Santo Hilary dari Poitiers, Uskup dan Doktor Gereja

Seorang penyembah berhala asli menemukan Kristus, bertobat, dan kemudian menderita pengasingan bagi-Nya

Orang suci hari ini lahir sebagai orang kafir, di kota kafir. Tetapi pendidikannya yang luas dan mendalam membawanya ke dalam kontak dengan Kitab Suci, di mana dia menemukan kebenaran yang dia tidak tahu. Ia menjadi seorang Katolik melalui membaca. Dia kemudian menghabiskan masa dewasanya membela kebenaran Katolik dengan penanya. Para petobat itu mempertobatkan orang lain dan mempertahankan ortodoksi Pengakuan Iman Nicea melawan bidat Arian. Santo Athanasius menyebut St. Hilary sebagai “trompet” ortodoksi melawan kesalahan teologis.

St Hilari terpilih sebagai Uskup Poitiers, Prancis, sekitar tahun 350. Pembelajaran dan kecerdasannya secara tak terelakkan menempatkannya di pusat pertempuran teologis yang kejam pada abad keempat. Konsili Nicea tahun 325 telah membiarkan beberapa definisi teologis terbuka untuk interpretasi yang salah. Seorang pria bernama Arius menyebabkan kebingungan besar hanya dengan salah tafsir seperti itu. Arius berpendapat bahwa kata-kata Pengakuan Iman Nicea berarti bahwa Yesus kurang dari Allah Bapa, memiliki permulaan dalam waktu, dan memiliki substansi yang sama dengan Bapa, bukan substansi yang sama. Santo Hilari adalah teolog pertama dari Eropa Barat, yang bertentangan dengan teolog yang lebih dewasa secara teologis dari Mesir, Turki, dan Timur Tengah, yang melihat betapa seriusnya ancaman bidat Arian.

St Hilari menghabiskan sebagian besar masa dewasanya untuk belajar, menulis, berbicara, dan berdebat untuk memastikan bahwa Kredo Nicea dipahami dan dipatuhi di seluruh Gereja. Dia bahkan dikirim ke pengasingan oleh Kaisar karena tidak menyesuaikan pandangannya dengan ajaran Arian. Tetapi dia menggunakan waktunya di pengasingan untuk membaca dan menulis secara ekstensif, akhirnya menjadi duri di sisi Kaisar sehingga dia mengembalikan St. Hilari ke keuskupannya. Santo Hilari melanjutkan untuk menghadiri berbagai sinode para uskup dalam upaya untuk mempertahankan kebenaran Kredo Nicea melawan oposisi yang ditentukan di tingkat tertinggi.

Kehidupan St. Hilari membuktikan bahwa teologi yang baik itu penting. Teologi yang buruk dengan mudah mengarah pada penyembahan yang buruk, moralitas yang buruk, dan kemerosotan komunitas Kristen yang sejati. Mengganggu atau mengoreksi teologi yang buruk berarti mengganggu atau memperbaiki komunitas yang buruk. Dan kadang-kadang kewajiban Gereja untuk menghancurkan ide-ide palsu tentang gereja, pernikahan, keluarga, pemerintahan, dll… Ketika hal-hal tertentu dibangun, lawan mereka pasti dihancurkan. Santo Hillari tahu semua ini. Dia tahu bahwa teologi yang buruk tidak hanya buruk dalam dirinya sendiri, tetapi juga memiliki dampak negatif dalam realitas Gereja yang hidup. Ketika St. Hilari membela kebenaran teologis, dia juga membela banyak kebenaran lainnya.

St. Hilari, melalui membaca dan belajar, engkau menjadi mencintai kebenaran iman Katolik. Cintamu kemudian menunjukkan dirinya dalam kesediaanmu untuk menderita demi kebenaran itu. Bantu kami untuk mengenal, mencintai, dan melayani Tuhan dengan mengenal, mencintai, dan melayani alat kebenaran-Nya di bumi—Gereja Katolik.Amin

komsostidar