Wed. Jun 12th, 2024
renungan harian katolik

Renungan Harian Katolik 01 Februari 2023
Hari Rabu Minggu Biasa IV

Bukankah Ia ini tukang kayu, anak Maria, saudara Yakobus, Yoses, Yudas dan Simon? Dan bukankah saudara-saudara-Nya yang perempuan ada bersama kita?” Lalu mereka kecewa dan menolak Dia.
Markus 6:3

Setelah melakukan perjalanan ke seluruh pedesaan melakukan mukjizat, mengajar orang banyak dan mendapatkan banyak pengikut, Yesus kembali ke Nazaret tempat Dia dibesarkan. Mungkin murid-murid-Nya senang untuk kembali bersama Yesus ke tempat asal-Nya, berpikir bahwa penduduk kota-Nya sendiri akan sangat senang melihat Yesus lagi karena banyaknya cerita tentang mukjizat dan pengajarannya yang berwibawa. Tetapi para murid segera mendapatkan kejutan ketika baru tiba.

Setelah tiba di Nazaret, Yesus masuk ke Sinagoga untuk mengajar, dan Dia mengajar dengan otoritas dan hikmat yang membingungkan penduduk setempat. Mereka berkata di antara mereka sendiri, “Dari mana Orang ini mendapatkan semua ini? Kebijaksanaan macam apa yang telah diberikan kepadaNya?” Mereka bingung karena mereka mengenal Yesus. Dia adalah tukang kayu lokal yang bekerja selama bertahun-tahun dengan ayahnya yang adalah seorang tukang kayu. Dia adalah putra Maria, dan mereka mengenal kerabat-Nya yang lain dengan namanya.

Kesulitan utama penduduk kota Yesus adalah keakraban mereka dengan Yesus. Mereka mengenal Dia. Mereka tahu di mana Dia tinggal. Mereka mengenal Dia saat Dia tumbuh dewasa. Mereka mengenal keluarga-Nya. Mereka tahu segalanya tentang Dia. Oleh karena itu, mereka bertanya-tanya bagaimana Yesus bisa menjadi sesuatu yang istimewa. Bagaimana Dia sekarang dapat mengajar dengan otoritas? Bagaimana mungkin Dia sekarang melakukan mukjizat? Dengan demikian, penduduk kota tercengang, dan mereka membiarkan keheranan itu berubah menjadi keraguan, penilaian, dan kritik.

Godaan yang sama adalah sesuatu yang kita hadapi lebih dari yang kita sadari. Seringkali lebih mudah untuk mengagumi orang asing dari jauh daripada orang yang kita kenal baik. Saat kita mendengar seseorang untuk pertama kalinya melakukan sesuatu yang mengagumkan, mudah untuk bergabung dalam kekaguman itu. Tetapi ketika kita mendengar kabar baik tentang seseorang yang kita kenal, kita mudah tergoda untuk cemburu atau dengki dan bersikap skeptis bahkan kritis. Tetapi sebenarnya setiap orang suci memiliki keluarga. Dan setiap keluarga berpotensi memiliki saudara laki-laki dan perempuan, sepupu dan kerabat lainnya yang melaluinya Tuhan akan melakukan hal-hal besar. Ini seharusnya tidak mengejutkan kita—itu seharusnya menginspirasi kita! Dan kita harus bersukacita ketika mereka yang dekat dengan kita dan yang akrab dengan kita digunakan dengan penuh kuasa oleh Allah kita yang baik.

Renungkan, hari ini, pada mereka yang Anda kenal dalam hidup, terutama keluarga Anda sendiri. Selidiki apakah Anda bergumul dengan kemampuan untuk melihat melampaui permukaan dan menerima bahwa Tuhan bersemayam di dalam setiap orang. Kita harus terus berusaha menemukan kehadiran Tuhan di sekitar kita, terutama dalam kehidupan orang-orang yang sangat kita kenal.

Tuhanku yang selalu hadir, terima kasih atas cara yang tak terhitung di mana Engkau hadir dalam kehidupan orang-orang di sekitarku. Beri aku rahmat untuk melihat-Mu dan mencintai-Mu dalam kehidupan orang-orang terdekatku. Ketika aku menemukan kehadiran-Mu yang mulia dalam hidup mereka, penuhi diriku dengan rasa syukur yang dalam dan bantu aku untuk mengakui kasih-Mu yang muncul dari hidup mereka. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan Harian Katolik 31 Januari 2023


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7