Tue. Jun 28th, 2022

Renungan Katolik Hari Ini 31 Mei 2022
Pesta Kunjungan Santa Perawan Maria

Dan ketika Elisabet mendengar salam Maria, melonjaklah anak yang di dalam rahimnya dan Elisabetpun penuh dengan Roh Kudus, lalu berseru dengan suara nyaring: “Diberkatilah engkau di antara semua perempuan dan diberkatilah buah rahimmu.
Siapakah aku ini sampai ibu Tuhanku datang mengunjungi aku?
Lukas 1:41-43

Betapa suatu kehormatan jika Bunda kita yang terberkati, ibu Yesus, datang mengunjungi kita. Elizabeth sangat menyadari kehormatan ini dan, sebagai hasilnya, dia berteriak dengan cara yang terinspirasi mengakui fakta itu.

Meskipun ini adalah hadiah unik yang diberikan kepada Elizabeth, untuk memiliki ibu Tuhannya datang kepadanya, kita harus memahami bahwa kita semua sama-sama diberkati oleh kesempatan untuk setiap hari mengundang kehadiran Bunda Allah ke dalam hidup kita.

Bunda Maria adalah Ratu dari segala Orang Suci, tetapi dia juga Ratu dari semua pendosa dan Ratu dari mereka yang berjuang untuk kekudusan. Dia adalah Bunda Semua Yang Hidup dan Bunda Gereja. Dalam pemeliharaan Tuhan, dia terus menjalankan peran uniknya mengunjungi mereka yang membutuhkan setiap hari. Dia melakukannya dengan cara yang jauh lebih mendalam dan transformatif daripada dalam kasus Elizabeth. Kunjungan Bunda Maria kepada kita, anak-anaknya, sekarang berlangsung dalam urutan rahmat.

Apa artinya ketika kita mengatakan bahwa Bunda Terberkati kita mengunjungi kita dalam urutan rahmat? Ini berarti bahwa hubungan kita dengannya didasarkan pada kehendak dan rencana Tuhan. Itu berarti kita dapat memiliki hubungan dengan dia yang dengannya dia menyampaikan kepada kita belas kasihan yang tak terhitung jumlahnya dari Putranya. Artinya, dia menjadi mediatrix anugerah yang paling kuat bagi kita yang pernah dikenal dunia. Ini berarti bahwa pengaruhnya dalam hidup kita sangat dalam, mendalam, transformatif, dan sangat pribadi.

Bagian tersulit dari sebuah hubungan dengan Bunda Terberkati kita adalah bahwa hal itu harus terjadi pada tingkat spiritual dan batin daripada pada tingkat fisik dan lahiriah. Namun, meskipun demikian, kita tidak boleh berpikir bahwa ini berarti kita kurang mampu untuk mengenal dan mencintainya. Faktanya, hubungan yang sekarang dapat kita miliki dengan Bunda Terberkati kita melalui kasih karunia jauh lebih dalam dan lebih mendalam daripada hubungan yang dapat dimiliki Elizabeth dengannya karena Visitasi.

Renungkan, hari ini, tentang hubungan kita dengan Bunda Allah. Dia mengunjungi Elizabeth sejak lama dan sekarang ingin mengunjungi jiwa kita untuk membawakan rahmat dan belas kasihan Putranya. Berusahalah untuk membangun hubungan yang indah ini dengannya dalam tatanan kasih karunia. Ajak dia masuk, dengarkan dia, terbukalah pada rahmat yang dia bawa kepadamu dan bergembiralah bersama Elizabeth bahwa ibu Tuhanmu datang kepadamu.

Bunda Maria yang terkasih, aku mencintaimu dan menyerahkan hidupku kepada-Mu, percaya pada perawatan dan mediasi keibuanmu. Tolong aku, Bunda terkasih, untuk terbuka terhadap semua yang ingin Engkau berikan kepadaku dari Putra-Mu, Yesus. Aku merasa terhormat dan rendah hati bahwa engkau akan peduli untukku dan keinginan untuk membawa kepadaku belas kasihan dari Hati Puteramu Yesus. Bunda Maria, doakanlah kami. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan Harian Katolik 30 Mei 2022

Renungan Harian Katolik 01 Juni 2022


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7