Thu. May 19th, 2022

Lalu kata Yesus kepada mereka: “Hari Sabat diadakan untuk manusia dan bukan manusia untuk hari Sabat,
Markus 2:27

Pernyataan yang diucapkan Yesus ini dikatakan sebagai tanggapan terhadap beberapa orang Farisi yang mengkritik murid-murid Yesus karena memetik bulir gandum pada hari Sabat saat mereka berjalan di ladang. Mereka lapar dan melakukan apa yang wajar bagi mereka. Namun, orang-orang Farisi menggunakannya sebagai kesempatan untuk bersikap irasional dan kritis. Mereka menyatakan bahwa dengan memetik bulir gandum, para murid melanggar hukum Sabat.

Pertama-tama, dari sudut akal sehat dasar, ini konyol. Akankah Tuhan kita yang pengasih dan penyayang benar-benar tersinggung karena para murid mengambil bulir gandum untuk dimakan saat mereka berjalan di ladang? Mungkin pikiran yang cermat berpikir demikian, tetapi setiap akal sehat alami seharusnya memberi tahu kita bahwa Tuhan tidak tersinggung oleh tindakan seperti itu.

Pernyataan terakhir Yesus tentang hal ini meluruskan. “Hari Sabat dibuat untuk manusia, bukan manusia untuk hari Sabat.” Dengan kata lain, inti dari Hari Sabat bukanlah untuk membebani kita secara cermat; melainkan untuk membebaskan kita untuk beristirahat dan beribadah. Hari Sabat adalah hadiah dari Tuhan untuk kita.

Ini memiliki implikasi praktis ketika kita melihat cara kita merayakan hari Sabat hari ini. Minggu adalah Sabat baru dan hari istirahat dan ibadah. Terkadang kita dapat melihat persyaratan ini sebagai beban. Sabat tidak diberikan kepada kita sebagai undangan untuk mengikuti perintah dengan cara yang teliti dan legalistik. Sabat diberikan kepada kita sebagai undangan untuk kehidupan kasih karunia.

Apakah ini berarti kita tidak perlu selalu menghadiri Misa dan istirahat pada hari Minggu? Tentu tidak. Ajaran Gereja ini jelas merupakan kehendak Tuhan. Pertanyaan sebenarnya berkaitan dengan cara kita melihat perintah-perintah ini. Daripada jatuh ke dalam perangkap melihat perintah sebagai persyaratan legalistik, kita harus berusaha untuk menjalankan perintah-perintah ini sebagai undangan untuk rahmat, yang diberikan kepada kita untuk kesejahteraan kita sendiri. Perintah itu untuk kita. Itu diperlukan karena kita membutuhkan hari Sabat. Kita membutuhkan Misa Minggu dan kita membutuhkan satu hari untuk istirahat setiap minggu.

Renungkan, hari ini, tentang cara anda merayakan Hari Tuhan. Apakah anda melihat panggilan untuk beribadah dan beristirahat sebagai undangan dari Tuhan untuk diperbarui dan disegarkan oleh kasih karunia-Nya? Atau apakah anda melihatnya hanya sebagai kewajiban yang harus dipenuhi. Cobalah untuk mengambil sikap yang benar, hari ini, dan Hari Tuhan akan memiliki arti yang sama sekali baru bagi anda.

Tuhanku yang mengundang, aku berterima kasih kepada-Mu karena menetapkan Sabat Baru sebagai hari untuk beristirahat dan menyembah-Mu. Bantulah aku untuk menjalani setiap hari Minggu dan Hari Suci Kewajiban dengan cara yang Engkau inginkan. Tolong aku untuk melihat hari-hari ini sebagai hadiah dari-Mu untuk beribadah dan diperbarui. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan 17 Januari 2022 Renungan 19 Januari 2022


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7

Bagi umat yang kesulitan mengisi data, bisa meminta bantuan kepada Ketua Lingkungan masing-masing.