Renungan 03 Desember 2021

Lalu Yesus menjamah mata mereka sambil berkata: “Jadilah kepadamu menurut imanmu.” Maka meleklah mata mereka. Dan Yesuspun dengan tegas berpesan kepada mereka, kata-Nya: “Jagalah supaya jangan seorangpun mengetahui hal ini.”
Tetapi mereka keluar dan memasyhurkan Dia ke seluruh daerah itu.
Matius 9:29-31

Pernyataan dari Yesus ini ditujukan kepada dua orang buta yang datang kepada-Nya, memohon belas kasihan dan kesembuhan, percaya dengan iman bahwa Yesus akan menyembuhkan, dan kemudian disembuhkan. Tetapi yang cukup menarik adalah bahwa Yesus mengatakan kepada mereka untuk tidak berbicara tentang kesembuhan mereka kepada orang lain. Mengapa Dia mengatakan ini?

Pertama-tama, permintaan Yesus tidak mungkin diikuti. Setiap orang yang mengenal orang-orang buta ini akan tahu bahwa mereka buta. Dan kemudian, tiba-tiba, mereka bisa melihat. Bagaimana hal seperti itu bisa dibendung?

Yesus pasti tahu bahwa mereka tidak dapat menahan mukjizat seperti itu tetapi, bagaimanapun, mengucapkan kata-kata ini kepada orang-orang ini. Untuk memahami mengapa Yesus mengatakan hal ini, kita harus memahami motif yang Dia miliki untuk menyembuhkan mereka.

Penyembuhan Yesus atas orang-orang ini dilakukan semata-mata karena kasih kepada mereka. Mereka berteriak minta ampun dan Yesus ingin menawarkan belas kasihan. Dia tidak melakukannya sebagai cara untuk mendapatkan pujian atau ketenaran publik. Dia melakukannya karena cinta untuk orang-orang buta ini.

Dia juga melakukan mukjizat ini untuk mengajarkan bahwa Dia dapat menyembuhkan kebutaan hati kita. Dia ingin orang-orang ini percaya kepada-Nya dan “melihat” Dia apa adanya. Oleh karena itu, mukjizat ini adalah sesuatu yang sangat pribadi dan dilakukan karena kepedulian terhadap kedua orang ini untuk memperkuat iman mereka.

Apa yang menarik untuk dicatat, bagaimanapun, adalah bahwa orang-orang ini tidak dapat menahan kegembiraan yang mereka miliki saat menerima hadiah ini dari Tuhan kita. Mereka menangis dalam rasa syukur dan berbagi cerita. Kita dapat yakin bahwa Yesus tidak tersinggung dengan hal ini tetapi melihatnya sebagai hasil yang diperlukan dari iman mereka.

Bagaimana dengan kita ? Apakah kita melihat Tuhan bekerja dalam hidup kita dan kemudian berusaha menyebarkan sukacita pekerjaan-Nya dalam hidup kita? Apakah kita secara teratur menyaksikan tindakan dan penyembuhan-Nya? Apakah kita berusaha untuk membiarkan orang lain melihat semua yang telah Tuhan lakukan untuk kita?

Renungkan, hari ini, kegembiraan di hati orang-orang buta ini atas kesembuhan mereka. Dan renungkan sukacita sendiri atas aktivitas Tuhan dalam hidup kita. Jika sukacita kita tidak meluap, mungkin ini hari yang baik untuk meminta Tuhan, dengan iman yang dalam, untuk membantu kita melihat!

Tuhan, tolong aku untuk melihat dan bantu aku untuk berbagi kegembiraan melihat-Mu dengan orang lain. Semoga sukacita itu mengalir dari hidupku untuk dilihat semua orang. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan 02 Desember 2021 Renungan 04 Desember 2021


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7

Bagi umat yang kesulitan mengisi data, bisa meminta bantuan kepada Ketua Lingkungan masing-masing.

komsostidar