Wed. Jun 12th, 2024
renungan harian katolik

Renungan Harian Katolik 26 Januari 2023
Hari Kamis Minggu Biasa III

Sebab tidak ada sesuatu yang tersembunyi yang tidak akan dinyatakan, dan tidak ada sesuatu yang rahasia yang tidak akan tersingkap.
Markus 4:22

Sungguh baris kecil yang menarik dalam Injil untuk hari ini! Apa arti baris ini? Meskipun banyak yang telah menawarkan berbagai komentar tentang arti dari baris ini, mari kita beralih ke Katekismus Gereja Katolik untuk beberapa wawasan:

Di hadapan Kristus, yang adalah Kebenaran itu sendiri, kebenaran hubungan setiap manusia dengan Allah akan disingkapkan. Penghakiman Terakhir akan mengungkapkan bahkan sampai konsekuensi terjauhnya tentang kebaikan yang telah atau gagal dilakukan setiap orang selama hidupnya di dunia… (KGK #1039).

Bagian ini berasal dari bagian “Penghakiman Terakhir” daripada “Penghakiman Khusus.” Penghakiman Khusus akan datang bagi kita semua pada saat kita meninggal dunia. Itu akan menjadi perhitungan dosa dan kebajikan kita di hadapan Allah secara pribadi. Tetapi Penghakiman Terakhir akan datang pada akhir zaman dan harus dilihat sebagai penghakiman universal atas semua orang dengan cara yang sangat pasti dan terbuka. Jadi, baris dari Katekismus ini tampaknya menyarankan bahwa baik perbuatan baik maupun jahat kita akan diungkapkan untuk dilihat semua orang.

Jika perikop Kitab Suci di atas, serta perikop dari Katekismus, ditafsirkan dengan benar bahwa selama Penghakiman Terakhir, bahkan dosa terdalam kita, termasuk yang telah diampuni melalui Sakramen Pengakuan, akan dinyatakan untuk dilihat semua orang.Ide ini, pada awalnya, bisa sedikit menakutkan. Tapi seharusnya tidak. Karena itu bertujuan untuk membebaskan.

Jika setiap tindakan dalam hidup kita, baik dan buruk, akan dinyatakan untuk dilihat semua orang pada Penghakiman Terakhir, maka ini akan menghasilkan satu hal saja bagi mereka yang berada di Surga: kemuliaan Allah dan banyak sukacita. ! Dengan kata lain, jika Tuhan mengungkapkan setiap dosa yang telah kita lakukan, maka Dia juga akan mengungkapkan pertobatan kita dari dosa-dosa itu, penyucian yang kita alami, dan pengampunan yang kita terima. Oleh karena itu, mereka yang membentuk Persekutuan Para Kudus tidak akan memandang kita dengan penilaian; sebaliknya, mereka akan memuliakan Tuhan dan berterima kasih kepada-Nya atas belas kasihan dan pengampunan-Nya yang melimpah. Kita harus selalu mengingat pengampunan-Nya dan terus bersukacita atas fakta itu. Oleh karena itu, jika semuanya benar-benar terwujud, maka kita semua dapat bersukacita bersama dalam belas kasihan Tuhan yang luar biasa dan dapat saling memandang dengan rasa syukur atas semua yang telah Tuhan lakukan.

Renungkan, hari ini, atas kemungkinan saat yang mulia itu. Bayangkan kebebasan yang akan Anda alami dengan membiarkan Tuhan berbagi dosa terdalam dan kebajikan terdalam hidup Anda dengan semua orang yang berbagi Surga dengan Anda. Rasa malu akan hilang. Penghakiman akan hilang. Bersukacita dan syukur saja yang akan tetap ada. Sungguh momen yang luar biasa!

Hakimku yang mulia, aku berterima kasih atas belas kasihan dan pengampunan-Mu dalam hidupku. Aku berterima kasih kepada-Mu karena telah membebaskan diriku dari segala dosa. Mohon terus sucikan jiwaku dan bebaskan aku bahkan dari keterikatan pada segala dosa. Semoga aku tidak pernah melupakan semua yang telah Engkau lakukan untukku, dan semoga belas kasihanMu menjadi penyebab kegembiraan abadi dan kemuliaan abadi. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan Harian Katolik 25 Januari 2023

Renungan Harian Katolik 27 Januari 2023


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7