Thu. May 19th, 2022

dan sesudah itu Ia mengucap syukur atasnya; Ia memecah-mecahkannya dan berkata: “Inilah tubuh-Ku, yang diserahkan bagi kamu; perbuatlah ini menjadi peringatan akan Aku!”
1 Korintus 11:24

Kita mulai, hari ini, Triduum—tiga perayaan besar Iman Katolik kita. Ya, ada banyak perayaan yang berlangsung sepanjang tahun. Namun ketiga perayaan ini adalah inti dari iman kita dan merupakan puncak dari semua ibadah kita. Kita mulai hari ini dengan perayaan karunia Tuhan Ekaristi Mahakudus yang diberikan melalui imamat yang Dia tetapkan. Besok kita masuk ke dalam misteri Penyaliban-Nya. Sabtu setelah matahari terbenam kita masuk ke dalam kemuliaan Kebangkitan-Nya.

Pada Kamis Putih malam, kita memulai Triduum dengan memperingati Perjamuan Terakhir. Peristiwa dalam sejarah ini, yang berlangsung sebagai perjamuan Paskah yang dibagikan kepada Yesus dan para Rasul-Nya, memulai karunia yang memberi kita keselamatan.

Pada Kamis Putih, kita mendengar Tuhan berkata untuk pertama kalinya, “Inilah tubuh-Ku, yang diserahkan bagi kamu”
Kita mendengar Dia menunjuk pada karunia Ekaristi Kudus sebagai karunia-Nya kepada kita, diberikan untuk kekudusan dan pemenuhan kita. Itu adalah hadiah yang tidak akan pernah bisa kita pahami atau mengerti sepenuhnya. Itu adalah pemberian diri-Nya yang lengkap dan cinta pengorbanan.

Jika kita hanya dapat memahami Ekaristi! Jika saja kita dapat memahami karunia yang berharga dan suci ini! Ekaristi adalah Tuhan itu sendiri, hadir di dunia kita, dan diberikan kepada kita untuk mengubah kita menjadi apa yang kita sambut dalam Ekaristi. Ekaristi, secara nyata, mengubah kita menjadi Kristus sendiri. Saat kita menikmati Ekaristi Kudus, kita ditarik ke dalam kehidupan Ilahi Tritunggal Mahakudus. Kita dijadikan satu dengan Tuhan dan diberi makanan kekekalan.

Pada Kamis Putih pertama itu, Yesus juga memberikan contoh kerendahan hati dan pelayanan yang sempurna yang dipanggil untuk kita tiru saat kita menjadi satu dengan-Nya. Dia membasuh kaki para Rasul-Nya untuk mengajar mereka dan kita bahwa Tubuh dan Darah-Nya diberikan untuk memampukan kita mengasihi seperti Dia mengasihi. Ekaristi mengubah kita menjadi pelayan sejati yang dipanggil untuk rendah hati. Kita dipanggil untuk melayani orang lain dengan rendah hati. Layanan ini akan mengambil berbagai bentuk tetapi pada intinya kita dipanggil untuk itu.

Apakah anda melayani orang-orang di sekitar anda? Apakah anda merendahkan diri di hadapan orang lain untuk memenuhi kebutuhan paling dasar mereka? Apakah anda menunjukkan kepada mereka bahwa anda mencintai mereka dengan tindakan anda? Inilah inti dari Kamis Putih. Pelayanan yang rendah hati adalah ekspresi indah dari persatuan intim kita sendiri dengan Putra Allah.

Begitu sering, “kebesaran” sejati disalahpahami. Kebesaran sering dirasakan dengan pemahaman sekuler tentang kesuksesan dan kekaguman. Terlalu sering kita ingin orang lain mengagumi pencapaian kita. Tetapi Yesus menawarkan pandangan lain tentang kebesaran. Pada Kamis Putih, Dia menunjukkan bahwa kebesaran sejati ditemukan dalam tindakan pelayanan yang rendah hati ini. Meniru Dia mengharuskan kita menyerahkan kesombongan kita. Dan ini dimungkinkan ketika kita merayakan Ekaristi Kudus dengan iman. Ekaristi memampukan kita untuk mengasihi dan melayani orang lain dengan cara yang sederhana ini. Dan kasih dan pelayanan itu adalah tindakan yang akan memenangkan hati dan jiwa orang lain untuk Kerajaan Allah.

Saat kita merayakan Kamis Putih, kita semua ditantang untuk merenungkan kerendahan hati kita dan berkomitmen pada diri kita sendiri untuk memberikan diri secara radikal dan total kepada orang lain.

Renungkan, malam ini, apakah anda meniru kerendahan hati Tuhan atau tidak. Apakah anda berkomitmen untuk mencari cara di mana anda dapat melayani orang lain, menunjukkan kepada mereka bahwa anda mengasihi dan peduli kepada mereka? Biarkan Kamis Putih mengubah anda sehingga anda dapat meniru kasih besar yang Yesus tawarkan kepada kita pada malam yang mulia ini.

Tuhanku yang rendah hati, bantu aku untuk mengerti apa artinya menjadi seorang hamba. Bantulah aku untuk menghidupi kerendahan hati ini dalam tindakanku. Semoga karunia Tubuh dan Darah-Mu yang paling Kudus mengubah diriku menjadi orang yang Engkau inginkan. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan 13 April 2022

Renungan 15 April 2022 – JUMAT AGUNG


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7

Bagi umat yang kesulitan mengisi data, bisa meminta bantuan kepada Ketua Lingkungan masing-masing.