Thu. May 19th, 2022

Ketika Yesus memandang sekeliling-Nya dan melihat, bahwa orang banyak berbondong-bondong datang kepada-Nya, berkatalah Ia kepada Filipus: “Di manakah kita akan membeli roti, supaya mereka ini dapat makan?”
Hal itu dikatakan-Nya untuk mencobai dia, sebab Ia sendiri tahu, apa yang hendak dilakukan-Nya.
Yohanes 6:5-6

Tuhan selalu tahu apa yang akan Dia lakukan. Dia selalu punya rencana yang sempurna untuk hidup kita. Selalu. Dalam perikop di atas, kita membaca cuplikan dari keajaiban penggandaan roti dan ikan. Yesus tahu Dia akan melipatgandakan sedikit roti dan ikan yang mereka miliki dan memberi makan lebih dari lima ribu orang. Tetapi sebelum Dia melakukan ini, Dia ingin menguji Filipus, dan Dia melakukannya. Mengapa Yesus menguji Filipus dan mengapa Dia kadang-kadang menguji kita?

Bukannya Yesus ingin tahu tentang apa yang akan dikatakan Filipus. Dan bukan karena Dia hanya bermain-main dengan Filipus. Sebaliknya, Dia mengambil kesempatan ini untuk membiarkan Filipus menyatakan iman-Nya. Jadi, sebenarnya, “ujian” Filipus ini adalah hadiah baginya karena memberi Filipus kesempatan untuk lulus ujian.

Ujiannya adalah membiarkan Filipus bertindak berdasarkan iman dan bukan hanya berdasarkan logika manusia saja. Tentu, itu bagus untuk menjadi logis. Namun seringkali hikmat Tuhan melampaui logika manusia. Dengan kata lain, ini membawa logika ke tingkat yang sama sekali baru. Ini membawanya ke tingkat iman kepada Tuhan.

Jadi Filipus, pada saat itu, dipanggil untuk menawarkan solusi mengingat fakta bahwa Anak Allah ada bersama mereka. Dan dia gagal dalam ujian. Dia menunjukkan bahwa upah dua ratus hari tidak akan cukup untuk memberi makan orang banyak. Tapi Andreas sedikit muncul untuk menyelamatkan. Andreas menyatakan bahwa ada seorang anak laki-laki yang memiliki beberapa roti dan beberapa ikan. Sayangnya dia menambahkan, “tapi apa gunanya ini untuk begitu banyak orang?”

Percikan kecil iman Andreas ini, bagaimanapun, adalah iman yang cukup bagi Yesus untuk membuat orang banyak berbaring dan melakukan mukjizat penggandaan makanan. Tampaknya Andreas setidaknya memiliki sedikit wawasan tentang fakta bahwa beberapa roti dan ikan ini penting untuk disebutkan. Yesus mengambil ini dari Andreas dan mengurus sisanya.

Renungkan, hari ini, pada karunia berharga dari sedikit iman. Begitu sering kita menemukan diri kita dalam situasi sulit di mana kita tidak tahu harus berbuat apa. Kita harus berusaha untuk memiliki setidaknya sedikit iman sehingga Yesus memiliki sesuatu untuk dikerjakan. Tidak, kita mungkin tidak memiliki gambaran lengkap tentang apa yang Dia ingin lakukan, tetapi setidaknya kita harus memiliki firasat kecil tentang arah yang Tuhan pimpin. Jika kita setidaknya bisa mewujudkan iman kecil ini maka kita juga akan lulus ujian.

Tuhan, bantu aku untuk memiliki iman dalam rencana-Mu yang sempurna untuk hidupku. Bantu diriku untuk mengetahui bahwa Engkau memegang kendali ketika hidup tampaknya di luar kendali. Pada saat-saat itu, semoga iman yang aku wujudkan menjadi hadiah bagi-Mu agar dapat digunakan untuk kemuliaan-Mu. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan Harian Katolik 28 April 2022

Renungan Harian Katolik 30 April 2022


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7

Bagi umat yang kesulitan mengisi data, bisa meminta bantuan kepada Ketua Lingkungan masing-masing.