Sun. May 22nd, 2022

Dan kata-Nya lagi: “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya tidak ada nabi yang dihargai di tempat asalnya.
Markus 4:24

Membagikan Injil dengan keluarga anda tidak selalu semudah membagikannya kepada orang asing. Sebaliknya, mendengarkan pesan Injil dari seorang anggota keluarga tidak selalu semudah mendengarnya dari orang lain. Mengapa demikian?

Mungkin keakraban dengan orang lain, seperti keakraban yang kita miliki dengan anggota keluarga, dapat menggoda kita untuk kurang yakin akan keyakinan mereka dan kesaksian Kristen mereka. Meskipun ini tentu saja tidak berlaku untuk setiap hubungan yang kita miliki, itu bisa terjadi pada beberapa orang. Anak-anak, kadang-kadang, tidak akan terlalu percaya pada kata-kata orang tua seperti halnya orang lain. Saudara kandung mungkin tidak terbuka terhadap nasihat satu sama lain seperti halnya dari orang lain.

Mungkin salah satu alasan untuk pengalaman ini adalah bahwa kita sering jauh lebih kritis terhadap orang yang kita kenal baik daripada orang yang tidak kita kenal. Sangat mudah untuk membiarkan sejarah panjang pengalaman pribadi kita menghalangi keterbukaan kita terhadap anggota keluarga. Hal ini terutama terjadi dengan pengalaman negatif yang kami alami selama bertahun-tahun. Seringkali, kita menyimpan pengalaman dan luka negatif dari tahun ke tahun dan kita membiarkan pengalaman itu menjadi filter untuk apa pun yang dikatakan atau dilakukan anggota keluarga.

Pernyataan dari Yesus ini, bahwa “tidak ada nabi yang diterima di tempat asalnya sendiri,” seharusnya menantang kita untuk memastikan kita tidak jatuh ke dalam kecenderungan ini. Kita hendaknya melakukan apa yang kita bisa untuk memastikan bahwa kita menerima kesaksian kenabian yang dibagikan kepada kita dari anggota keluarga kita sendiri.

Cara terbaik untuk melakukannya adalah memastikan bahwa kita secara teratur berusaha untuk membersihkan “bagasi” apa pun yang kita bawa dalam hubungan tersebut. Sangat sering, kita membawa beban sakit hati, kemarahan dan dendam tanpa menyadarinya. Kita juga mudah fokus pada kelemahan anggota keluarga karena kita mudah melihat kelemahan mereka karena dekat dengan mereka.

Renungkan, hari ini, tentang keluarga anda. Renungkan, khususnya, apakah anda membiarkan diri anda melihat melampaui kelemahan dan dosa mereka untuk melihat kebaikan Tuhan bekerja dalam hidup mereka. Ada banyak hal yang ingin Tuhan katakan kepada anda melalui mereka. Pastikan anda belum menutup pintu itu dan bersedia menerima mereka sebagai utusan Injil.

Tuhan yang terkasih, diriku berterima kasih kepadaMu untuk keluargaku. Aku berterima kasih kepada-Mu atas hadiah yang telah mereka berikan dalam hidupku. Bantu aku untuk menunjukkan belas kasihan dan pengampunan setiap hari kepada mereka sesuai kebutuhan. Bantulah aku untuk setiap hari terbuka terhadap suara-Mu yang berbicara melalui mereka. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan 29 Januari 2022 Renungan 31 Januari 2022


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7

Bagi umat yang kesulitan mengisi data, bisa meminta bantuan kepada Ketua Lingkungan masing-masing.