Renungan 29 Desember 2021

“Sekarang, Tuhan, biarkanlah hamba-Mu ini pergi dalam damai sejahtera, sesuai dengan firman-Mu, sebab mataku telah melihat keselamatan yang dari pada-Mu, yang telah Engkau sediakan di hadapan segala bangsa, yaitu terang yang menjadi penyataan bagi bangsa-bangsa lain dan menjadi kemuliaan bagi umat-Mu, Israel.”
Lukas 2:29-32

Pada hari kelima Oktaf Natal ini, kita diberi kesaksian tentang nabi Simeon. Orang suci ini dijanjikan oleh Tuhan melalui wahyu pribadi bahwa dia akan benar-benar melihat, dengan matanya sendiri, Juruselamat Dunia. Sepanjang hidupnya dia akan mengantisipasi momen ini. Dia akan merindukannya dan mengharapkannya. Dan kemudian, suatu hari saat itu tiba. Simeon akan bangun hari itu, melakukan rutinitas normalnya seperti hari-hari lainnya. Namun, saat Maria dan Yusuf membawa Anak mereka yang baru lahir ke dalam bait suci, Simeon tahu dalam hatinya bahwa Anak ini adalah Juruselamat yang dijanjikan.

Kata-katanya kuat. Dia berkata, “Tuhan, sekarang Engkau dapat membiarkan hamba-Mu pergi dengan damai…karena mataku telah melihat keselamatan yang telah Engkau persiapkan…” Dengan kata lain, Simeon menyadari bahwa hidupnya sekarang telah lengkap. Dia siap mati karena dia sekarang memiliki hak istimewa untuk benar-benar melihat Kristus. Dia memeluk Yesus dan memuliakan Bapa untuk saat ini.

Kita harus berusaha untuk belajar dari Simeon yang kudus. Sekalipun kita bukanlah seorang nabi di Bait Suci sekitar 2.000 tahun yang lalu, tetapi kita memiliki hak istimewa untuk melihat Kristus setiap hari dalam berbagai cara. Anak yang dipegang Simeon memang benar-benar Tuhan.Dia adalah Allah di bawah selubung daging seorang Anak kecil. Simeon, bagaimanapun, melihat Dia dan bersukacita.

Kita harus berusaha untuk merasakan kehadiran Juruselamat di sekitar kita dan bersukacita seperti sukacita Simeon. Kristus hadir di setiap hati yang diberikan kepada Allah, setiap Sakramen Gereja, setiap pembacaan Kitab Suci, dan Dia secara khusus hadir bagi kita di dalam hati kita. Hati kita harus menjadi bait di mana kita menemukan kehadiran Anak Kristus dan kita harus membawa Dia ke dalam hidup kita dengan bersukacita karena betapa dekatnya Dia.

Renungkan, hari ini, pada adegan Simeon membawa Anak itu ke tangannya dan melihat Juruselamat di bawah selubung daging dan tulang Bayi ini. Carilah Kristus dengan cara yang sama seperti yang dilakukan Simeon dan renungkan banyak cara Dia hadir bagi anda. Ketahuilah bahwa Dia dekat dan bahwa Dia ingin mengisi hidup anda dengan kedamaian-Nya.

Tuhan, aku berterima kasih atas kesaksian besar dari Simeon sang Nabi. Terima kasih atas karunia-Mu kepada Simeon dalam membiarkannya melihat-Mu sebagai seorang Anak kecil. Semoga aku selalu meneladani imannya yang agung dan mencari-Mu sepanjang hidupku, menunggu-Mu datang kepadaku dengan cara terselubung agar hatiku bergembira di hadapan-Mu. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan 28 Desember 2021 Renungan 30 Desember 2021


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7

Bagi umat yang kesulitan mengisi data, bisa meminta bantuan kepada Ketua Lingkungan masing-masing.

komsostidar