Renungan 22 Oktober 2021

Dan mengapakah engkau juga tidak memutuskan sendiri apa yang benar? Sebab, jikalau engkau dengan lawanmu pergi menghadap pemerintah, berusahalah berdamai dengan dia selama di tengah jalan, supaya jangan engkau diseretnya kepada hakim dan hakim menyerahkan engkau kepada pembantunya dan pembantu itu melemparkan engkau ke dalam penjara.
Aku berkata kepadamu: Engkau tidak akan keluar dari sana, sebelum engkau membayar hutangmu sampai lunas.”
Lukas 12:57-59

Para Bapa Gereja menawarkan banyak interpretasi yang berbeda dari perikop ini. Di antara mereka, Santo Bede mengatakan bahwa “lawan” kita dapat dilihat sebagai Firman Tuhan, dalam arti bahwa Firman Tuhan berperang melawan kelemahan dan dosa kita. Ketika kita mendengarkan Firman Tuhan, Tuhan kita akan menginsafkan kesalahan kita sehingga kita dapat mendamaikan hidup kita dengan Kebenaran Firman Tuhan sendiri.

Ketika anda berpikir tentang Firman Tuhan yang kudus, secara keseluruhan, apa yang paling meyakinkan anda? Kadang-kadang kita mencoba untuk mengecilkan keyakinan pribadi seperti itu. Kita merasionalisasi tindakan kita dan mengabaikan apa yang Tuhan katakan kepada kita. Apakah ada ajaran Yesus yang anda ingat yang benar-benar menyengat hati anda? Jika demikian, ini adalah anugerah, dan ini adalah kesempatan untuk memenuhi pelajaran dari Tuhan kita yang diajarkan dalam perikop di atas. Tuhan tidak menghukum hati kita untuk menghukum kita. Sebaliknya, Dia menghukum kita, sebagai lawan dari dosa kita, sehingga kita dapat “berusaha untuk menyelesaikan masalah di jalan.” Hati nurani adalah karunia yang luar biasa dari Tuhan kita dan dapat disamakan dengan perikop di atas. Ini adalah bentuk ruang sidang di mana Tuhan kita berkehendak untuk tidak menjatuhkan hukuman kepada kita. Sebaliknya, Dia menginginkan agar kita menggunakan Firman-Nya yang kudus, mendengarkan apa yang Dia katakan, dan menyelesaikan dosa kita dengan segera bertobat.

Di antara banyak pelajaran yang diajarkan oleh Tuhan kita, seringkali pelajaran yang mengejutkan kita, bahkan dengan cara yang mengejutkan, yang paling perlu kita perhatikan. Tuhan seringkali membawa ajaran-ajaran-Nya yang paling mendesak kepada kita dengan membuat kita merasakan rasa bersalah yang tidak dapat disangkal. Jika kita mendengarkan keyakinan ini, maka kita tidak perlu berdiri di hadapan Hakim. Tetapi jika tidak, jika kita mengubur keyakinan ini, meremehkannya dan mengabaikannya, maka Tuhan kita akan merasa perlu untuk menjaga kita. Kita akan mulai mengalami penghakiman-Nya, dan kita akan melihat akibat dari keluar dari kasih karunia-Nya. Dan pada akhirnya, jika kita gagal untuk bertobat dari dosa-dosa yang lebih serius dalam hidup kita, maka kita bahkan akan dimintai pertanggungjawaban atas dosa-dosa terkecil. Kami akan diminta untuk “membayar sen terakhir.”

Renungkan, hari ini, pada gagasan bahwa Sabda Allah, semua yang telah diajarkan Tuhan kita kepada kita, adalah lawan dari dosa di dalam jiwa anda. Lawan yang baik dan suci ini hanya menginginkan yang terbaik untukmu. Berkomitmenlah pada diri anda untuk terus membaca Firman Tuhan yang kudus sehingga anda akan terus-menerus siap untuk mendengar semua yang Tuhan ingin katakan kepada anda dan agar anda dapat berdamai dengan Tuhan kita sebelum Dia terpaksa untuk mengeluarkan penghakiman-Nya.

Hakimku yang penuh belas kasihan, Engkau ingin agar aku mendengarkan Sabda Kudus-Mu, yang dinyatakan melalui Kitab Suci, untuk menerima keyakinan-Mu yang paling penuh belas kasihan atas dosaku. Aku berdoa agar aku akan terbuka untuk selalu mendengar semua yang Engkau ingin katakan kepadaku sehingga aku dapat menanggapi dengan kemurahan hati dan kepercayaan, berdamai denganMu dan orang lain terus-menerus melalui perjalanan hidupku. Hidupkan hati nuraniku dengan Sabda KudusMu ya Tuhan. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan 21 Oktober 2021 Renungan 23 Oktober 2021


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7

Bagi umat yang kesulitan mengisi data, bisa meminta bantuan kepada Ketua Lingkungan masing-masing.

komsostidar