Renungan 20 November 2021

Tentang bangkitnya orang-orang mati, Musa telah memberitahukannya dalam nas tentang semak duri, di mana Tuhan disebut Allah Abraham, Allah Ishak dan Allah Yakub. Ia bukan Allah orang mati, melainkan Allah orang hidup, sebab di hadapan Dia semua orang hidup.”
Lukas 20 : 37-38

Yesus memberikan tanggapan ini kepada beberapa orang Saduki yang menanyai Dia tentang kebangkitan orang mati. Orang Saduki tidak percaya pada kebangkitan tubuh, sedangkan orang Farisi percaya. Jadi, orang Saduki bertanya kepada Yesus tentang kebangkitan tubuh menggunakan contoh yang hampir tidak pernah terdengar. Mereka merujuk pada hukum Taurat yang ditemukan dalam Ulangan 25:5 dst yang menyatakan bahwa jika seorang pria yang sudah menikah meninggal sebelum memiliki anak, saudara laki-laki itu harus menikahi istrinya dan memberikan keturunan bagi saudaranya. Jadi, orang Saduki menyajikan skenario di mana tujuh saudara laki-laki meninggal, masing-masing kemudian mengambil istri yang sama. Pertanyaan yang mereka ajukan adalah, “Sekarang pada saat kebangkitan, siapakah istri perempuan itu? Karena ketujuhnya telah menikah dengannya.” Yesus menjawab dengan menjelaskan bahwa pernikahan adalah untuk kehidupan ini, bukan kehidupan yang akan datang pada saat kebangkitan. Karena itu, tidak ada saudara laki-laki yang akan menikah dengannya ketika mereka bangkit.

Beberapa pasangan mengalami kesulitan dengan ajaran ini, karena mereka mencintai pasangan mereka dan berhasrat untuk tetap menikah di Surga dan pada saat kebangkitan terakhir. Bagi mereka yang merasakan hal ini, yakinlah bahwa ikatan cinta yang kita bentuk di bumi akan tetap ada dan bahkan diperkuat di Surga. Dan ketika akhir dunia datang dan semua tubuh kita bangkit dan bersatu kembali dengan jiwa kita, ikatan cinta itu akan tetap lebih kuat dari sebelumnya. Namun, pernikahan, dalam arti duniawi, tidak akan ada lagi. Itu akan digantikan oleh cinta murni dari kehidupan baru yang akan datang.

Ajaran ini memberi kita alasan untuk merenungkan lebih jauh ajaran indah Tuhan kita tentang kedatangan-Nya kembali dalam kemuliaan dan, seperti yang kita katakan dalam Syahadat, “kebangkitan orang mati dan kehidupan dunia yang akan datang.” Kami menganut kepercayaan ini setiap hari Minggu dalam Misa. Tetapi bagi banyak orang, hal itu mungkin sulit untuk dipahami. Jadi apa yang sebenarnya kita percayai?

Sederhananya, kita percaya bahwa ketika kita mati, tubuh kita “diistirahatkan”, tetapi jiwa kita memasuki saat penghakiman tertentu. Mereka yang tetap berada dalam dosa berat dipisahkan untuk selama-lamanya dari Allah. Tetapi mereka yang meninggal dalam keadaan rahmat akan hidup kekal bersama Tuhan. Kebanyakan orang yang mati kemungkinan besar akan mati dengan beberapa dosa ringan yang bertahan lama di jiwa mereka. Jadi, Api Penyucian adalah rahmat penyucian akhir yang ditemui jiwa seseorang setelah kematian. Api penyucian hanyalah cinta suci Tuhan yang memiliki efek menghilangkan setiap dosa terakhir dan ketidaksempurnaan, dan setiap keterikatan pada dosa, sehingga jiwa yang disucikan dapat melihat Tuhan secara langsung di Surga. Tapi itu tidak berhenti di situ. Kami juga percaya bahwa pada suatu waktu yang pasti dalam sejarah dunia, Yesus akan kembali ke bumi dan mengubahnya. Ini adalah Penghakiman Terakhir-Nya. Pada saat itu, setiap tubuh akan bangkit, dan kita akan hidup selamanya seperti yang seharusnya kita hidupi: tubuh dan jiwa bersatu menjadi satu. Jiwa-jiwa yang berada dalam dosa berat juga akan dipersatukan kembali dengan tubuh mereka, tetapi tubuh dan jiwa mereka akan hidup terpisah dari Tuhan untuk selama-lamanya. Syukurlah, mereka yang berada dalam keadaan rahmat dan telah mengalami pemurnian terakhir mereka akan dibangkitkan dan berbagi di Surga baru dan Bumi baru selamanya, tubuh dan jiwa seperti yang Tuhan kehendaki.

Renungkan, hari ini, atas ajaran mulia Tuhan kita bahwa anda mengaku beriman setiap kali anda berdoa Syahadat. Menjaga mata anda pada Surga dan, terutama, pada keadaan kebangkitan yang terakhir dan mulia di mana anda akan hidup di Surga dan Bumi yang baru harus menjadi praktik harian anda. Semakin kita hidup dengan harapan suci ini, semakin kita akan hidup di sini dan sekarang sebagai waktu persiapan untuk keberadaan akhir ini. Bangun harta sekarang untuk mengantisipasi hari yang mulia ini dan percaya bahwa itu adalah kekekalan yang mana anda dipanggil.

Tuhanku yang telah bangkit, Engkau sekarang memerintah di Surga, tubuh dan jiwa, untuk mengantisipasi kebangkitan terakhir dan mulia dari semua orang mati. Semoga saya selalu memperhatikan tujuan akhir kehidupan manusia ini dan melakukan semua yang saya bisa untuk mempersiapkan keabadian kemuliaan dan cinta ini. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan 19 November 2021

Renungan 21 November 2021 – Hari Raya Tuhan kita Yesus Kristus Raja Semesta Alam


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7

Bagi umat yang kesulitan mengisi data, bisa meminta bantuan kepada Ketua Lingkungan masing-masing.

komsostidar