Wed. Dec 7th, 2022

Renungan Katolik 14 Juni 2022
Hari Selasa Minggu Biasa XI
“Sayangilah Musuhmu”

Tetapi Aku berkata kepadamu: Kasihilah musuhmu dan berdoalah bagi mereka yang menganiaya kamu.Karena dengan demikianlah kamu menjadi anak-anak Bapamu yang di sorga, yang menerbitkan matahari bagi orang yang jahat dan orang yang baik dan menurunkan hujan bagi orang yang benar dan orang yang tidak benar.
Matius 5:44-45

Ini bukan perintah yang mudah dari Tuhan kita. Tapi itu adalah perintah cinta.

Pertama, Dia memanggil kita untuk mengasihi musuh kita. Siapa musuh kita? Semoga kita tidak memiliki “musuh” dalam arti mereka yang dengan sengaja kita pilih untuk dibenci. Tetapi kita mungkin memiliki orang-orang dalam hidup kita yang membuat kita tergoda untuk marah dan yang sulit untuk kita cintai. Mungkin kita bisa menganggap siapa pun yang kita lawan sebagai musuh kita.

Mencintai mereka tidak berarti kita harus menjadi sahabat terbaik dengan mereka, tetapi itu berarti kita harus berusaha untuk memiliki kasih sayang yang sejati berupa perhatian, pengertian, dan pengampunan terhadap mereka. Ini mungkin sulit untuk dimiliki terhadap semua orang tetapi itu harus menjadi tujuan kita.

Bagian kedua dari perintah ini akan membantu. Berdoa bagi mereka yang menganiaya kita akan membantu kita tumbuh dalam cinta dan kasih sayang yang tepat yang perlu kita bina. Aspek cinta ini cukup lugas meski juga cukup sulit.

Pikirkan tentang orang-orang yang kita memiliki waktu yang sangat sulit untuk mencintai. Terhadap siapa kita memiliki kemarahan. Bisa jadi anggota keluarga, seseorang di tempat kerja, tetangga atau seseorang dari masa lalu kita yang belum pernah rujuk. Sesuai dengan perikop Injil ini untuk dengan jujur ​​mengakui bahwa setidaknya ada seseorang, atau mungkin lebih dari satu orang, dengan siapa kita bergumul, baik secara lahiriah maupun batiniah. Mengakui ini hanyalah tindakan kejujuran.

Setelah kita mengidentifikasi orang atau beberapa orang ini, pikirkan apakah kita berdoa untuk mereka. Apakah kita meluangkan waktu secara teratur untuk mempersembahkannya kepada Tuhan dalam doa? Apakah kita berdoa agar Tuhan mencurahkan kasih karunia dan belas kasihan-Nya kepada mereka? Ini mungkin sulit dilakukan tetapi ini adalah salah satu tindakan paling sehat yang dapat kita lakukan. Mungkin sulit untuk menunjukkan cinta dan kasih sayang kepada mereka, tetapi tidak sulit untuk secara sadar memilih untuk berdoa bagi mereka.

Mendoakan mereka yang memiliki masalah dengan kita adalah kunci untuk membiarkan Tuhan menumbuhkan cinta dan perhatian sejati di hati kita terhadap mereka. Ini adalah cara membiarkan Tuhan mengubah emosi dan perasaan kita sehingga kita tidak lagi harus menyimpan perasaan marah atau bahkan benci.

Komit diri kita hari ini untuk berdoa bagi orang yang paling membuat kita marah atau kecewa. Doa ini kemungkinan besar tidak akan mengubah cinta kita untuk mereka dalam semalam, tetapi jika kita berkomitmen pada bentuk doa ini setiap hari, seiring waktu Tuhan perlahan-lahan akan mengubah hati kita dan membebaskan kita dari beban amarah dan sakit hati yang mungkin menjauhkan kita dari cinta yang Dia ingin kita miliki terhadap semua orang.

Tuhan maha cinta yang sempurna, aku berdoa untuk orang yang Engkau ingin aku doakan. Bantu diriku untuk mencintai semua orang dan bantu aku untuk mencintai mereka yang sulit untuk dicintai. Atur ulang perasaanku terhadap mereka dan bantu diriku untuk bebas dari kemarahan. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan Harian Katolik 13 Juni 2022

Renungan Harian Katolik 15 Juni 2022


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7