Sat. May 18th, 2024
renungan harian katolik

Renungan Harian Katolik 23 Desember 2022
Hari Jumat Minggu Adven IV

Dan seketika itu juga terbukalah mulutnya dan terlepaslah lidahnya, lalu ia berkata-kata dan memuji Allah.
Lukas 1:64

Baris ini mengungkapkan kesimpulan yang membahagiakan atas kegagalan awal Zakharia untuk percaya pada apa yang Tuhan nyatakan kepadanya. Ingatlah bahwa sembilan bulan sebelumnya, ketika Zakharia sedang memenuhi tugas imamatnya untuk mempersembahkan korban di dalam Tempat Mahakudus di Bait Suci, dia menerima kunjungan dari Malaikat Gabriel yang mulia, yang berdiri di hadapan Tuhan. Gabriel mengungkapkan kepada Zakharia kabar baik bahwa istrinya akan mengandung di usia tuanya dan bahwa anak ini akan menjadi orang yang mempersiapkan orang Israel untuk Mesias yang akan datang. Sungguh hak istimewa yang luar biasa! Tapi Zakharia tidak percaya. Dan sebagai akibatnya, Malaikat Agung membuatnya bisu selama sembilan bulan kehamilan istrinya.

Hukuman Tuhan selalu merupakan hadiah dari kasih karunia-Nya. Zakharia tidak dihukum karena dendam, atau karena alasan hukuman. Sebaliknya, hukuman ini lebih seperti penebusan dosa. Dia diberi penebusan dosa karena kehilangan kemampuannya berbicara selama sembilan bulan karena alasan yang bagus. Sepertinya Tuhan tahu bahwa Zakharia membutuhkan waktu sembilan bulan untuk diam-diam merenungkan apa yang dikatakan Malaikat Agung. Dia membutuhkan sembilan bulan untuk merenungkan kehamilan ajaib istrinya. Dan dia membutuhkan sembilan bulan untuk merenungkan akan menjadi siapa anak ini. Dan sembilan bulan itu menghasilkan efek yang diinginkan dari pertobatan hati yang penuh.

Setelah anak itu lahir, diharapkan anak laki-laki sulung ini diberi nama menurut ayahnya, Zakharia. Tetapi Malaikat Agung telah memberi tahu Zakharia bahwa anak itu akan diberi nama Yohanes. Oleh karena itu, pada hari kedelapan, hari sunat putranya ketika dia dipersembahkan kepada Tuhan, Zakharia menulis di sebuah loh batu bahwa nama bayi itu adalah Yohanes. Ini adalah tindakan iman dan tanda bahwa dia telah sepenuhnya berubah dari tidak percaya menjadi percaya. Dan tindakan iman inilah yang menghilangkan keraguannya sebelumnya.

Setiap hidup kita akan ditandai dengan kegagalan untuk percaya pada tingkat iman yang paling dalam. Oleh karena itu, Zakharia menjadi teladan bagi kita tentang bagaimana kita menghadapi kegagalan kita. Kita menghadapinya dengan membiarkan konsekuensi dari kegagalan masa lalu mengubah kita demi kebaikan. Kita belajar dari kesalahan dan bergerak maju dengan kebulatan tekad yang baru. Inilah yang dilakukan Zakharia, dan inilah yang harus kita lakukan jika kita ingin belajar dari teladan baiknya.

Renungkan, hari ini, dosa apa pun yang telah Anda lakukan yang memiliki konsekuensi menyakitkan dalam hidup Anda. Saat Anda merenungkan dosa itu, pertanyaan sebenarnya adalah ke mana Anda pergi dari sini. Apakah Anda membiarkan dosa masa lalu, atau kurangnya iman, mendominasi dan mengendalikan hidup Anda? Atau apakah Anda menggunakan kegagalan masa lalu Anda untuk membuat resolusi dan keputusan baru untuk masa depan agar dapat belajar dari kesalahan ? Dibutuhkan keberanian, kerendahan hati, dan kekuatan untuk meniru teladan Zakharia. Berusahalah untuk membawa kebajikan ini ke dalam hidup Anda mulai hari ini.

Tuhan, aku tahu diriku kekurangan iman dalam hidup. Aku gagal untuk percaya semua yang Engkau katakan kepadaku. Akibatnya, aku sering gagal mewujudkan firman-Mu. Ya Tuhan, ketika aku menderita sebagai akibat dari kelemahanku, bantulah aku untuk mengetahui bahwa ini dan semua penderitaan dapat menghasilkan kemuliaan bagi-Mu jika aku memperbarui imanku. Tolong aku, seperti Zakharia, untuk selalu kembali kepada-Mu, dan gunakan aku sebagai alat kemuliaan-Mu yang nyata. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan Harian Katolik 22 Desember 2022

Renungan Harian Katolik 24 Desember 2022


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7