Thu. May 16th, 2024
renungan harian katolik

Renungan Harian Katolik 27 Januari 2023
Hari Jumat Minggu Biasa III

Lalu kata Yesus: “Beginilah hal Kerajaan Allah itu: seumpama orang yang menaburkan benih di tanah, lalu pada malam hari ia tidur dan pada siang hari ia bangun, dan benih itu mengeluarkan tunas dan tunas itu makin tinggi, bagaimana terjadinya tidak diketahui orang itu.
Markus 4:26-27

Sangat indah untuk merenungkan bagaimana Firman Tuhan mengubah hidup orang. Perikop singkat di atas menganalogikan pembagian Firman Tuhan dengan penanaman benih. Penabur pergi dan menyebarkan benih ke tanah dan kemudian mengamati bagaimana benih itu tumbuh menjadi tanaman yang berbuah. Pernyataan yang perlu digarisbawahi adalah “bagaimana terjadinya tidak diketahui.”

Demikian juga dengan Firman Tuhan. Ketika Firman itu diterima oleh orang lain, kita diberkati untuk dapat berdiri kembali dan melihat Firman itu berakar dan mengubah hidup mereka. Tentu saja, terkadang kita menaburkan Firman dan itu tidak berakar. Ini karena kekerasan hati orang lain atau karena cara kita menabur. Tetapi ketika benih Firman Tuhan benar-benar berakar, kita harus kagum dengan cara Tuhan bekerja di dalam jiwa itu.

Pikirkan tentang kenyataan ini dalam hidup Anda sendiri. Bagaimana Anda pertama kali menerima benih yang baik dari firman Tuhan? Mungkin melalui khotbah, retret, pembacaan Kitab Suci, buku atau kesaksian orang lain. Pikirkan tentang bagaimana Anda pertama kali menerima Firman Tuhan ke dalam hidup Anda dan apa dampaknya bagi Anda.

Setelah Firman Tuhan berakar dalam jiwa, adalah praktik suci untuk “bangun siang dan malam” untuk mengamati benih ini saat tumbuh. Secara khusus, kita harus membiarkan diri kita terkagum-kagum dengan cara misterius kehidupan diubah, baik itu kehidupan Anda sendiri atau kehidupan orang lain. Sangat menginspirasi untuk mengamati jiwa seseorang saat ia mulai mencabut dosa, mencari kebajikan, membangun kehidupan doa dan bertumbuh dalam kasih Allah.

Jika ini adalah sesuatu yang sulit Anda hubungkan, maka mungkin inilah saatnya untuk membiarkan benih Firman Tuhan itu jatuh dengan lembut dan dalam ke tanah subur jiwa Anda sendiri atau dengan doa mencari cara-cara yang Tuhan ingin gunakan. Bagaimana juga Anda menabur benih itu ke dalam hati orang lain. Itu membutuhkan banyak keterbukaan terhadap pekerjaan Roh Kudus. Itu menuntut agar kita membiarkan Tuhan mengilhami kita untuk mengetahui bagaimana kita dapat bekerja sama dengan tangan-Nya dalam penginjilan.

Renungkan, hari ini, tentang “misteri” jiwa yang mengalami proses perubahan dan pertumbuhan spiritual ini. Jika Anda merasa sulit menemukan contoh seperti itu untuk direnungkan, maka beralihlah ke kehidupan orang-orang kudus. Orang-orang kudus adalah salah satu saksi terbesar dari mereka yang membiarkan Sabda Allah meresap jauh ke dalam hidup mereka sehingga mereka menjadi ciptaan baru, diubah oleh kasih karunia Allah. Renungkan kesaksian yang mengubahkan ini dan biarkan diri Anda terseret ke dalam rasa syukur dan takjub seperti yang Anda lakukan.

Tuhanku yang mengubahkan, aku berterima kasih kepada-Mu karena Engkau telah menaburkan benih Sabda-Mu yang kudus ke dalam hidupku sendiri. Aku berterima kasih atas caraMu mengubahku, membebaskanku dari dosa dan menempatkan diriku di jalan menuju kekudusan. Gunakan aku, ya Tuhan, untuk menaburkan benih itu dalam kehidupan orang lain dan penuhi aku dengan kekaguman saat aku menyaksikan tangan belas kasih-Mu bekerja. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan Harian Katolik 26 Januari 2023

Renungan Harian Katolik 28 Januari 2023


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7