Renungan 24 Desember 2021

Dan engkau, hai anakku, akan disebut nabi Allah Yang Mahatinggi; karena engkau akan berjalan mendahului Tuhan untuk mempersiapkan jalan bagi-Nya, untuk memberikan kepada umat-Nya pengertian akan keselamatan yang berdasarkan pengampunan dosa-dosa mereka, oleh rahmat dan belas kasihan dari Allah kita, dengan mana Ia akan melawat kita, Surya pagi dari tempat yang tinggi, untuk menyinari mereka yang diam dalam kegelapan dan dalam naungan maut untuk mengarahkan kaki kita kepada jalan damai sejahtera.”
Lukas 1 : 76-79

Nyanyian pujian dari Zakharia ini diucapkan setelah lidahnya bisa berbicara karena menunjukkan iman akan kelahiran putranya, Yohanes. Dan dalam nyanyian pujian khusus ini, Zakharia memuliakan Tuhan karena dia tidak hanya menyatakan imannya, tetapi juga buah dari imannya: pengetahuan yang dalam, jelas, artikulasi dan wawasan tentang pekerjaan Bapa di Surga.

Zakharia mengatakan kebenaran yang hanya dapat diketahui olehnya melalui karunia iman. Ada sedikit keraguan bahwa pengasingannya yang lama dalam keheningan, setelah dibungkam oleh Malaikat Jibril, mengakibatkan dia mencari, mendengar, dan memahami misteri yang ada di hadapannya. Dia menyadari bahwa anak kecilnyalah yang akan mempersiapkan jalan langsung bagi Tuhan. Dia mulai memahami peran kenabian tunggal bayi ini dalam keselamatan dunia. Dia melihat putranya sebagai “fajar” yang mengumumkan terbitnya matahari.

Begitu banyak yang terjadi pada Zakharia dalam bulan-bulan penderitaan ini. Tuhan bekerja padanya dan memampukannya untuk mengucapkan doa pujian yang dinyanyikan setiap hari oleh para imam dan religius di seluruh dunia. Zakharia benar-benar memenuhi misinya dengan bangkit kembali setelah jatuh.

Hal yang sama harus terjadi pada kita masing-masing. Zakharia akan mudah berubah menjadi marah dan putus asa. Dia bisa saja dengan mudah kehilangan harapan dan merasa ditinggalkan oleh Tuhan. Tapi dia tidak melakukannya. Dia menunggu kesetiaan Tuhan dan, ketika waktunya tiba, dia mengucapkan lagu pujian yang indah dan penuh iman ini.

Renungkan, hari ini, bagaimana Tuhan ingin anda meniru iman dan ketekunan Zakharia. Akan mudah bagi Tuhan untuk memandang rendah Zakharia karena ragu. Tapi Tuhan tidak melakukan ini. Sebaliknya, Dia memberinya kesempatan untuk menghormati Dia dengan lagu ini. Carilah cara yang juga Tuhan ingin kerjakan melalui kegagalan anda di masa lalu. Persembahkan itu kepada-Nya dan percayalah bahwa Dia akan mewujudkan kuasa-Nya melalui anda saat anda berusaha untuk meniru teladan orang suci ini.

Tuhan, aku mempersembahkan kepada-Mu masa laluku dan semua cara yang diriku gagal untuk percaya pada-Mu. Aku serahkan kelemahanku, kebanggaanku, dan frustrasiku. Aku menyerahkan segala dosa kepada-Mu dan menyerahkan diriku sepenuhnya kepada-Mu sehingga Engkau dapat melakukan denganku seperti yang Engkau kehendaki. Semoga kasih karunia-Mu bekerja dalam diriku dan semoga aku, seperti Zakharia, menyanyikan selamanya kemuliaan nama-Mu yang kudus. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan 23 Desember 2021

Renungan 25 Desember 2021 – Hari Raya Natal


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7

Bagi umat yang kesulitan mengisi data, bisa meminta bantuan kepada Ketua Lingkungan masing-masing.

komsostidar