Renungan 13 November 2021

Kata Tuhan: “Camkanlah apa yang dikatakan hakim yang lalim itu! Tidakkah Allah akan membenarkan orang-orang pilihan-Nya yang siang malam berseru kepada-Nya? Dan adakah Ia mengulur-ulur waktu sebelum menolong mereka?
Aku berkata kepadamu: Ia akan segera membenarkan mereka. Akan tetapi, jika Anak Manusia itu datang, adakah Ia mendapati iman di bumi?”
Lukas 18:6-8

Sangat menarik bahwa Yesus menggunakan contoh hakim yang tidak jujur ​​untuk menggambarkan pentingnya berdoa kepada Tuhan, berseru kepada-Nya siang dan malam untuk keadilan. Seperti perumpamaan itu, hakim ini tidak begitu peduli dengan seorang janda di kotanya yang terus-menerus datang kepadanya untuk meminta keputusan yang adil. Dia merasa seolah-olah dia terus-menerus mengganggunya. Karena dia begitu gigih, hakim berpikir dalam hati, “…karena janda ini terus mengganggu saya, saya akan memberikan keputusan untuknya agar dia akhirnya datang dan menyerang saya.” Kesimpulan Yesus dari perumpamaan ini dikutip di atas.

Pelajaran sederhana yang harus kita pelajari dari perumpamaan ini adalah bahwa kita harus gigih dalam doa. Tuhan akan selalu menjawab doa-doa kita, memastikan bahwa “keadilan ditegakkan” dengan cepat. Tetapi banyak orang telah berdoa dan berdoa untuk beberapa situasi, bahkan berdoa untuk keadilan, dan tampaknya Tuhan tidak menjawab doa mereka. Jadi, beberapa orang mungkin mempertanyakan janji Yesus bahwa doa yang gigih akan selalu dijawab dan keadilan selalu ditegakkan.

Jika ini adalah pengalaman anda, penting bagi anda untuk mengingatkan diri sendiri tentang dua hal. Pertama, kata-kata Yesus benar. Ketika kita bertekun dalam doa dan percaya kepada Tuhan, Dia mendengar kita dan menjawab. Ini adalah janji Tuhan kita yang tak tergoyahkan. Namun kedua, “keadilan” yang Tuhan berikan mungkin seringkali berbeda dengan keadilan yang kita harapkan. Mungkin kita ingin seseorang membayar kesalahan yang mereka lakukan kepada kita, tetapi setelah berdoa dengan khusyuk, harapan kita tidak dipenuhi oleh Tuhan kita. Untuk alasan ini, penting bagi kita untuk mengetahui bahwa Tuhan menjawab setiap doa yang kita doakan, tetapi sesuai dengan kehendak dan hikmat-Nya yang sempurna. Oleh karena itu, pandangan Allah tentang keadilan kadang-kadang mungkin sangat berbeda dari pandangan kita. Kadang-kadang, keadilan-Nya dipenuhi oleh undangan-Nya kepada kita untuk menunjukkan belas kasihan yang berlimpah. Belas kasihan yang sejati selalu memuaskan keadilan.

Ambil contoh, kasus seseorang berbicara kasar kepada anda. Jika anda menawarkan situasi itu kepada Tuhan kita, Dia akan masuk dan memberikan kasih karunia-Nya bagi anda untuk menghadapinya sesuai dengan kehendak-Nya. Mungkin Dia akan melunakkan hati orang lain sehingga mereka meminta maaf, atau mungkin, jika mereka tidak meminta maaf dan hati mereka tidak dilunakkan, maka jawaban Tuhan atas doa anda adalah memberi anda rahmat kerendahan hati sehingga anda dapat mencintai orang itu meskipun mereka tidak bertobat. Terlepas dari cara Tuhan kita campur tangan, faktanya tetap bahwa Dia akan campur tangan dan memungkinkan anda untuk memenuhi kehendak-Nya yang sempurna. Namun, jika doa anda adalah agar orang tersebut dimintai pertanggungjawaban dan dihukum, maka anda mencoba memberi tahu Tuhan apa yang harus dilakukan, dan Dia tidak akan mengabulkan permintaan anda. Semua doa kita pada akhirnya harus untuk pemenuhan kehendak Tuhan yang sempurna sesuai dengan hikmat-Nya.

Renungkan, hari ini, betapa sepenuhnya anda percaya kepada Tuhan. Tahukah anda, dengan pasti, bahwa Dia akan menjawab setiap doa yang anda doakan dengan khusyuk dengan iman sesuai dengan kehendak Ilahi-Nya? Percaya ini membebaskan dan memungkinkan anda untuk hidup lebih sepenuhnya dalam persatuan dengan-Nya. Jika ada beberapa masalah yang sedang anda perjuangkan saat ini, bahkan beberapa ketidakadilan yang nyata, maka percayakan itu kepada Tuhan kita, siang dan malam tanpa henti, dan ketahuilah bahwa kasih karunia-Nya akan membimbing anda saat Dia menjawab anda sesuai dengan kehendak-Nya.

Tuhanku yang Maha Bijaksana, kehendak-Mu sempurna dalam segala hal, dan Engkau selalu melimpahkan rahmat-Mu kepadaku ketika aku berdoa tanpa henti. Tolong beri aku hati yang percaya, ya Tuhan, agar aku tidak pernah goyah dalam harapanku bahwa Engkau akan selalu menjawab doaku sesuai dengan kehendak-Mu. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan 12 November 2021

Renungan 14 November 2021 – Hari Minggu Biasa Ke XXXIII


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7

Bagi umat yang kesulitan mengisi data, bisa meminta bantuan kepada Ketua Lingkungan masing-masing.

komsostidar