan, mendengar suara-Nya, dan menanggapi dengan kemurahan hati, maka anda dapat yakin bahwa ketika saatnya tiba dan anda mengalami bentuk-bentuk penghakiman ini, anda akan siap. Roh Kudus akan berbicara kepada anda, mengilhami anda, menghibur anda dan memberi anda setiap rahmat yang anda butuhkan untuk merespons sesuai dengan kehendak Tuhan. Jangan ragukan ini. Milikilah iman dan keyakinan akan kata-kata ini dan janji Tuhan kita ini.

Renungkan, hari ini, cara-cara anda menanggapi penilaian orang lain di masa lalu. Cobalah untuk mengingat saat-saat tertentu ketika ini terjadi. Apakah anda menanggapi dengan penilaian serupa? Apakah anda dipenuhi dengan kemarahan? Apakah anda merenungkan cedera? Apakah anda kehilangan kedamaian hati anda? Jika anda telah jatuh ke dalam pencobaan ini, maka berkomitmenlah dalam iman untuk percaya apa yang Yesus katakan hari ini. Percaya padaNya. Percayalah bahwa Dia akan menyertai anda di saat-saat sulit di masa depan dan berdoalah agar anda diberkati untuk menanggapi hanya ketika Roh Kudus mengarahkan anda.

Tuhanku yang tidak bersalah, Engkau diadili, diinterogasi, dan dikutuk secara palsu. Namun dalam semua itu, Engkau adalah Anak Domba yang Tidak Bersalah yang selalu mencintai dan berbicara kebenaran dengan sempurna. Ketika saya mengalami penghakiman dalam hidup saya, tolong isi saya dengan kedamaian hati dan percaya pada janji-Mu bahwa Roh Kudus akan menyertai saya, mengilhami saya dan memimpin saya sesuai dengan kehendak-Mu yang sempurna. Roh Kudus, aku menyerahkan diriku kepada-Mu sekarang dan selamanya. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan 15 Oktober 2021

Renungan 17 Oktober 2021 – HARI MINGGU BIASA KE XXIX


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7

Bagi umat yang kesulitan mengisi data, bisa meminta bantuan kepada Ketua Lingkungan masing-masing.

komsostidar