Renungan 19 November 2021

Lalu Yesus masuk ke Bait Allah dan mulailah Ia mengusir semua pedagang di situ, kata-Nya kepada mereka: “Ada tertulis: Rumah-Ku adalah rumah doa. Tetapi kamu menjadikannya sarang penyamun.”
Lukas 19:45-46

Yesus baru saja memasuki Yerusalem untuk Hari Raya Paskah yang akan datang. Dia tiba di kota suci itu dan kemudian kembali lagi keesokan harinya dan memasuki area Bait Suci. Saat Dia menyaksikan kerusakan dari mereka yang menjual hewan untuk pengorbanan Bait Suci, Yesus menanggapi dengan khotbah yang sungguh-sungguh dalam upaya untuk membersihkan Bait Suci dari kerusakan ini. Dia mengutip Nabi Yesaya dan berteriak, “Ada tertulis, Rumahku akan menjadi rumah doa, tetapi kamu menjadikannya sarang pencuri.” Injil Lukas menunjukkan reaksi para imam kepala, ahli-ahli Taurat dan para pemimpin umat. Mereka ”berusaha untuk membunuhNya”. Namun, sebagaimana Injil selanjutnya menceritakan, “mereka tidak dapat menemukan cara untuk mencapai tujuan mereka karena semua orang bergantung pada kata-kataNya.”

Penting untuk mempertimbangkan bagian ini dalam konteksnya. Kata-kata yang Yesus ucapkan adalah kata-kata yang berusaha membersihkan Bait Suci dari kerusakan. Dengan persetujuan para pendeta kuil, yang mendapat keuntungan dari pajak kuil, ada banyak orang yang menggunakan praktik pemujaan ilahi untuk mendapatkan keuntungan demi keuntungan pribadi, mengubah Kuil menjadi pasar. Yesus dapat melihat ini dengan jelas, dan banyak orang juga akan merasakan kerusakan dari praktek-praktek ini. Meskipun mereka perlu membeli hewan untuk kurban ritual dan makanan Paskah, banyak dari mereka kemungkinan besar terganggu oleh pelecehan ini. Oleh karena itu, ketika Yesus berbicara dengan semangat dan kutukan, hal itu membuat marah mereka yang bertanggung jawab atas kerusakan tersebut tetapi membuat orang-orang terhibur. Oleh karena itu, mereka ”bergantung pada kata-kataNya”.

Injil selalu menghibur, dan, bagi mereka yang terbuka, Injil menuntun mereka untuk berpegang teguh pada setiap kata yang diucapkan. Ini menyegarkan, memperjelas dan memotivasi. Biasanya ketika kita memikirkan Injil, kita memikirkan kata-kata yang lembut dan mengundang—kata-kata belas kasihan kepada orang berdosa dan belas kasihan bagi mereka yang sedang berjuang. Tetapi terkadang pesan Injil yang murni dari Tuhan kita dengan keras menyerang dosa dan kejahatan. Dan meskipun ini mungkin mengejutkan bagi para pelaku kejahatan, bagi mereka yang memiliki iman murni, kata-kata ini juga menyegarkan dan menguatkan.

Hari ini, kita membutuhkan pesan Injil yang lengkap. Banyak orang perlu mendengar undangan lembut Yesus untuk pertobatan yang dengannya beban berat mereka terangkat. Tetapi banyak orang lain perlu mendengar kata-kata penghukuman-Nya yang tegas. Dan Gereja secara keseluruhan membutuhkan kedua pesan ini untuk diwartakan jika kita ingin berpartisipasi penuh dalam pelayanan kerasulan Tuhan kita. Hanya Tuhan kita yang memiliki hak untuk mengutuk, menghukum, dan memanggil orang lain untuk bertobat. Tetapi kita semua dipanggil untuk ikut ambil bagian dalam misi Tuhan kita ini. Dan meskipun kita tidak memiliki hak untuk menilai hati orang lain, ketika kita melihat kejahatan dan kekacauan objektif di dalam dunia kita dan bahkan di dalam Gereja kita, kita harus berseru bersama Tuhan kita, “Rumahku akan menjadi rumah doa, tetapi kamu menjadikannya sarang pencuri.” Dan ketika kita benar-benar mendengar kata-kata suci dan terilham dari para utusan Tuhan yang dengan berani dan berani menyatakan kebenaran dan memanggil orang lain untuk bertobat, itu seharusnya mengilhami, menguatkan dan menghibur kita ketika kita mendapati diri kita bergantung pada setiap kata mereka.

Renungkan, hari ini, pada pesan-pesan Injil yang perlu diberitakan di zaman kita yang diilhami oleh Allah dan juga diarahkan dengan sungguh-sungguh pada kerusakan di dunia dan bahkan di dalam Gereja kita. Biarkan diri anda mendukung khotbah suci semacam itu dan terinspirasi olehnya. Berpeganglah pada kata-kata suci para nabi Allah hari ini. Saat anda melakukannya, Tuhan akan melindungi mereka dan mengilhami mereka untuk melanjutkan misi suci pemurnian-Nya.

Tuhanku, kerusakan di dunia kami, dan kadang-kadang bahkan di dalam Gereja kami, membutuhkan khotbah suci dan tindakan penyucian dariMu. Tolong kirimkan utusan-utusan-Mu kepada mereka yang membutuhkan agar semua dapat disucikan sebagaimana Engkau membersihkan Bait Suci. Semoga saya ambil bagian dalam misi ini dengan caraMu memanggil saya, dan semoga saya selalu berpegang pada setiap kata yang diucapkan dari hati kasih-Mu yang penuh belas kasihan dan kuat. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan 18 November 2021 Renungan 20 November 2021


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7

Bagi umat yang kesulitan mengisi data, bisa meminta bantuan kepada Ketua Lingkungan masing-masing.

komsostidar