Wed. May 15th, 2024
renungan harian katolik

Renungan Harian Katolik 24 Januari 2023
Hari Selasa Minggu Biasa III

Ia melihat kepada orang-orang yang duduk di sekeliling-Nya itu dan berkata: “Ini ibu-Ku dan saudara-saudara-Ku! Barangsiapa melakukan kehendak Allah, dialah saudara-Ku laki-laki, dialah saudara-Ku perempuan, dialah ibu-Ku.”
Markus 3:34-35

Yesus mengatakan banyak hal yang menyebabkan orang berhenti dan berpikir. Perikop Injil hari ini adalah salah satunya. Tepat sebelum perikop yang dikutip di atas, Yesus diberi tahu bahwa ibu dan saudara laki-laki-Nya sedang berada di luar mencari Dia. Setelah mendengar ini, alih-alih menyapa mereka, Dia bertanya kepada orang-orang di sekitar-Nya, “Siapa ibu dan saudara laki-lakiKu?” Kemudian Dia melihat sekeliling dan menjawab pertanyaan-Nya sendiri dengan Kitab Suci yang dikutip di atas.

Apa yang mungkin menyebabkan beberapa orang berhenti sejenak dan berpikir pada saat itu, dan bahkan sekarang ketika perikop ini dibacakan, adalah bahwa komentar Yesus dapat dengan mudah disalahpahami. Beberapa orang akan menyimpulkan bahwa Dia menjauhkan diri-Nya dari keluarga-Nya sendiri dan bahwa Dia bahkan tidak mengakui mereka sampai batas tertentu. Tapi tidak ada yang bisa lebih jauh dari kebenaran.

Pertama-tama, kita tahu bahwa Yesus memiliki kasih yang sempurna kepada ibu-Nya yang terkasih, Maria, dan bahwa dia mengasihi Yesus dengan kasih timbal balik yang sempurna. Mengenai “saudara laki-laki”-Nya, adalah umum untuk menyebut keluarga besar seseorang (seperti sepupu) sebagai saudara laki-laki dan perempuan. Oleh karena itu, saudara-saudara yang datang untuk melihat Yesus ini adalah kerabat sampai tingkat tertentu. Dan meskipun Bunda Terberkati kita, ibu Yesus, sempurna dalam segala hal, keluarga besar Yesus tidak. Ingatlah bahwa beberapa dari mereka mengira Yesus sudah gila dan berusaha mencegah pelayanan publik-Nya.

Tetapi kembali ke pertanyaan kita: Apakah Yesus menyangkal anggota keluarga-Nya dengan cara tertentu? Tentu tidak. Sebaliknya, Dia membangun konteks yang lebih dalam untuk keluarga baru-Nya dalam kasih karunia. Meskipun ikatan biologis adalah anugerah dan harus dihormati dan disayangi, ikatan spiritual yang dibentuk oleh keselarasan bersama kita dengan kehendak Tuhan jauh lebih penting. Yesus hanya menunjukkan fakta ini, meninggikan ikatan keluarga spiritual di atas yang murni alami. Tentu saja, penting juga untuk menunjukkan bahwa ibu Yesus pertama-tama dan terutama adalah ibu-Nya, bukan hanya karena dia melahirkan Yesus secara fisik, tetapi terutama karena dia sangat sesuai dengan kehendak Allah.Dengan demikian, menjadi anggota keluarga-Nya yang paling intim oleh kasih karunia. Dan hal yang sama juga berlaku bagi kita semua. Ketika kita menyesuaikan kehendak kita dengan kehendak Allah, kita menjadi “saudara dan saudari”-Nya dalam arti bahwa kita menjadi anggota keluarga kekal-Nya yang akrab dan menikmati persatuan yang mendalam dan rohani dengan-Nya.

Renungkan, hari ini, fakta bahwa Anda dipanggil untuk menjadi lebih dari sekadar saudara atau saudari Kristus Yesus secara fisik. Anda dipanggil ke persatuan keluarga yang paling intim dan mengubah yang bisa dibayangkan. Dan persatuan ini tercapai lebih penuh ketika Anda berusaha untuk memenuhi kehendak Tuhan dengan segenap hati, pikiran, jiwa dan kekuatan Anda.

Tuhanku terkasih, aku sangat rindu untuk menjadi anggota keluargaMu yang paling intim dalam kasih karunia. Bantu aku untuk selalu mendedikasikan diri untuk pemenuhan sepenuhnya kehendak Bapa di Surga. Dan saat aku menyesuaikan kehendakku lebih sepenuhnya dengan kehendak Bapa, tariklah aku semakin dalam ke dalam persatuan dengan-Mu. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan Harian Katolik 23 Januari 2023

Renungan Harian Katolik 25 Januari 2023


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7