Thu. Dec 1st, 2022

Kamu akan dikucilkan, bahkan akan datang saatnya bahwa setiap orang yang membunuh kamu akan menyangka bahwa ia berbuat bakti bagi Allah.Mereka akan berbuat demikian, karena mereka tidak mengenal baik Bapa maupun Aku.
Tetapi semuanya ini Kukatakan kepadamu, supaya apabila datang saatnya kamu ingat, bahwa Aku telah mengatakannya kepadamu.” (16-4b) “Hal ini tidak Kukatakan kepadamu dari semula, karena selama ini Aku masih bersama-sama dengan kamu,
Yohanes 16:2-4

Kemungkinan besar, ketika para murid mendengarkan Yesus memberi tahu mereka bahwa mereka akan diusir dari rumah-rumah ibadat dan bahkan dibunuh, itu masuk ke satu telinga dan keluar dari telinga yang lain. Tentu, itu mungkin sedikit mengganggu mereka, tetapi kemungkinan besar mereka bergerak lebih cepat tanpa terlalu mengkhawatirkannya. Tetapi inilah mengapa Yesus berkata, “Aku telah mengatakan ini kepadamu agar ketika saatnya tiba, kamu dapat mengingat bahwa aku telah mengatakannya kepadamu.” Dan anda dapat yakin bahwa ketika para murid dianiaya oleh ahli-ahli Taurat dan orang-orang Farisi, mereka mengingat kata-kata Yesus ini.

Pasti berat bagi mereka untuk menerima penganiayaan seperti itu dari para pemimpin agama mereka. Di sini, orang-orang yang seharusnya mengarahkan mereka kepada Tuhan, malahan mendatangkan malapetaka dalam hidup para murid Yesus. Para murid bisa saja tergoda untuk putus asa dan kehilangan iman mereka. Tetapi Yesus mengantisipasi pencobaan yang berat ini dan, untuk alasan itu, memperingatkan mereka bahwa itu akan datang.

Tetapi yang menarik adalah apa yang tidak Yesus katakan. Dia tidak mengatakan kepada mereka bahwa mereka harus melawan, memulai kerusuhan, membentuk revolusi, dll. Sebaliknya, jika anda membaca konteks pernyataan ini, kita melihat Yesus mengatakan kepada mereka bahwa Roh Kudus akan mengurus segala sesuatu, akan memimpin mereka dan akan memungkinkan mereka untuk bersaksi tentang Yesus. Bersaksi tentang Yesus berarti menjadi saksi-Nya. Dan menjadi saksi Yesus berarti menjadi martir. Jadi, Yesus mempersiapkan murid-murid-Nya untuk salib berat penganiayaan oleh para pemimpin agama dengan membiarkan mereka tahu bahwa mereka akan dikuatkan oleh Roh Kudus untuk memberikan kesaksian tentang Dia. Dan begitu ini mulai terjadi, para murid mulai mengingat semua yang telah Yesus katakan kepada mereka.

Anda juga harus menyadari bahwa menjadi orang Kristen berarti penganiayaan. Kita melihat penganiayaan ini di dunia kita hari ini melalui berbagai serangan teroris terhadap orang-orang Kristen. Beberapa melihatnya juga, kadang-kadang, di dalam Gereja, keluarga, ketika mereka mengalami ejekan dan perlakuan kasar karena mencoba menghidupi iman mereka. Dan, sayangnya, itu bahkan ditemukan di dalam Gereja kita sendiri ketika kita melihat pertengkaran, kemarahan, ketidaksepakatan dan penghakiman.

Kuncinya adalah Roh Kudus. Roh Kudus memainkan peran penting saat ini di dunia kita. Peran itu adalah untuk menguatkan kita dalam kesaksian kita tentang Kristus dan mengabaikan cara apapun yang akan diserang oleh si jahat. Jadi, jika anda merasakan tekanan penganiayaan dengan cara apa pun, sadarilah bahwa Yesus mengucapkan kata-kata ini tidak hanya untuk murid-murid-Nya yang pertama, tetapi juga untuk anda.

Renungkan, hari ini, dengan cara apa pun anda mengalami penganiayaan dalam hidup anda. Biarkan itu menjadi kesempatan untuk berharap dan percaya kepada Tuhan melalui pencurahan Roh Kudus. Dia tidak akan pernah meninggalkan anda jika anda percaya kepada-Nya.

Tuhan, ketika diriku merasakan beban dunia atau penganiayaan, beri aku ketenangan pikiran dan hati. Tolong kuatkan aku dengan Roh Kudus agar aku dapat memberikan kesaksian yang penuh sukacita tentang-Mu. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan Harian Katolik 22 Mei 2022 – HARI MINGGU PASKAH VI

Renungan Harian Katolik 24 Mei 2022


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7