Renungan 21 November 2021

Jawab Yesus: “Kerajaan-Ku bukan dari dunia ini; jika Kerajaan-Ku dari dunia ini, pasti hamba-hamba-Ku telah melawan, supaya Aku jangan diserahkan kepada orang Yahudi, akan tetapi Kerajaan-Ku bukan dari sini.”
Yohanes 18:36

Hari ini, pada hari Minggu terakhir tahun Gereja kita, kita merayakan Hari Raya Agung Yesus Kristus, Raja Semesta Alam. Minggu depan dimulai Adven. Pada hari ini kita mengakui kebenaran yang mendalam bahwa Tuhan kita adalah Raja! Dia adalah Raja dari segala sesuatu. Dia adalah Raja Alam Semesta. Dan Dia adalah Raja Surga dan semua realitas spiritual. Namun, dalam perikop Injil yang dikutip di atas, Yesus menjawab Pilatus yang bertanya kepada-Nya tentang apakah Dia Raja orang Yahudi atau bukan. Yesus jelas bahwa Dia adalah Raja, tetapi Kerajaan-Nya bukan milik dunia ini. Jadi di mana Kerajaan-Nya?

Kita dapat melihat pernyataan Yesus dari dua sudut pandang. Pertama-tama, jika Yesus akan mengklaim bahwa Dia adalah seorang raja duniawi, yang memiliki otoritas sipil, maka Pilatus akan menilai Dia bersalah karena mencoba menggulingkan otoritas Romawi. Ini akan melanggar hukum dan akan dihukum mati. Dalam kasus itu, Yesus dapat dinyatakan bersalah secara hukum karena melanggar hukum perdata.

Tetapi Yesus murni tidak bersalah. Dia sempurna secara moral dalam segala hal, dan itu termasuk ketaatan-Nya pada semua hukum sipil yang sah. Tetapi Yesus adalah seorang Raja. Dia adalah Raja dari segala Raja! Oleh karena itu, untuk menjalankan Kerajaan-Nya, Dia menyatakan bahwa Kerajaan-Nya bukan dari dunia ini. Dengan kata lain, bukan Kerajaan yang bersaing dengan otoritas Romawi atau otoritas sipil lainnya. Untuk itu, Pilatus tidak tahu bagaimana harus menanggapinya.

Hari ini dan selamanya, Tuhan menginginkan Kerajaan-Nya yang mulia memerintah dalam segala hal. Tuhan mulai dengan memerintah dalam jiwa kita. Dia mengundang kita untuk mengundang Dia masuk dan mengambil kendali atas hidup kita. Dia ingin menjadi penguasa setiap hasrat, keinginan, pikiran, dan tindakan kita. Ketika ini terjadi, Kerajaan-Nya berdiri kokoh di dalam diri kita.

Juga perlu ditunjukkan bahwa Yesus ingin Kerajaan-Nya bertumbuh. Pertama, ia harus tumbuh dalam pikiran dan kehendak semua orang. Tapi dari sana, Dia ingin setiap orang kemudian bekerja untuk menyesuaikan setiap bagian dari masyarakat kita dengan pemerintahan Dia sebagai Raja. Ini berarti bahwa ketika hati para pemimpin sipil dipertobatkan, mereka akan dipanggil untuk membuat undang-undang yang sepenuhnya mendukung dan membangun Kerajaan Allah di bumi. Ini berarti bahwa para pemimpin bisnis, ketika mereka bertobat, dipanggil untuk mengatur bisnis mereka sesuai dengan kehendak Tuhan sehingga bisnis mereka berkontribusi pada pendirian Kerajaan Tuhan di sini dan sekarang. Ini berarti bahwa sebagai pemimpin sekolah kita, program olahraga, program sosial dan sejenisnya mengundang Yesus untuk memerintah di hati mereka sebagai Raja, Raja Semesta akan membimbing mereka untuk menyesuaikan semua upaya mereka dengan kehendak-Nya dan dengan melanjutkan pembangunan Kerajaan-Nya.

Tugas pertama orang Kristen, sehubungan dengan pengaturan setiap aspek masyarakat, bukanlah memaksakan hukum Tuhan dari luar, seperti yang akan dilakukan oleh otoriter yang kejam. Sebaliknya, itu adalah untuk mengubah pikiran dan hati sehingga pemerintahan Tuhan muncul dari dalam. Saat Kerajaan Allah didirikan dalam kehidupan umat-Nya, semua kejahatan yang secara objektif tertanam dalam hukum duniawi kita harus dibatalkan. Misalnya, legalisasi aborsi mungkin menonjol sebagai kejahatan moral terbesar, karena melibatkan pengambilan nyawa yang sama sekali tidak bersalah. Ini dan tak terhitung hukum duniawi yang tidak bermoral lainnya harus diganti dengan hukum Tuhan ketika hati dan pikiran ditobatkan kepada Kebenaran-Nya.

Renungkan, hari ini, tugas anda untuk membantu mewujudkan Kerajaan Allah di sini dan sekarang. Mulailah dengan melihat tugas anda untuk mengizinkan Kerajaan Allah tumbuh di dalam diri anda dan keluarga anda. Dari sana, terbukalah terhadap banyak cara Tuhan ingin menggunakan anda untuk membantu orang lain melakukan hal yang sama. Saat anda melakukannya, jangan takut untuk bekerja menuju pendirian eksternal Kerajaan Allah dalam semua yang anda lakukan dan dalam semua yang menjadi tanggung jawab anda. Yesus adalah Raja, dan Dia ingin memerintah di mana-mana. Bekerja sama dengan-Nya, dan Kerajaan-Nya memang akan datang.

Rajaku yang mulia, aku memilih-Mu sebagai Raja hidupku, dan aku mempersembahkan kepada-Mu semua tindakan dan usahaku. Tolong gunakan aku untuk memajukan Kerajaan-Mu. Aku berdoa memohon kebijaksanaan, kehati-hatian, dan keberanian karena aku diutus oleh-Mu untuk membantu melahirkan belas kasih-Mu dan memerintah secara adil dalam kehidupan semua orang dan di seluruh Semesta yang Engkau ciptakan. Semoga Kerajaan-Mu datang dan kehendak-Mu jadi! Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan 20 November 2021 Renungan 22 November 2021


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7

Bagi umat yang kesulitan mengisi data, bisa meminta bantuan kepada Ketua Lingkungan masing-masing.

komsostidar